40 Hari di Eropa Tengah: Paris dan Bonn

Kalo dari judulnya agak aneh ya, Paris dan Bonn itu kan letaknya bukan di Eropa Tengah, tapi kenapa gue tulis seperti itu? Karena 2 kota itu masuk dalam rangkaian liburan musim panas gue tahun 2016 ini, yang didominasi dengan negara di Eropa Tengah. Paris dan Bonn hanyalah awal dari perjalanan solo travelling gue selama 40 hari. Sebenernya gue juga udah pernah ke 2 kota ini, jadi gue cukup santai di sini dan cuma main-main sama teman aja, ga ada ambisi ngeliat macem-macem lagi.

Oke, jadi perjalanan gue dimulai di Paris tanggal 19 Agustus 2016, gue di sana menghabiskan 5 hari untuk bertemu dengan teman-teman gue. Kebetulan ada temen kampus gue di UI dulu yang lagi jalan-jalan ke Paris, namanya Rio, jadi gue main sama dia dan sama temen gue satu lagi, Rezzy, yang pernah gue ceritain di post tentang Paris sebelum ini. Dulu kita bertiga pernah mimpi bakal ke Paris bareng2, ngupi2 di deket menara eiffel. Eh kesampean! Hahahha. Selain itu, gue ke Paris jg bertemu teman2 yg lain.

Yuhuuu, we are in Paris!

Tanggal 23 Agustus gue beranjak ke Bonn, Jerman dengan menggunakan Flixbus seharga 25 Euro, transit sekali di Brussels. Ada kejadian aneh dengan bus gue dari Brussels ke Bonn. Jadi gue dan para penumpang lain menunggu si Flixbus yang tak kunjung datang, agak aneh karena Flixbus yang pernah gue naikin selalu on time. Terus tiba2 ada satu orang nanya ke Megabus tujuan Koln, si Flixbus yang ke Bonn itu mana, eh si supir Megabusnya bilang, naik ini aja. Lah? Kok aneh bener, gue tau sih Flixbus sama Megabus udah merger. Dan emang, Koln itu deket banget sama Bonn, tapi masa ujuk ujuk ga ada pemberitahuan apa-apa sebelumnya bisa langsung naik Megabus? Tapi karena supirnya bilang begitu ya kita manut-manut aja, daripada ditelantarkan bis yang tak kunjung datang. Gue pun naik megabus dengan dag dig ser, gimana kalo ini bis kaga berenti di Bonn. Setengah jam setelah menaiki megabus, gue dapet pemberitahuan dari pihak flixbus kalo bisnya telat 5 jam! Tanpa ada embel-embel diganti megabus atau apa. WTF! Makin panik lah gue, apa emang seharusnya gue ga naik bis ini? Beberapa jam kemudian bis ini tiba di Bandara Koln dan Bonn. Ternyata bandara kedua kota itu disatuin. Bis ini berhenti di situ. Gue pun tanya sama si supir apa bis ini berenti di Bonn, dan dia jawab engga! Kalo mau turun musti di sini! What?! Yaudah akhirnya gue dan 5 orang lain yang emang mau turun di Bonn turun dari megabus itu, sambil bertanya2 gimana caranya ke kota Bonn dari airport. Si 5 orang lain ini ternyata turun di Bonn cuma buat transit doang, mereka akan melanjutkan perjalanan ke Barcelona. Gile, makin deg-degan lagi jadi mereka. Mereka cuma bisa transit di Bonn selama 1 jam. Akhirnya dengan dibantu sama orang Jerman, kita menemukan bis buat ke Bonn, dan harus membayar 8 Euro. Tidak! Biaya tak terduga harus dikeluarkan. Tapi yaudahlah, gimana lagi, bagus bisa nyampe Bonn. Sesampainya di rumah Laura gue meng-email flixbus atas kejadian tidak mengenakkan ini. Gue minta ganti pengeluaran gue sebesar 8 Euro, tapi sampe detik ini e-mail gue ga dibalas sama flixbus GRRR.

Keesokan harinya, gue sama Laura berencana nonton Startrek di bioskop. Gue sih sebenernya ga gt doyan, tapi ngikut aja, filmnya pake asli bahasa Inggris juga, ga didubbing ke Bahasa Jerman (oya, fyi, film-film di eropa itu hampir semuanya didubbing ke bahasa negaranya. Misalnya di Prancis didubbing jadi bahasa Prancis. Buat kita yang udah biasa denger pake bahasa aslinya, rasanya aneh banget. Cuma ada sedikit film, yang biasanya terkenal, yang dibiarkan tetap dalam versi aslinya). Habis nonton startrek, kita ke Bierborse. Festival bir dari seluruh penjuru dunia di mana terdapat berbagai bir dari berbagai negara. Gue sendiri ga beli bir, malah beli slushy hahaha. Lebih menarik itu buat gue daripada bir ๐Ÿ˜›

