Jelajah Maroko (1): Marrakesh dan Gurun Sahara

Bulan Februari lalu gue berkesempatan jalan-jalan ke Maroko. Ceritanya, waktu itu gue dapet libur winter break dari kampus selama seminggu. Karena winter kemarin lagi dingin-dinginnya, gue memutuskan untuk pergi ke daerah selatan. Kalo ada yang ceriwis nanya, “Kok liburan mulu, kapan kuliahnya?”, liburan mahasiswa di kampus Prancis itu ada banyak, tiap 2 bulan sekali kita dapet libur seminggu. Enak kan? Hahaha. Kuliah di negara Eropa lain juga ga bakal segitu banyaknya, cuma di Prancis doang haha. “Terus duitnya dari mana?” Ya kerja part-time lah, usaha jungkir balik. Ga ada tuh ceritanya gue minta duit ortu, ga bakal dikasih. Orang emak gue aja ngomel2, ” Ngapain jalan-jalan mulu, duitnya ditabung”. Aduh, susah mak, kalo emang jiwanya suka berkelana ga bisa disetop hahahah. Terus ada yang bilang lagi, “Tapi kan jalan-jalan mahal..” Haha. Yang nanya kaya gitu pasti ga pernah ngerasain jalan sama gue, yang iritnya minta ampun. Yang memilih tidur sama orang asing daripada tidur di hostel. Yang memilih beli sandwich di supermarket daripada makan di restoran semurah apapun. Yang kadang musti ngenes makan bekal di taman sementara travelmate gue makan di dalem restoran. Yah kalo gue punya duit sih gue ga bakalan segila itu, tapi duit gue terbatas, jadi ya harus ada yang dikorbanin. Dan buat gue yang dikorbanin itu kenyamanan traveling. Maap ye, postingan kali ini diawali dengan curhat, habis kadang gemes aja kalo ada yang bilang “Duh, hidup lo enak banget ya jalan-jalan mulu.” Haha, pengen gue sautin “Jalan-jalan itu cuma 5 persen dari hidup gue. Sisanya ya, perjuangan. Ga tau kan susahnya gimana hidup di negeri orang, kuliah, bolak-balik kerja part-time yang kerjaannya dipecat mulu, jauh dari temen-temen dan keluarga, ga bisa makan enak. Ga tau kan gimana harus legowo-nya ngadepin orang Prancis yang super rese. Ga tau kan udah berapa puluh kali gue nangis di sini. Ga tau kan kalo gue bisa turun 15 kg dalam waktu setahun itu bukan karena diet, tapi karena stress. Belum lagi semua masalah yg ga bisa diceritain 1-1. Kalo semuanya gue posting di sosmed, yang ada gue dianggap Drama Queen.” Haha. Gw bukannya ga bersyukur kuliah di Prancis, gw bersyukur banget banget bisa kuliah di luar negeri plus jalan-jalan keliling Eropa, cuma kuping gue panas aja denger omongan2 orang yang deket sama gue aja kaga. Oke cukup misuh-misuhnya, sekarang beneran cerita tentang Maroko.

Sebenernya gue pengen ke Maroko itu udah lama, sejak gue liat postingan instagram @pergidulu tentang Chefchaouen. Gw kepincut sama si kota biru tersebut, keliatannya cantik banget. Habis itu gue baca-baca tentang Maroko kok ada gurun Sahara juga, makin pengen gue ke sana. Sekitar bulan Desember gue memutuskan untuk pergi ke Maroko di saat liburan Februari, karena timingnya pas, sekalian kabur dari winter. Dan gue pas ada duit juga gara2 kemaren habis kerja rodi di salah satu pabrik di kota gue haha. Gue biasanya cuek bebek pergi sendirian, tapi setelah baca blog2 solo female traveler tentang Maroko, kok serem ya. Banyak review jelek tentang Maroko dan dibilang ga aman buat solo female traveler. Akhirnya gue mulai cari temen buat pergi ke sini. Gue mulai tanya beberapa orang yang kuliah di Prancis, karena kemungkinannya mereka juga punya libur seminggu di bulan Februari. Tapi kadang libur tiap kota beda-beda, jadi susah juga nyocokinnya. Gue tanya banyak orang, ga ada yang bisa, entah alasannya dana, waktu, atau ga tertarik ke sana. Sampe akhirnya ada temen sekelas gue orang Botswana (Miss B) yang mau ikut, tapi dia cuma pengen ke Marrakesh dan Sahara; sedangkan gue juga pengen ke Chefchaouen dan Tangier. Tapi gapapalah, mending ada temen buat beberapa hari daripada ga ada sama sekali. Ternyata, ada untungnya juga punya paspor Indonesia, kita bisa ke Maroko bebas visa, sedangkan Miss B harus bayar visa 120 Euro ke Maroko! Gila ya, padahal 2-2nya sama-sama negara Afrika. Udah gitu, dia cuma dpt visa 10 hari! Karena dia udah cukup keluar banyak duit, akhirnya dia memutuskan untuk ke Marrakesh aja dan tidak ke Sahara. Jadilah gue cuman 2 hari bareng sama dia, sisanya solo traveling!

