Taman Nasional Baluran dan Pulau Menjangan

Akhirnya tiba juga hari yang ditunggu-tunggu, 14 Mei 2015! Bukan, bukan karena hari itu adalah hari ulang tahun gue, tapi gue akan trekking ke Kawah Ijen, Jawa Timur. Gue ikut tripnya Wuki Traveller (1.100.000) dengan destinasi Baluran-Menjangan-Kawah Ijen-Bromo plus gue mau ke Madakaripura. Di postingan yang ini gue akan ceritain dulu perjalanan gue ke Baluran dan Menjangan.

Pukul 2 siang gue menaiki kereta ekonomi AC Kertajaya (90.000) dari Stasiun Pasar Senen menuju Stasiun Pasar Turi Surabaya. Gue tadinya bakal berangkat sama Dea, tapi karena dia mendadak ga bisa, ya sudahlah gue berangkat sendiri. Toh di Surabaya juga bakal ketemu Maria, temen trip Derawan gue. Aslik ya, duduk tegak di kereta selama 12 jam itu rasanya bosen banget, mati gaya, mana ga bisa ngobrol juga sama sebelahnya. Tapi untungnya gue bisa nyelonjorin kaki sih, karena depan gue kosong. Hahaha. Di perjalanan di kereta gue juga sempat ditemani oleh radio dakwah dalam bahasa Jawa, pembahasannya lucu sih. Hahaha.

Setelah melalui perjalanan panjang, 1 nasi goreng, 1 pop mie, 1 roti dan 1 botol aqua besar, akhirnya sampailah juga gue di Surabaya. Jam setengah 2 pagi! Di situ gue bertemu rombongan gue dengan total 18 orang. Dan juga bertemu Maria dan temannya yang bernama Rina. Di stasiun sempet ketemu juga sama Desi, teman di Sastra Prancis bersama pacarnya, dia ikut trip Wuki juga tapi beda rombongan. Fyi, trip Wuki yang ke ijen ini ada 3 rombongan dengan jumlah 18 orang tiap 1 rombongannya. Ada satu lagi yang paling kaget, gue juga ketemu salah 1 temen kursus gue di IFI, Dinda. Mungkin dia satu-satunya temen yang gue liat di hari ulang tahun gue itu (maklum, seharian ga ketemu temen dan keluarga). Itu juga gue liatnya cuma sekilas, pas dia ke WC di kereta. Eh pas turun, ternyata dia ikut ke ijen juga bareng rombongan Wuki yang lain. What a coincidence! Hahaha.

Setelah bertemu dengan teman-teman serombongan, kamipun pergi menaiki ELF menuju Baluran. Beruntung, gue dapet tempat duduk yang di tengah pas di belakang supir. Gue jadi bisa nyelonjorin kaki. Hahahah! Oiya, di trip ini juga ada 2 bule dari Inggris, satu ngajar di EF Indonesia, satu lagi bekas pengajar di EF. Mereka dibawa oleh seorang staff EF juga, orang Indonesia.

TAMAN NASIONAL BALURAN

Setelah tidur-tidur ayam (Fyi, selama trip 3 hari ini kami tidur di mobil, cuma tidur di kasur sekali waktu sebelum ke Bromo), kami sampai di Taman Nasional Baluran, Situbondo jam 7 pagi. Harga tiket masuk (ini udah include di trip) seharga 15000, tapi kalo buat bule jadi 150.000. Buset dah, bedanya 10 kali lipat, mak! Di baluran ini katanya mirip sama afrika. Sepanjang jalan yang kelihatan adalah savana, kami juga melihat beberapa rusa dan banyak monyet!

Setelah sarapan pagi, kami naik ke Menara Pandang di Baluran. Tangganya cukup curam dan hampir vertikal. Dari menara ini kita bisa melihat seluruh baluran, rumput-rumput hijaunya yang luas membentang, tapi sayang kami tidak melihat satu hewan pun dari situ.