IMG_3298

Pusat kota Bonn

IMG_3275

Suasana di Festival Bir

IMG_3282

Laura minum bir, saya minum slushy (yang diumpetin :P)

IMG_3283

Salah satu stand bir

5 hari ke depan karena Laura kerja, gue jadi cuma diem aja di kamarnya Laura, kadang-kadang keluar buat jalan-jalan, tapi ga ada ambisi mau kemana mana, karena udah pernah juga ke Bonn. Waktu-waktu ini gue gunakan buat cari couchsurfing selama liburan ke Eropa tengah nanti. Hahah. Jadi intinya gue ke Bonn, cuma numpang hahahaha. Sekalian main sama Laura ๐Ÿ˜€

Hari Jum’at tanggal 29 Juli malam, gue bersiap pergi ke Berlin dengan menggunakan Polskibus. Gue agak waswas, karena tiketnya itu tiket Polskibus, tapi emang ditulis (ga bener-bener ditulis jadi gue ngira-ngira doang) kalo bakal naik Flixbus, karena dia bekerja sama dengan Flixbus. Bener aja, pas gue nyampe sana yang ada cuma Flixbus, dengan rute dan waktu yang sama dengan yang tercantum di tiket. Gue pun nyamperin supirnya dan jengjeng! Dia bilang nama gw ga ada di daftar penumpang Flixbus. Damn kesialan apaan lagi nih? Langsung panik lah gw. Si supir ini ga gt bisa bahasa Inggris, tapi untung si Laura nganterin gue dan dia ngomong sama Laura pake bahasa Jerman. Si Laura udah jelasin kalo ini polski ada kerjasama sama flixbus dan emang di tiketnya tertera kalo gue bakal naik flixbus. Cuma si supir kekeh gue ga bisa naik karena ga ada nama gue. Bahkan dia ga tau kalo ada kerjasama antara Flixbus dan Polskibus. OMG. Gue coba telp ke customer service Polskibus ga diangkat sama sekali karena itu udah jam 10 malam. Gue panik. Gue ga punya pilihan lain selain beli lagi itu tiket Flixbus on the spot, yang which is sangat mahal, 50 Euro. Sementara gue beli tiket Polskibus cuma 20,35 Euro. Dengan segala ketidakrelaan yang ada, akhirnya gue ngasi lembaran 50 Euro-an sama supir bisnya. Transport termahal sepanjang gue jalan-jalan keliling Eropa satu tahun belakangan :((( Akhirnya gue naik bis, udah mau nangis tuh di dalem bis. Sambil bilang dalam hati, kenapa gue baru mulai trip Eropa tengah udah sial banget ya. Moga2 ini jadi kesialan terakhir gue..

Anyway, besokannya akhirnya gue hubungi customer service Polskibus dan diganti uang gue sebanyak 20.35 Euro. Gue sih ngarepnya 50 Euro yang diganti ya, secara harga pas pertama gue beli bukan segitu. Tapi ya mayanlah daripada lu manyun..

P.S: Yang mengharap isi informatif dari postingan ini, maap banget ya, isinya cuma curhatan kesialan bersama bis-bis ini. Hahaa. Mungkin harusnya judulnya “Drama di Dalam Bus”..

Oiya, kalo mau baca tulisan yang lebih informatif tentang Paris dan Bonn bisa diintip di post ini (untuk Paris) dan ini (untuk Bonn).ย 

 

Advertisements

40 Hari di Eropa Tengah: Itinerary dan Biaya

Musim panas telahย berakhir! Besok sudah masuk kuliah lagi. Masih kebayang-bayang rasanya summer trip gue yang 40 hari kemarin. Berhubung masih segar di ingatan, jadi gue ngepost tentang summer trip dulu ya. Post2 lain yang sebelumnya (kebanyakan jalan2 sih), dipending dan bakal dibuat setelah rangkaian post summer trip. Postingan tentang summer trip akan dibagi menjadi beberapa bagian. Bagian pertama adalah itinerary secara keseluruhan (beserta rincian biaya) dan bagian kedua ketiga, keempat dan seterusnya adalah tentang cerita di masing-masing kota (ada di hyperlink kota-kota di bawah). Di postingan ini gue cerita tentang itinerary dan biayanya dulu ya.

—-

Musim panas kemarin gue solo travelling selama hampir 40 hari di Eropa Tengah. Jalan-jalannya sendiri cukup santai, satu kota kira-kira 3 malam, jadi ga keburu-buru dan bisa bangun siang untuk menjaga stamina tetep fit dan ga kecapekan. Gue pergi dari 1 kota ke kota lain dengan menggunakan bis. Untuk penginapan, gue menginap di couchsurfing dan juga hostel. Kota-kota yang gue datengin adalah Bonn (Jerman), Berlin (Jerman), Krakow (Polandia), Budapest (Hungaria), Vienna (Austria), Bratislava (Slovakia), Praha (Ceko), Salzburg (Austria), Munchen (Jerman), Frankfurt (Jerman).