Hari ke-1: Tiba di Marrakesh

Gue terbang ke Marrakesh dengan menggunakan 2 flight: Paris-Madrid dengan maskapai Vueling dan Madrid-Marrakesh dengan maskapai Ryan Air. Harga tiket keduanya kalo ditotal 70 Euro. Gue sampai di Marrakesh tengah malam, jadi gue memesan taksi dari hostel tempat gue menginap, Hostel Marrakesh Rouge. Biaya taksi dari bandara menuju hostel sekitar 15 Euro. Biaya hostelnya sendiri kira-kira 10 Euro semalam. Gue pilih hostel ini karena ratingnya cukup tinggi di trip advisor dan dia menyediakan trip ke sahara. Gue memesan dorm untuk 6 orang. Kamarnya cukup oke, walau disayangkan satu kamar cuma ada 2 stop kontak. Jadi agak ngeri gimana gitu kalo naruh hape buat dicharge semalemen, tapi hapenya ga ada di sebelah kita. Untungnya, orang2 di kamar gue ga ada yang jahat.

Hari ke-2: Marrakesh

Hari ini gue dan Miss B puas-puasin keliling Marrakesh, karena ini hari terakhir kita bersama. Besok kita sudah berpetualang sendiri-sendiri hiks. Karena hostel kita letaknya sudah di Medina (pusat kota), maka tujuan pertama kita adalah ke main square, jantung kota Marrakesh berada. Nama main square ini adalah Jemaa el-Fna. Hari pertama di Maroko rasanya bener-bener ajaib. Percaya ga percaya gue bisa menjejakkan kaki di Afrika, tepatnya di Maroko dengan kultur Timur Tengahnya yang kental. Rasanya kaya ada di dunia lain! Bener-bener beda dari Eropa dan Asia! Gw sempet terharu gitu. Hihi.

Jemaa el-Fna ini bener-bener rame. Semua tukang jualan tumpah ruah di situ, dari jualan baju, tas, aksesoris, jus jeruk, sampe foto sama kera juga dijual di situ! Tapi sayang, tukang jualan itu beberapa licik. Kaya misalnya kalo kita foto ular, mereka minta duit tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Dan mereka juga agresif dan maksa. Berapa kali kita dipanggil-panggil dan disuruh beli dagangan mereka dengan agak maksa. Dan tatapan mereka itu bener-bener kaya ga pernah liat cewe. Catcalling everywhere. Omg, sekarang gue ngerti kenapa dibilang agak menyeramkan buat solo female traveler. But then, I have my friend.. gue bisa belajar gimana cara bersikap dulu di hari pertama, untuk latihan solo traveler sesungguhnya di keesokan harinya.

Selain ke Jemaa el-Fna, kita juga ke Masjid Koutoubia dan El Badi Palace. El Badi Palace ini bener-bener bagus, recommended deh. Dari sini kita juga bisa melihat kota Marrakesh dari atas, kelihatan bangunannya hampir semua berwarna pink, lucu! Hihi. Selain jalan, kita sempet nyobain juga snack khas Maroko (1 Euro-an) yang mirip kaya lumpia Indonesia (tapi sayang ga ada rasanya!) dan juga makan Brochette atau sate (6 Euro, tergantung resto). Gue seneng banget nemu sate ini, mana rasanya enak. Berasa kaya lagi makan sate Indo!

Kayanya sehari ga cukup buat eksplor Marrakesh, masih banyak yang gue belum liat kaya Majorelle Garden dan Bahia Palace yang katanya super bagus. Hiks!

fullsizerender-12

Salah satu pintu di masjid Koutoubia

fullsizerender-15

Gegayaan di El Badi Palace

img_8236

Miss B dengan kera pertamanya! Hihi. Ada pembicaraan absurd dengan tukang kera. Awalnya dia bilang kita bisa bayar berapapun seikhlasnya, eh giliran kita kasi 10 Dirham (1 Euro) dia minta ditambah lagi, alhasil kita tambah lagi. Dasar orang2 Maroko ini ya..

img_8274

Salah satu sudut di El Badii Palace. Cakep yak!

img_8289

El Badii Palace dilihat dari atas ;D

img_8307

Senengnya tiba2 ketemu sate di Marrakesh. Langsung masuk ke restonya lalu makan! Hihi. Btw itu tusuknya dari besi gede banget.

img_8312

Pelangi menjelang sunset di Jemaa el-Fna.