Taman nasional Baluran dari menara pandang

Gunung ini namanya juga baluran

Setelah turun dari Menara Pandang, kami jalan-jalan dan juga foto-foto di savana. Apalagi kerjaan kita kalo ga foto-foto, bukan?

P1090695-1

P1090708

nice view, isn’t it?

P1090698

monyet-monyet nakal

P1090701

tanduk banteng

P1090752

Puas foto-foto, kita ke Pantai Bama yang terletak dekat dari Baluran. Pantainya sih biasa aja, tapi ada satu cerita di sini. Kaki gue kepentok beton gara-gara ngehindarin monyet-monyet di sini. Sampai sekarang ada bekas luka bulet gede di lutut kiri gue. Bukan karena snorkeling atau hiking, tapi karena ngehindarin monyet! Zzz. Monyet di sini nakal, temen gue yang lagi minum jeruk diambil sama monyet, terus dibuang airnya. Hahahhaa.

P1090738

Kok banyak sampahnya?

P1090743

Selepas dari Baluran, kami kembali ke kota untuk Sholat Jum’at terlebih dahulu. Tapi anehnya, jam setengah 12 siang soljum-nya udah bubar. Lah? Kok aneh? Masa ngikutin waktu Indonesia Tengah? Hmmm. Akhirnya pada sholat dulu di pom bensin. Setelah itu kita ganti baju karena mau snorkeling ke Menjangan.

PULAU MENJANGAN

Pulau Menjangan terletak di Bali Barat dan merupakan salah satu spot snorkeling terbaik di Bali. Dipikir-pikir ini trip ambisius juga ya, bisa-bisanya mampir di Bali! Hahahha. Untuk ke Menjangan, kita naik perahu dari Pantai Watudodol, Banyuwangi. Saat itu jam 2 siang dan ombak terlihat begitu kencang, sampai-sampai perahu yang mengangkut kami tidak bisa menepi ke pantai. Setelah 1 jam menunggu, perahunya berhasil menepi tapi ga menepi-nepi amat. Kita masih harus bersusah payah ngelewatin air untuk naik ke kapal tersebut.

Sepanjang jalan, ombaknya pun kencang luar biasa. Gue sampai berpikir lebih baik ga usah dipaksain daripada kenapa-kenapa. Sepertinya memang pilihan yang salah ke Menjangan di sore hari. Harusnya pagi. Tadinya di jadwal memang mau pagi, tapi karena mengejar SolJum, jadilah dituker sama Baluran jadwalnya. Baluran jadi pagi dan Menjangan jadi sore. Eh ternyata SolJum-nya juga ga kekejar. Wek wew..

Di jalan kita sempat bertemu dengan sebuah Pura di Pulau. Sangat unik menurut kami. Ga berapa lama kemudian, setelah sejam, kamipun sampai di spot snorkeling pertama! Karangnya banyak banget plus ada ikan warna-warni di atasnya pokoknya kece deh! Spot snorkeling kedua pun ga kalah kece. Sayang, di spot kedua ini banyak bulu babi sehingga musti hati-hati pas lagi snorkeling.