Jujur, gue agak takut pas trip ini karena ini pertama kalinya gue pergi selama ini, 40 hari dan sendirian pulaย ! Untuk penginapan juga gue tidak bisa memastikan dari awal, karena masih menunggu dapat atau tidaknya couchsurfing. Kalo ga dapet baru cari hostel. Jadi deg-degan aja, gimana kalo ntar gue ga dapet tempat tinggal, gimana kalo tiba2 duit gue habis di jalan (secara budget gue terbatas banget), gimana kalo ntar gue sakit di jalan, gimana kalo ntar gue kecapekan dan jadi hilang minat selama travelling, dan berbagai ketakutan lain di dalam otak gue. Ternyata, ketakutan tersebut tidak terbukti sama sekali. Hanya ada beberapa kejadian sial di trip kali ini dan overall itu ga mengganggu trip gue. Setelah travelling pun gue merasa sangat senang, bahkan jadi ketagihan trip selama itu lagi. Sekarang setelah pulang, gue merasa agak hampa, pengen travelling dan pindah-pindah kota lagi tiap harinya. Okedeh, daripada kebanyakan curhat, langsung aja gue share itinerary-nya!

Berikut itinerarynya:

19-23 Juli: Paris dan sekitarnya ketemu sama temen2 gue

23 Juli : Paris-Bonn (Jerman) โ†’ 25 Euro, Flixbus

Di Bonn gue menginap di tempat teman selama seminggu. Gue sebenernya pernah ke sini, tapi emang pengen main aja lagi..

29 Juli: BonnBerlin โ†’ 20.35 Euro, Polskibus (di sini ada kesialan saat naik bus. Jadi di tiket yang gue beli di Polskibus, ditulis kalo gue akan naik Flixbus karena mereka punya kerjasama. Tapi begitu sampai di TKP gue ditolak sama Flixbus karena nama gue ga ada di daftar penumpangnya dia. Asli panik banget, dan gue ga ada jalan lain selain beli tiket bus lagi on the spot dan itu seharga 50 Euro! Asli kesel banget dan pengen nangis, baru awal trip udah kehilangan duit segitu. Akhirnya gue komplain ke pihak Polskibus dan duit gue yang 20.35 Euro dirembourse. Tapi yang 50 Euro tetep melayang. Mayan lah daripada lu manyun)

Di Berlin gue menginap selama 3 malam di tempat couchsurfing, kebetulan gue nyarinya orang Indonesia biar kemungkinan diterimanya lebih besar.

Berikut tempat-tempat yang gue datengin di Berlin: Brandenburger Tor, Reichstag Building, Check point Charlie, East side Gallery, Berlin Memorial Wall, Holocaust Monument, Berlin Cathedral, Museum Island, Alexanderplatz, Potsdamer Platz.

Di hari terakhir gue ke kota sebelah yang deket banget sama Berlin (bisa naik S Bahn) yaitu Potsdam. Kotanya sendiri bagus, kecil tapi ada istana Sanssouci yang terkenal.

3 Agt: BerlinKrakow โ†’ 13.8 Euro, Polskibus (sengaja ambil bis malam biar bisa menginap di bis dan mengurangi biaya penginapan)

Di Krakow gue menginap selama 2 malam di tempat couchsurfing, yang lagi-lagi orang Indonesia, dan ternyata dulu pernah satu fakultas sama gue! Haha. Dunia sempit..

Tempat-tempat yang dikunjungi di Krakow: Main Square, Wawel Castle, St. Mary’s Basilica, Oscar Schlinder Factory (liat dari luar aja), Jewish Quarter (di sini ada food court kecil tempat makanan khas Polandia murah-murah dijual. Zapikanki, sejenis baguette Polandia, ada dari harga 1-3 Euro dan bisa buat dimakan berdua).

5 Agt: KrakowBudapest โ†’ 8 Euro, Polskibus

Di Budapest gue menginap di couchsurfing, kali ini orang Hungaria asli yang super baik, selama 3 malam.

Tempat yang gue datengin: Buda castle, Fisherman Bastion, Matthias Church, Parliament Building, St. Stephen’s Basilica, Chain Bridge, Hosok Tere, Citadella (wajib liat night view dari sini, bener2 breathtaking).

8 Agt: BudapestVienna โ†’ 9 Euro, Regiojet (baru pertama kali naik regiojet, bus ini kece banget. Harga murah tapi fasilitas kaya pesawat, ada layar kecil di setiap bangku, bisa nonton, dengerin musik, dll; dikasi hot drink, bisa pilih kopi atau cokelat; dipinjami headset dan dipinjami koran)

Di Vienna gue nginep di rumah temennya temen, selama 3 malam.