Hari ke-3: Marrakesh-Ait Benhaddou-Ourzazate-Dades Gorge

Saatnya petualangan menuju gurun Sahara dimulai! Gue mengambil paket Sahara Tour 3 hari 2 malam dengan tujuan Mergouza seharga 80 Euro dari hostel Marrakesh Rouge. Sangat disarankan untuk membeli tur dari hostel karena lebih murah daripada membeli tur di tempat terpisah. Dan gue juga menyarankan, untuk memilih Mergouza, dibanding Zargoza yang cuma 1 malam, karena pemandangannya jauhhh lebih bagus.

Setelah sarapan kita langsung berangkat dari hostel jam 7 pagi. Satu grup isinya sekitar 15 orang, dimasukkin ke dalam satu van, sejenis elf gitu. Grup gue isinya bermacam2 bangsa, dari Amerika, Kanada, Itali, Portugal, Swedia, Prancis, Cina, dan tentunya Indonesia! Tujuan pertama kita adalah ke kota tua Kasbah Ait Benhaddou, kota yang sangat cantik, tempat syuting film-film seperti Kingdom of Heaven, Prince of Persia, Gladiator, Games of Thrones dan masih banyak lagi. Sebelum sampe ke kota tua ini, kita melewati pegunungan atlas yang bersalju dan pas bgt saat itu lagi turun salju. Omg, indah banget, ga nyangka bakal ketemu salju di perjalanan menuju Gurun Sahara.

Habis dari Ait Benhaddou kita ke Ourzazate dan juga ke Rose Valley yang super ciamik. Malamnya kita menginap di penginapan di daerah Dades Gorge, dan surprisingly jauh lebih bagus dari hostel kita di Marrakesh haha! Gue ga nyangka juga sih bakal nginep di penginapan, gue kira bener bakal 2 malem di tenda gitu, ternyata cuma semalem doang di tendanya! Haha.

img_8567

Pegunungan Atlas yang bersalju. Bener2 ga nyangka banget nemu salju di perjalanan ke Sahara!

img_8321

Ait Ben Haddou, MAGNIFICENT!

img_8403

Rose Valley

Hari ke-4: Dades Gorge-Todra Gorge-Erg Chebbi

Setelah bermalam di Dades Gorge, kita melanjutkan perjalanan dengan berhenti dulu di dekat situ untuk melihat pemandangan Dades Gorge yang indah. Gorge itu adalah ngarai atau canyon, kaya semacam lembah tapi bagus banget. Habis itu kita ke kampung Berber untuk melihat kehidupan orang Berber dan di situ mereka juga menjual karpet hasil kerajinan mereka. Orang2 bule di grup gue pada demen liat karpet itu dan akhirnya beli. Sementara gue ga beli apa2, selain ga ada duit, karpet kaya gitu juga banyak di Indonesia haha. Ada satu hal lucu yang terjadi di sini, temen2 bule gue menggunakan wc jongkok untuk pertama kalinya! Hahaha. Mereka kayanya struggling bener sama itu wc, sementara gue, gara2 pake wc itu gue jadi rindu kampung halaman hahaha. Sempet kagok juga pas jongkok lagi setelah 1.5 tahun ga pake wc jongkok hahaha!

img_8440

Ke kampung Berber, masuk ke rumah sang penjual karpet.