Pura di Pulau Menjangan

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Kami kembali dari snorkeling saat hari sudah mulai sore. Saat sampai di dekat pantai pun hari sudah gelap. Sangking ombaknya kenceng banget, kejadian lagi seperti kita mau berangkat, yaitu nunggu di laut sampai ombaknya mereda. Dan perahu yang mau menepi juga musti ngantri satu per satu, ga boleh bersamaan. Ada kali nunggu di kapal sambil muter-muter selama setengah jam di kegelapan malam. Di sinilah kesialan mulai terjadi, gue yang basah kuyup habis snorkeling, terombang-ambing di perahu kemudian mabuk. Rasanya parah bgt, mabuk sambil berasa mulai masuk angin. Tak lama setelah temen gue muntah, gue pun akhirnya muntah juga! Huhuhuhu. Setelah itu kita pun bisa turun, bukan di tepi pantai, tapi masih di laut. Air kira-kira seleher kita. Gue dengan life jacketnya disuruh berpegangan pada tali sampai ke pantai. Di setiap setengah meter ada bapak-bapak yang bersiap mengangkat kita untuk diestafet dan diberikan ke depannya. Jadi rasanya itu kaya dilempar-lempar di lautan. Gila dah! Barang-barangpun disuruh ditinggal di kapal karena sangat sulit membawa barang bersama kita. Setelah sampai di daratan dan kedinginan kami pun mencari tempat mandi. Tak sabar menunggu kamar mandi yang sudah diantrikan oleh banyak orang, kami pun dibawa untuk mandi di rumah penduduk. Dan, ke rumah penduduknya itu lewat jalan raya. Jadilah gue dengan celana renang pink super pendek, berjalan di jalan raya! Rrrr.. Setelah sampai di rumah penduduk, kami pun mandi, ber6! Hahahhahaha. Rekor mandi bareng terbanyak dalam sejarah hidup gue. Mana semuanya baru kenal hari itu. Hahahhaa. Epic dah!

Usai mandi, kami pun menunggu yang lain dan bersiap untuk melakukan perjalanan ke Kawah Ijen..

Simak postingan selanjutnya di kawah ijen, di sini.

Advertisements

Bali dan Gili Trawangan

Sejak awal tahun 2014, saya belum pernah mengikuti trip over weekend, dikarenakan jadwal les saya yang cukup menyita waktu di hari sabtu. Beruntung, adik saya mengajak saya berlibur tepat di saat les saya sudah berakhir, pada tanggal 24 mei 2014. Kami setuju mengadakan trip ini karena ada libur bolong-bolong di akhir bulan mei. Saya memutuskan berlibur selama 10 hari sejak tanggal 24 mei hingga 2 juni dengan destinasi bali-gili trawangan-komodo. Trip ke bali dan gili dilakukan oleh kami berdua tanpa mengikuti open trip sementara trip komodo mengikuti salah satu open trip teman saya, Randy Anggriany.
Here is the stories:
Day 1
Kepergian saya menuju bali bisa dikatakan tidak melalui persiapan yang matang. Bayangkan saja, flight jam stg 8. Saya pergi dulu menjenguk sahabat yang baru melahirkan jam 1 siang kemudian ngobrol-ngobrol sama seorang sahabat dan pulang pada pukul 5. Saat sampai kamar, saya cukup kaget juga kalau itu sudah jam 5. Gue yang tadinya mau nyobain damri thamrin city-bandara memutuskan untuk menelepon taksi untuk pukul stg 6. Bayangkan, gue hanya punya waktu setengah jam untuk packing. Sampai akhirnya charger kamera lupa dibawa sangking terburu2nya. Ajaibnya, gue sempet2nya berpikir bawa setrikaan buat ngerapihin baju2 yg kusut. Pada akhirnya setrikaan itu juga ga dipake *yaiyalah ngapain liburan bawa setrikaan*.
Saya sampai di bandara soekarno hatta kurang lebih pukul setengah 7. Saya langsung check in dan menunggu pesawat berangkat. Saat menunggu, saya sempat mengobrol sama cewe jerman yang juga mau ke bali (dia solo travelling 3 minggu) dan memperhatikan anak cacat yang didorong2 ke sana kemari oleh ibunya. Pesawat saya berangkat pukul stg 8 dan tiba di bandara bali jam stg 11 waktu sana. Saya dijemput adik yg sudah duluan di bali sejak hari rabu.

Kami langsung makan di restoran bernama Salty Seagull. Adik saya sudah pernah makan di sana dan suka sekali dengan french friesnya. Saya memesan fish and chips yang dimasak dengan bir dengan minuman total seharga Rp 122.000. Rasanya biasa saja, namun kentangnya benar-benar enak.