Tempat yang dikunjungi: Hofburg Palace, Schonbrunn Palace, Belvedere Palace, State Opera, Ring road, Albertina, Museum’s Quarter, Rathaus, Karlskirche, City Centre

11 Agt: ViennaBratislava โ†’ 1 Euro, Regiojet (dengan fasilitas pesawat, gue bingung dia dapet untungnya darimana haha)

Di Bratislava gue menginap di host couchsurfing selama 1 malam (host gue pernah dapet beasiswa belajar bahasa Indonesia selama 1 tahun dan dia ngajak temen-temennya org Bratislava yang pernah tinggal di Indonesia juga buat ketemu gue. How cool!). Karena dia cuma bisa ngehost gue selama semalam, maka gue mencari hostel untuk 2 malam selanjutnya. Gue menginap di hostel Possonium: 19 Euro per malam.

Tempat yang dikunjungi: City centre, Michael’s gate, St. Martin’s cathedral, Devin castle (yang ini agak jauh di pinggir kota tapi bagus!), Blue church, Slavin Memorial, Bratislava castle

14 Agt: BratislavaPraha โ†’ 10 Euro, Regiojet

Di Praha gue menginap di Hostel Plus selama 3 malam, biaya 7 Euro per malam

Tempat yang dikunjungi: Charles Bridge, Old Town Square, Astronomical Clock, Wenceslas Square, Prague Castle, Jewish Quarter, Dancing House, Lennon Wall, Infant Jesus of Prague (Church)

17 Agt: PrahaSalzburg

Karena biaya bis langsung cukup mahal maka gue memutuskan untuk transit dulu di Munich, dengan rincian sebagai berikut: PrahaMunich โ†’ 9 Euro, Eurolines dan MunichSalzburg โ†’ 7 Euro, Flixbus

Di Salzburg gue menginap di Hostel Jufa selama 2 malam, harga per malam 26 Euro (biaya penginapan paling mahal selama trip ini, makanya ga mau lama-lama di Salzburg)

Tempat yang dikunjungi: Hohensalzburg castle (dari luar, soalnya masuknya bayar; tapi pemandangannya di atas bukit gitu, bagus), Old Town, Mirabell Garden, Hellburn palace, Nonnberg Abbey, Schloss Leopoldskron.

Kalo punya banyak waktu, gue bakal ke Hallstatt, kota deket sini yang katanya bagus banget dan juga ikut tur mengelilingi danau dan gunung di sekitar Salzburg, yang kece berat. Guengnya ga kesampean, maybe next time!

19 Agt: SalzburgMunich โ†’ 9 Euro, flixbus

Di Munich gue menginap selama 4 malam di The Tent Hostel. Hostel ini konsepnya tenda yang sangat unik (akan dibuat postingan sendiri mengenai hostel ini). Gue menginap 2 malam di bunkbed (12 Euro semalam) dan 2 malam di matras (8 Euro semalam).

Tempat yang dikunjungi: Neuchwanstain Castle (tujuan ke Munich emang pengen liat istana ini, jaraknya 3 jam dari kota Munich), City centre, Marienplatz, Rathaus, Englischer Garten, Nymphenburg Palace, Viktualienmarkt, Odeonsplatz.

23 Agt: MunichFrankfurt โ†’ 1 Euro, Megabus (gue mendapat sisa-sisa tiket murah Megabus yang terakhir, karena habis ini dia merger sama Flixbus dan harga tiketnya jadi lebih mahal)

Di Frankfurt gue menginap selama 3 malam di tempat teman, sebenernya ke kota ini karena ingin bertemu teman-teman saja.

26 Agt: FrankfurtParis โ†’ 19 Euro, Eurolines

Keterangan tambahan:

Gue mencari tiket bus dengan bantuan goeuro.com; di mana kita bisa membandingkan harga 1 bus dengan bus lain, bahkan bisa membandingkan dengan tiket pesawat dan kereta juga. Kalo dilihat dari rutenya agak sedikit muter-muter, karena disesuaikan dengan tiket dengan destinasi termurah.

Untuk makanan, makanan di Eropa Tengah tidak terlalu mahal, contohnya saja di Krakow gue mendapatkan full lunch set dengan harga 3 Euro. Di Budapest dan Praha yang notabene mata uangnya berbeda dari Euro juga tidak terlalu mahal. Sisanya, bila kotanya mahal seperti Salzburg, gue membeli sandwich 2 Euro-an di supermarket.

Dalam perjalanan ini gue banyak mengikuti Free Walking Tour, agar mendapat gambaran sejarah kotanya dengan lebih baik. Tur sejenis ini bisa dicari di google, dengan mengetikkan free walking tour + nama kota tujuan. Turnya sendiri gratis, tapi kita harus memberi tips. Setelah tanya ke beberapa orang tips normalnya, gue cuma ngasih 2 Euro-an aja.