Habis dari kampung berber kita ke Todra Gorge. Ini tempat juga kerennya ampun-ampunan. Ada sungai gitu di tengah ngarai dan ada jalan raya di samping sungai yang bisa kita lewatin. Jam sudah menunjukkan pukul 4 sore, akhirnya kita sampai juga di ujung Gurun Sahara yang bernama Erg Chebbi (Mergouza). Deretan unta yang diikat satu sama lain sudah menunggu kita untuk ditumpangi. Jadi kita akan naik unta selama 1 jam untuk menuju tengah gurun sahara dan bakal tidur di tenda di situ. Naik unta itu beda sama naik kuda. Kalo kuda kan kita naikin dia pas dia lagi berdiri, nah kalo unta dia kaya duduk dulu biar kita bisa naikin, terus pas kita naik dia baru berdiri. Tingginya lebih tinggi dari kuda dan kalo posisi duduk kita ga bener, selangkangan kita bisa sakit kena punuk untanya. Hihi. Pengalaman naik unta di padang pasir itu rasanya luar biasa. Menakjubkan! Gw berkali-kali meyakinkan diri gue kalo ini bukan mimpi. Bener-bener unbelievable! Rasanya tenang banget ngeliat besarnya gurun dan warna oranye kecokletannya yang sangat cantik! Gue bersyukur banget dikasi kesempatan buat ngerasain itu. Setelah satu jam menaiki unta, akhirnya sampai juga kita di tenda. Mana gue pake acara jatuh gelundungan lagi pas jalan turun ke arah tenda hahaha. Bikin malu aja.

img_8456

Di perjalanan menuju Todra Gorge, bersama tour guide yang paling ramah.

img_8481

Akhirnya ketemu juga sama Gurun Sahara. Indah luar biasaaaaa!

img_8483

Foto dulu sama onta!

img_8500

Subhanallah.. indahnya!

Habis taruh barang, kita melihat sunset di tengah gurun. Gue berasa agak sepi gitu sih, karena gue kan sendirian dan orang2 udah ada pasangan atau grupnya masing-masing. Tapi ya udahlah, yang penting udah bisa nyampe sahara hihi. Habis itu kita makan malam dengan hidangan Tagine khas Maroko. Setelahnya, kita berkumpul di luar di sekitar api unggun untuk menyanyi bersama2 orang Berber. Ada salah satu orang bawa gitar juga di grup gue, jadilah makin rame. Orang2 yang menginap di tenda itu ada sekitar 50 orang. Rame juga. Gue ketemu sama rombongan mahasiswa Singapur yang lagi kuliah di Prancis haha. Dan seperti biasa, pertanyaan khas orang Asia adalah “Kok kamu travelling sendirian?” dan jawaban gue cuma “Why not?” Hahaha.

Sekitar jam 11 kita semua masuk ke tenda masing-masing untuk tidur. Tidur di tengah gurun sahara itu rasanya dingin! Gue pake selimut 2 lapis buat menghalau kedinginan yang ada. O ya, FYI.. di sana ga ada toilet, jadi kalo mau pipis atau pup tinggal jongkok aja di tengah-tengah gurun, terus kalo udah selesai ditimbun deh pake pasir hahah kaya kucing ya.

Hari ke-5: Erg Chebbi-Marrakesh

Jam 5 pagi kita udah dibangunin untuk naik unta menuju ke start point keberangkatan di deket van. Jadi lah dalam kondisi gelap gulita gue berjuang buat bisa naik ke unta, dan berusaha seimbang di atas unta biar ga jatuh sepanjang 1 jam perjalanan. Unta yang kali ini beda sama unta yang gue naikin pas pertama kali. Badannya lebih gede, dan lebih susah dikendarainnya, dia goyang-goyangnya ekstrem sampe gue beberapa kali mau jatuh Huhu. Untung gue bisa sampe tujuan dengan selamat. Begitu turun unta, matahari sudah menampakkan wajahnya dan kita pun bergegas sarapan. Habis itu, kita balik ke van dan menghabiskan seharian perjalanan untuk pulang ke Marrakesh.

Overall, komentar gue terhadap trip Sahara yang diadakan oleh Marrakech Rouge Hostel ini:

  • Tripnya recommended, itinerarynya lengkap dan pemandangannya bener-bener menakjubkan dari berangkat sampai pulang. Harganya juga bersahabat di kantong.
  • Sayang, tripnya ga mencakup makan siang. Gue sih ga ada masalah kalo makan siangnya diturunin di resto yang harganya normal. Lah ini, tiap kali makan diturunin di resto mahal yang harganya 10 Euro sekali makan. Sementara harga makanan normal di Maroko itu berkisar antara 3-5 Euro. Mati lah budget traveler kaya gue. Udah ga mungkin cari resto lain juga di deket2 situ.
  • Dan trip ini juga tidak mencakup tips untuk guide. Di situ kita dipandu sama sekitar 4 guide, satu tempat 1 guide. Jadi tiap guide musti dikasih tips. Kalo dapet yang guidenya baik sih enak ya kita juga iklas ngasinya. Lah kadang ada guidenya yang ga helpful terus ujung2nya matok harga buat ngasi tips. Beuh.
  • Sama satu lagi, staff di tenda ga ada ramah2nya sama sekali. Jutek, kaya ga niat ngasi servis. Terus malem2 pas kita udah mau tidur mereka malah berisik ketawa-ketawa sendiri di sebelah tenda.
  • Walau begitu gue cukup puas sih ikut trip ini, di luar komplain-komplain minor yang gue utarakan. Gue juga ga yakin kalo ikut trip lain hasilnya bakal lebih baik. Hehe.