Setelah puas di sana, kami langsung pulang ke hotel. Kami menginap di Hotel Grandmas Seminyak. Hotel ini cukup bagus walaupun ukurannya kecil. Harganya Rp 350.000 per malam.
Day 2
Saya dan chitto (adik saya) adalah dua pemalas yang ga bisa bangun pagi. Di hari pertama saya di bali ini, kami baru bangun jam 11 dan berangkat jam 12. Kami memutuskan akan pergi ke restoran bernama el kabron. Tempat ini memiliki view pantai yang sangat memukau dengan private pool menghadap ke arah pantai. Tempatnya agak jauh dari kota, sehingga kami nyasar berkali-kali meski sudah pake GPS.
Elkabron adalah spanish restaurant dengan view ciamik. Anda diwajibkan memiliki minimum pembayaran 300rb jika ingin duduk-duduk cantik di pool side dan 200rb di restaurant side. Kami memilih pool side. Kami berenang-foto2-makan hingga pukul stg 5 sore. Lalu kami kembali pulang. Kami buru2 pulang karena mobil yang kami sewa hanya disewa sampai jam 6.
Setelah mengembalikan mobil, kami pergi ke kuta naik motor (harga sewa motor Rp 60000). Kami mencari kabel data kamera lumix saya namun tidak ketemu. Ya sudah saya pasrah saja tidak memakai kamera sebelum liburan. Untungnya kamera hp masih cukup ok untuk dijajal.

Kami makan malam di nasi pedas Ibu Andika. Tempatnya sangat ramai dan mengantri. Tempat ini menyediakan berbagai lauk seperti nasi rames dan disajikan dengan bumbu super pedas. Menurut saya rasanya biasa saja, namun pedasnya yang membuat nikmat. Walau saya sempat kepedesan juga!

Setelah itu kami berjalan jalan di kuta. Kuta mengalami kemajuan yang sangat pesat dalam 5 tahun terakhir. Saya membeli celana pendek dan juga baju renang cantik berwarna pink malam itu. Super happy!
O iya, sebelum pulang saya ingin sekali menilik gay bar yang ramai dekat hotel. Tapi si chitto tidak mau menemani (takut ditaksir cowo katanya). Jadilah tidak jadi. Hahaha.
Day 3
Perjalanan kami di bali berakhir pagi ini. Kami memesan fast boat (wahana gili ocean) dari bali menuju gili trawangan seharga 275000 per orang (cukup murah jika dibandingkan tiket pesawat bali-lombok plus nyeberang ke pelabuhan gili). Fast boat ini diisi oleh 90% bule. Perjalanan hanya memakan waktu 1.5 jam.

Di gili, pelabuhan sudah ramai diisi para expat. Kami pun menuju ke penginapan yang sudah kami pesan sebelumnya, Trawangan Dive (Rp 750000/malam). Fyi, di sini banyak penginapan dengan harga 200.000. Cocok untuk yang mau hemat. Dan saya dengar dari teman saya, penginapannya juga cukup bagus.

Setelah menaruh tas, kami makan di tempat terdekat, di Genius. Jujur, makanannya not recommended. Saat itu, untuk selanjutnya kami memutuskan untuk makan di tmp yang direkomendasikan oleh temannnya chitto dan pilihan trip advisor.

Halaman depan hotel Trawangan Dive yang juga menjadi tempat kursus diving

Habis makan kami berkeliling gili trawangan naik andong (Rp 150.000). Selain andong, bisa jg dengan menggunakan sepeda. Tapi karena saya ga bisa naik sepeda, ya mau gimana lagi. Hahahaa.

Ternyata gili trawangan dapat dikitari dalam waktu 30 menit. Kami menandai beberapa spot bagus untuk didatangi selanjutnya. Setelah berkeliling, kami duduk duduk cantik di Horizontal sambil menikmati pantai. Fyi, semua pantai di gili trawangan sudah dimiliki oleh restoran. Jadi kalo mau duduk duduk cantik pake payung, mau ga mau musti memesan makanan di tempat tersebut dengan kisaran harga 50000-100000 minimal. Ga heran kenapa duit banyak kebuang di gili trawangan.