Oya, gue cuma bawa backpack 32 liter (bawa bajunya cuma 7 helai), di sana gue sempat mencuci 2 kali. Satu di tempat teman di Bonn dan satu lagi di Hostel Possonium di Bratislava.

Total biaya transportasi : 132, 15 Euro

Total biaya akomodasi: 151 Euro

Total semua pengeluaran (termasuk transportasi dan akomodasi) selama 40 hari: Sekitar 700 Euro atau Rp 10 juta-an.

IMG_4263

One of the breathtaking view that I’ve seen during my summer trip. Guess where?

 

France, A Dream Comes True

Hola!

Setelah perjalanan sekitar 15 jam, akhirnya tanggal 21 Agustus 2015 sampe juga gue di Prancis, negara impian! Hahahhaha. Dua minggu sebelum ke Prancis, gue banyak farewell-an sama temen-temen di Jakarta. Rasanya sedih banget musti ninggalin comfort zone gue. Tapi kaya temen gue bilang, โ€œThe line between your comfort zone and your dream is very thin.โ€. Emang berat rasanya ninggalin Jakarta, zona nyaman gue senyaman nyamannya. Kalo ditanya gue happy apa ga tinggal di Jakarta, jawabannya pasti happy! Hahahaha. (Kan ada tuh tipe orang yang kerjaannya ngutuk2 Jakarta dan pengen banget keluar dari sini). Kalo gue ga, gue ninggalin Jakarta karena gue punya mimpi, yaitu kuliah di Prancis. Dan setelah melalui perjalanan berat, mimpi itupun tercapai. O ya, satu lagi yang buat gue berat ninggalin Jakarta saat itu adalah eyang gue (gue tinggal sama eyang gue dari kecil) sakit mayan parah, dan sakitnya itu bener-bener 2 minggu sebelum gue berangkat (now she already rest in peace :(( ). Gue sempet pikir apa diundur aja ya gue perginya, tapi kayanya ga ngaruh apa-apa juga gue perginya kapan. Hiks.

Setelah galau ninggalin Jakarta (dan ada satu kegalauan yang lain), akhirnya gue nyampe Bandara Paris Charles de Gaulle kira-kira jam 7 pagi. Gue naik pesawat bareng Olla, temen yang kuliah di Prancis juga tahun ini. Sebelum ngambil bagasi gue sempet ke WC, pas gue balik WC si Olla udah ilang, jadilah gue ga ketemu Olla lagi hari itu. Yak, bagasi pun datang, koper seberat 33 kg harus dibawa sendirian! Plus ransel besar yang kalo ditimbang bisa sampai 7 kg. Si koper ini rodanya agak bermasalah, jadi susah dibawanya dan bikin jadi berat banget. Beraaaaat banget rasanya narik si koper, sampe tiap 2 meter sekali gue berenti. Dari Charles De Gaulle gue naik RER ke kota Paris. Sebelum naik RER (kereta gitu), gue beli sim card Lebara yang dijual di toko depan loket. Lebara ini salah satu dari sedikit SIM Card prabayar di Prancis. Kebanyakan kalo di sini bayarnya abonemen. Waktu itu gue beli 10 Euro (SIM card dan isinya 5 Euro). Yak, perjuangan menarik koper dalam kereta pun dimulai. Sangking gedenya itu koper sampe ngalangin jalan wkwk. Tujuan pertama adalah Gare de Lyon, gue rencana mau taruh koper di sini sampai 5 hari ke depan untuk kemudian bisa langsung dibawa ke kota tempat gue kuliah, Mulhouse (kereta ke Mulhouse berangkat dari Lyon). Naik RER musti transit dulu sekali baru bisa nyampe Gare de Lyon. Beuh perjuangan narik kopernya itu bener-bener dah. Sampe ada adegan gue jatuh dan kaki gue ketimpa koper di eskalator. Parah. Dan yang membuat itu lebih parah adalah ga ada satu orangpun yang berinisiatif bantu gue. Man, orang Prancis bener-bener cuek banget. Dia ga ngebantu sampe dimintain tolong. Gue yakin kalo gue ada di Jakarta pasti banyak yang bantu.

Sesampainya di Gare de Lyon, gue masih nyari tempat lokernya sampai muter muter. Ternyata itu stasiun kereta guede banget, huhu. Gue musti naik 3 tingkat untuk mencapai tempat loker. Di sana ketemu orang Indonesia, hahahha. Tuh orang sempet bantu angkutin itu koper juga di tempat screening hahahah. Koper pun masuk ke loker. Biayanya 10 euro untuk hari pertama dan tambahan 5 euro per harinya. Habis dari Gare de Lyon, gue menuju ke apartemennya Sally, temen UI gue. Nyampe sana sekitar jam 1 dan langsung tepar, rasanya ga kuat kemana mana lagi hari itu. Habis dibuatin ramen, gue pun terlelap! Hahahah. Hari itu cuma dilalui sambil tidur, ngenet, ngobrol sama Sally dan belanja ke supermarket deket situ.