Oke, segitu dulu postingan kali ini. Nantikan seri ke-2 postingan Maroko gue tentang Chefchaouen dan Tangier yang ga kalah seru! 😀

img_8528

Nikmat mana yang kamu dustakan, Cuni?

Advertisements

40 Hari di Eropa Tengah: Frankfurt

Yeayyyy, akhirnya sampai juga di bagian terakhir seri postingan gue ”40 Hari di Eropa Tengah”. Setelah 8 bulan lamanya berkutat dengan ini postingan dan struggle dengan niat dan juga waktu. Huff! Finally I did it and I will move on to next story hahaha. Oke, jadi bagian terakhir dari postingan ini gue akan menceritakan soal Frankfurt, destinasi penutup di rangkaian perjalanan gue di Eropa Tengah. Sebenernya gue ke sini cuma buat ketemu temen-temen doang, dan lagi.. gue pernah ke sini sebelumnya, around winter 2015. Daripada gue ceritain tentang proses ketemu temen2 gue mending gue langsung aja cerita tempat-tempat yang bisa dijajal selama di Frankfurt ya! Oh ya, fyi.. di kota ini gue nginep tempat temen jadi akomodasi gratis dan gue mendapat tiket Megabus dari Munchen ke Frankfurt seharga 1 Euro! Sisa-sisa tiket Megabus terakhir sebelum akhirnya gulung tikar dan merger sama Flixbus, huff.

So, what to visit when in Frankfurt?

1. Romer

Ini adalah main square-nya Frankfurt, di mana banyak bangunan khas Jerman yang motifnya kotak-kotak dan super cantik! Romer ini tadinya adalah city hall-nya Frankfurt selama 600 tahun. Sekarang bangunan ini lebih digunakan menjadi bangunan serbaguna milik pemda setempat.

img_5589

Romer, ikon Frankfurt

2. Frankfurt Cathedral

Katedral bergaya gothic ini terletak di pusat kota Frankfurt dan didedikasikan untuk Santo Bartholomeus.

img_5607

3. Alte Oper

Alte Oper adalah bahasa Jerman dari gedung Opera tua. Bangunan yang tadinya gedung opera ini sekarang digunakan sebagai tempat konser. Bangunannya kece dan terdapat square di depannya yang disebut Opernplatz.

img_5632

Bareng Nany, temen yang gue inepin kali ini, di depan Alte Oper

4. Eurotower

Kalo kalian suka liat foto lambang Euro yang gede banget, itu dia letaknya di depan tower ini. Gedung ini digunakan sebagai European Central Bank, yaitu bank sentral untuk Uni Eropa. Bangunan  ini terletak di Willy-Brand-Platz di Central Business District-nya Frankfurt. Kalo kita jalan kaki dari stasiun ke pusat kota, pasti bakal ngelewatin bangunan ini.

img_6504

5. Main River

Sungai Main membelah kota Frankfurt menjadi dua bagian. Sungai ini juga menjadi asal muasal pemberian nama Frankfurt-am-Main, yang artinya Frankfurt di sungai Main. Di pinggir sungai ini kita bisa duduk duduk cantik sambil menikmati pemandangan. Gue sendiri waktu itu ngobrol sama temen2 di sini sambil makan currywurst super pedas (belinya di kedai Best Worscht in Town (jalan Grueneburgweg 37). Dia jual currywurst dengan berbagai level kepedasan gitu, dan gue ga nyangka yang gue pesen bakal pedes banget hahaha).

img_5610

Sungai Main di kala senja

img_5616

Bareng anak-anak Frankfurters! Ada Nany, temen SMA gue; Nandha, temen organisasi waktu di fakultas; sama Dimas, temen organisasi tingkat UI. Lengkap deh! Haha.

Kayanya cuma itu aja yang bisa gue ceritain dari Frankfurt, gue ga terlalu eksplor banyak karena keasikan menghabiskan waktu sama temen-temen gue 🙂

 

img_5582

Auf Wiedersehen, Frankfurt!

 

P.S: Untuk itinerary dan rincian biaya perjalanan saya 40 Hari di Eropa Tengah bisa klik link ini.