Malamnya, kami makan di pasar malam. Letak pasar ini di seberang pelabuhan. Bentuknya seperti food court. Makanan cukup bervariasi dengan harga relatif lebih murah dibanding restoran di gili. Kami makan seafood dengan total Rp 45.000.

Sesudah itu, kami sempat berpikir untuk dugem di salah satu bar. Karena gili trawangan adalah party island! Tapi karena situasi dan kondisi tidak memungkinkan, akhirnya dicancel dan kami duduk duduk di Pesona (view ke pantai) sambil menghisap shisha.

Day 4
Hari ini kami mengikuti paket snorkeling ke 3 gili (Rp 120.000) dari pagi hingga sore. Kami berencana melihat penyu dan ikan di gili meno dan gili air. Karena ombak yang cukup besar, saya tidak bisa menikmati perjalanan tersebut.  Bahkan saya muntah saat sedang snorkeling di gili meno. Pengalaman pertama muntah saat snorkeling! Underwater casing pun menjadi tak berguna karena saya tidak bisa fokus foto. Fokus berenang saja sudah cukup menyita energi! Dan ternyata si casing ga bisa dibawa ke laut dalam dengan ombak besar. Air sempat merembes sedikit ke dalam casing. Saya gagal melihat penyu di gili meno!

Sementara di gili air keadaan membaik. Saya bisa melihat beberapa ikan dengan ditarik dan dipegangin guide-nya. Hahahaha. (Kebayang betapa lemahnya saya kalo dibawa travelling model begini). Setelah itu, kami makan siang di gili air (not recommended). Kemudian snorkeling lagi dan pulang. Jujur menurut saya (dan chitto) biota bawah laut 3 gili jauh di bawah ekspektasi. Ga sekeren yang dibayangin.

Pulangnya kami mencoba makan pizza di Dolce Vita. Restoran nomor 1 versi trip advisor. Pizzanya lumayan empuk dan tebal, rasanya cukup enak walaupun ga sampai enak banget. Hahahaha. Harga cukup bersahabat.
Di gili, banyak dijual gelato (10.000-12.000) di kios2 pinggir jalan. Saat kami kepanasan, gelato lah obatnya. Hahahaha.

Tepar karena snorkeling seharian, kami tidur di hotel dari pukul 4 hingga 8 malam. Malamnya, kami mencoba restoran nomor 3 versi trip advisor, Il Pirata. Pizzanya lebih enak daripada dolce vita. Di trip advisor, disebutkan kalau calzone-nya juga enak. Tapi tidak cocok di lidah saya karena terlalu banyak tomat.

Day 5
Setelah sarapan di hotel, kami mengunjungi beach lounge paling ciamik, pearl beach lounge. Tempatnya benar benar cozy dan teratur. Kami di sini hingga pukul 1 siang.

Tak terasa perjalanan kami di gili trawangan berakhir. Sebenarnya masih mau tidur tidur cantik di pantai, tapi petualangan yang lebih menakjubkan sudah menunggu.

Kami pergi dari gili menuju pelabuhan bangsal (lombok) dengan fast boat 10 menit seharga Rp 75.000. Selain fast boat, juga ada boat biasa seharga Rp 13.000 (30 menit). Tadinya saya mau naik yang boat biasa, tapi karena sang adik pengen yang cepat, ya sudah saya mengalah saja.

Kami naik taksi dari bangsal ke mataram (Rp 160.000) menuju tempat kami menginap, wisma nusantara 2 (semalam Rp 160.000). Dalam perjalanan kami sempat berhenti di Malimbu.

Ini adalah awal dari trip komodo kami. Kami menggunakan open trip-nya si randy dengan total peserta 12 orang. Open trip ini seharga Rp 1.9 juta (belum termasuk tiket pesawat) dengan total perjalanan 4 hari 3 malam di kapal menuju NTB dan komodo. Yang belakangan saya ketahui biasa disebut living on boat.
Penasaran dengan perjalanan saya di laut? Klik Sailing Komodo: Living on Boat.