Sabtu, 22 Agustus 2015

Hari ini gue ke Istana Versailles. Hore! Dari dulu pengen banget ke Versailles tp ga kesampaian waktu ke Paris. Sekarang kesampaian hahahhaa. Untuk ke Versailles kita harus naik RER C dengan harga 8 euro pulang pergi. Sesampainya di Versailles gue beli tiket seharga 35 euro (termasuk tiket istana, taman dan rumah Marie Antoinette). Gue pun bertemu dengan Esa, teman UI juga, yang kebetulan tinggalnya dekat situ. Dia nyempetin nemenin ke Versailles di tengah-tengah deadline tesis yang jatuh keesokan harinya hahahaha. Yang bikin gue iri adalah si Esa bisa masuk Versailles gratis (tapi istananya aja), karena dia pelajar di bawah 26 tahun. Damn! Sementara gue yang udah tuir harus bayar segitu mahal. Di Eropa, kalo lo pelajar di bawah 26 banyak diskon yang bakal didapet. Jadi, kalo emang mau kuliah di Eropa mending buruan, sebelum ketuaan kaya gue ahahaha. Ga enak bgt kan, dompet mahasiswa tapi musti bayar layaknya pekerja. Huff.

Versailles sendiri areanya sangat luas. Langsung aja ya kagumi keindahannya dari foto-foto ini!

pertama dan terakhir kali pake tangan buntung di prancis tahun 2015 hahahha sekarang udah dingin

pertama dan terakhir kali pake tangan buntung di prancis tahun 2015 hahahha sekarang udah dingin

IMG_3199

kapel kecil

tamannya dilihat dari istana

tamannya dilihat dari istana

IMG_3253

lukisan cantik di langit-langit

galerie des glaces

galerie des glaces

tempat tidur marie antoinette

tempat tidur marie antoinette

galerie des batailles - isinya lukisan pertempuran di prancis dari masa ke masa

galerie des batailles – isinya lukisan pertempuran di prancis dari masa ke masa

IMG_3307

Francois Premier

Habis dari istana, kitapun makan siang sebentar kemudian pergi ke taman. Sayang, jimatnya Esa (alias kartu pelajar) udah ga berlaku lagi di sini. Katanya sih, kalo ga summer dia bisa masuk gratis juga ke taman. Cuma karena waktu itu summer, mungkin udah terlalu banyak turis dan rugi ngasi gratisan ke mahasiswa. Hahahha. Mungkin.. Yah, berpisah deh kita. Gue melanjutkan masuk taman dan si Esa pulang kembali mengerjakan tesisnya hahaha.

A bientot Esa! Gue ga akan lupa kata2 lo sebelum pergi, "Selamat datang di kegilaan ini!" (maksudnya kuliah-red)

A bientot Esa! Gue ga akan lupa kata2 lo sebelum pergi, “Selamat datang di kegilaan ini!” (maksudnya kuliah-red)

Tamannya sendiri guedeeee banget, dan hampir simetris bentuknya. Luar biasa! Udah gitu ada perahu perahuan yang bisa didayung berdua. Petit Trianon (rumah Marie Antoinette) letaknya masih agak jauh dari taman. Banyak jalan deh hari itu.

IMG_3329

Taman versailles yang kiri kanan hampir simetris. Beneran bisa liat, dulu cuma liat di buku kuliah S1 (dulu gue S1 Sastra Prancis).

IMG_3369

Bahkan pohonnya simetris

Danau di Taman Versailles

Danau di Taman Versailles

IMG_3380

Salah satu ruangan di Petit Trianon-kediaman Marie Antoinette

IMG_3392

Taman di Petit Trianon

Minggu, 22 Agustus 2015

Di minggu pagi gue janjian ketemuan sama temen SMA dan kuliah gue, Gita. Gita udah berkeluarga di sini dan suaminya orang Prancis. Pas hari itu kebetulan dia lagi pindahan ke rumah baru dan nyempetin ketemu gue pagi-pagi. Hahaha. Kita sarapan di Brioche Doree deket Notre-Dame sambil cerita-cerita banyak hal. Banyak kata-katanya yang memotivasi gue memasuki dunia perkuliahan yang kejam. Hahahaha. Habis itu diapun pulang dan gue melanjutkan perjalanan ke Cathedrale Notre-dame de Paris.

IMG_3442

Sama Mme Parisienne di patung St Michel. Gita ini satu-satunya temen SMA yang sejurusan waktu di Sastra Prancis dulu.

IMG_3456

Cathedrale Notre-Dame de Paris

IMG_3457

Tampak dalam

IMG_3499

Ukiran patung di pintu masuk

Habis dari Cathedrale Notre-Dame gue menuju ke Basilica Sacre-Coeur, perjalanan ke sini agak capek karena harus menanjak ke atas. Gue turun di metro Pigalle dan masih agak jauh perjalanan dari sana ke Sacre Coeur. Di tengah perjalanan sempet ngeliat red light districtnya Paris alias Moulin Rouge. Lucu ya, tempat prostitusi ini bersebelahan dengan gereja Sacre Coeur. Setelah jalan agak jauh, sampai juga ke Sacre Coeur. Sebenernya ada 2 opsi buat naik, bisa naik tangga, atau naik semacam lift menuju ke atas. Karena pas jalan dari arah gue ga nemu liftnya, jadilah gue naik tangga. Hahahha. O iya, untuk naik lift (yang mirip kereta gantung) ini harus membayar seharga tiket 1 kali metro (subway).

Paris red light district - Moulin Rouge

Paris red light district – Moulin Rouge

Pas sampe atas ternyata ada pertunjukan (kayanya sih sulap, ga gtu merhatiin). Dari sacre Coeur kelihatan kota Paris dari atas, cakep deh. Asik rasanya merenung sore sore sambil memandangi Paris dari atas. Tadinya mau sampai malam biar bisa liat city light. Tapi kalo di sini gelapnya baru setengah 9 malam, kelamaan nunggunya. Bangunan gereja sacre-coeurnya sendiri dari luar sangat cantik, gue lebih suka arsitektur yang ini daripada Notre-Dame. Tapi bagian dalamnya memang ga seluas Notre-Dame. O iya, pas gue ke sini ada juga pertunjukan orang dribbling bola pake kaki di tiang. Jagoan banget deh, pokoknya. Memang ada ada aja ya cara warga Paris untuk mencari sesuap nasi.

Pertunjukkan dribbling di tiang depan Sacre Coeur

Pertunjukkan dribbling di tiang depan Sacre Coeur

Paris dari atas Montmartre

Paris dari atas Montmartre

Setelah itu, gue pulang dengan menggunakan si lift dan langsung mencari metro terdekat untuk pulang ke rumah Sally.

Senin, 23 Agustus 2015

Di hari ini gue agak malas-malasan, baru bangun jam 10an, terus makan siang di Chinatown. Akhirnya makan nasi juga pake daging. Gue dikasi rekomendasi sama Gita untuk makan di restoran Vietnam terkenal gtu, sayangnya tuh restoran hari itu tutup, jadilah gue makan di resto sebelahnya. Dagingnya enak sih, tapi nasinya agak aneh buat gue. Tapi gapapalah, mengobati rindu akan nasi setelah beberapa hari makan sandwich mulu.

Habis makan siang gue ke KBRI buat lapor diri sama translate akte kelahiran. Di sini gue janjian sama Olla dan Rezzy. Rezzy (Eji) adalah salah satu temen deket di kampus. Hari itu dia baru banget dateng ke Paris untuk berkuliah di La Rochelle. Gue dulu waktu kuliah suka berandai-andai sama dia minum kopi di depan menara Eiffel. Eh, ternyata mimpi kita itu kesampean. Ga janjian ga apa, kita berangkat S2 di Prancis di tahun yang sama! Kadang emang luar biasa kekuatan mimpi itu. Thanks God!

Jadi untuk mewujudkan kata-kata di mimpi itu, sudah jelas dong tujuan pertama kita ke mana? Ke Eiffel! Hahahhaha. Sayangnya hari itu hujan badai yang luar biasa. Jarang jarang di Paris sampai hujan badai gtu. Jadilah kita Cuma foto-foto sekadarnya, lalu berteduh di Metro sambil menunggu Siska (anak Sastra Prancis juga tahun 05). Siskapun datang dan kita main ke rumahnya dia sambil dimasakin makan malam, nasi kuning sama ayam panggang yang endues! Hahahhahah. Gue tadinya berencana pulang (Eji emang nginep di situ), tapi karena di luar udaranya luar biasa dingin dan gue mager, gue akhirnya nginep di tempat Siska.

The dreamers - Bermimpilah maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu

The dreamers – Bermimpilah maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu (abaikan rambut gue yang kaya habis kena topan)

Selasa, 24 Agustus 2015

Saatnya keliling Paris bersama Eji! Hahahha. Rute kita bisa dibilang agak mainstream, tapi emang itu tempat yang wajib dikunjungin kalo di Paris. Perhentian pertama adalah Sorbonne. Siapa sih yang ga tau Sorbonne? Sekolah paling terkenal di Prancis. Jadi kita ceritanya mau daftar ulang.. ahahhaha. Kidding! Kita jalan muter-muter Sorbonne sambil foto-foto pake tongsis dan fish eye hahahhaha.

IMG_3655

Sorbonne- altar pengetahuan

Habis itu kita ke Notre-Dame dan sempet masuk ke toko buku yang lumayan terkenal, Gilbert Jaune. Bareng sama Eji ini gue baru tau kalo Notre-Dame adalah titik 0-nya Paris. Alias tempat pertama saat kota Paris baru dibangun. Jam makan siang tiba! Kita makan Crepes di sebelah Notre-Dame sambil ngeliat orang lalu lalang. Jadi gini rasanya makan ngadep ke jalan 2-2nya. Kaya kata salah satu dosen KBP (Kemahiran Berbahasa Prancis) dulu, orang Prancis sukanya melihat dan dilihat, jadi dia suka ngopi-ngopi sambil ngadep jalan (kalo berdua, dua-duanya ngadep jalan, bukan hadap-hadapan).

IMG_3725

Titik nol – Cathedrale Notre Dame de Paris

IMG_3748

Makan crepes di depan Notre Dame. Makan crepes di bawa sama duduk di restoran harganya beda jauh loh hahahha.

Habis dari Notre-Dame kita berjalan kaki menuju Hotel de Ville, kemudian menyusuri sungai Seine sambil melewati Chatelet. Sempet liat juga jembatan cinta (yang ada kunci-kunci dikasi nama pasangan itu). Tadinya tempatnya bukan di situ, tapi karena jembatan yang asli udah runtuh keberatan gembok, jadilah lokasinya dipindahin.

IMG_3690

Selfie di sungai seine. Bbrp bulan setelah foto ini, salah satu temen gue komentar pas liat foto ini di insta, “Wah ini waktu lo masih bahagia ya, lo belum disiksa” (maksudnya kuliah -red)

IMG_3759

Chatelet

Kita menuju ke Musee du Louvre, di mana kacamata item gue sempet masuk selokan -_-. Habis itu kita duduk duduk di Jardin de Tuileries dan kemudian melanjutkan perjalanan ke Champs Elysees, tempat di mana brand papan atas Prancis bertengger. Di sini kita juga janjian sama 4 temennya Eji yang diplomat. Jadi Eji dan temen-temennya ini sebenernya dapat beasiswa dari Kemenlu ke Prancis untuk akhirnya menjadi penerjemah negara untuk Bahasa Prancis. Keren yak? Mungkin ada yang tertarik mempersunting Eji? Hahahhaha (Malah jadi biro jodoh). Habis itu kita ke Arc de Triomphe.

P1100039

Musee du Louvre, di dalamnya ada Monalisa karya Leonardo Da Vinci

P1100071

Hiburan murah meriah ala orang Eropa- duduk2 di taman! (Jardin Tuileries)

P1100090

Champs Elysees- Pusat perbelanjaan paling terkenal se-Eropa, di mana ada Channel, Louis Vuitton, dll.

IMG_3779

The gloomy arc de triomphe

Habis itu kita ke Eiffel lagi! Hahahha. Kita cari spot foto bagus yang ada rumput-rumputnya ntuh. Hahahha. Untung hari itu ga ujan kaya kemarin, jadi foto-fotonya cukup puas. Lucunya pas di situ kita ketemu pasangan Korea yang minta fotoin. Karena kamera dia ga gtu bagus hasilnya, dia minta tolong fotoin pake HP gue dan ntar dikirimin ke email dia hahahhaa. Si pasangan ini ceritanya lagi honeymoon. Makanya wajib banget kan foto depan Eiffel hahahha.

IMG_3843

Menara sutet

Habis dari Eiffel kita berpisah jalan sama temen-temennya Eji, gue dan Eji balik lagi ke daerah Sorbonne buat janjian makan malam sama Sally dan Siska. Jadi ceritanya, Sally ini pernah jadi murid les privatnya Eji sebelum dia ke Prancis, makanya kenal. Kita makan di resto Asia, yang sebenernya ga enak-enak amat. Hahahhaa. Milih tempatnya agak ngasal yang ini. Malam pun datang, dan kita pulang ke tempat masing-masing.

IMG_3864

From left to right: Cuni-Eji-Siska-Sally

Keesokan harinya gue harus bangun jam 4 untuk mengejar kereta paling pagi ke kota tujuan gue, Mulhouse. Tentunya perjalanan yang ini juga pake drama. Dari nyasar nyari halte bis, nunggu loker gue buka jam 6.15 (ngambil koper yang gue titipin di Gare de Lyon itu). Sampe geret2 koper segede gajah sambil setengah lari. Gimana ga lari, keretanya berangkat jam 6.30 sementara gue baru bisa ngambil koper 15 menit sebelumnya? Gila dah..

Itu dia petualangan pertama gue di benua Eropa, nantikan petualangan lain di post selanjutnya! :*