40 Hari di Eropa Tengah: Vienna

Setelah puas menghabiskan liburan di Budapest, gue beralih ke kota selanjutnya, Vienna! Dari Budapest gue naik bis Regiojet seharga 9 Euro. Bis ini adalah bis antar negara Eropa yang paling kece yang pernah gue temuin, harganya murah dan fasilitasnya kaya pesawat! Ada layar kecil di setiap bangku dimana kita bisa nonton film, memutar lagu ataupun main game. Terus dikasih headphone satu-satu dan dikasih hot drink, gratis! Bahkan dia juga nyediain koran kalo ada yang mau baca. That was sooooo cooool! Selain itu juga ada wifi dan colokan seperti layaknya bis di Eropa. Gue berangkat dari Budapest tanggal 8 Agustus 2016 pukul 9.15 dan sampai di Vienna pukul 13.55. Masuk ke Vienna gue mulai berasa kembali ke Eropa Barat, hahaha. Karena di sini semuanya berbahasa Jerman dan ga ada lagi huruf alfabet aneh-aneh kaya di Budapest ataupun Krakow. Dan karena kita kembali ke negara dengan mata uang Euro, otomatis barang-barang semuanya jadi lebih mahal. O la la. Kembali ke makan sandwich 1 Euro di supermarket!

Di Vienna gue tinggal di tempat temennya temen gue, orang Indonesia. Gue punya temen yang tinggal di Vienna, tapi karena dia lagi liburan juga, jadilah gue dititipkan ke temennya, ibu-ibu, namanya Ibu Bidah. Ibu Bidah ini sedang menjalankan kuliah doktorat di Universitat Wien. Gue janjian sama ibu ini di salah satu stasiun metro, untuk bersama-sama pulang ke rumahnya. Waktu itu sampai di rumah, sudah sore hari, jadi gue memutuskan untuk istirahat dan ga kemana-mana seharian. Gue mulai pingin nyantai, secara kemarin udah jalan-jalan terus.

Keesokan harinya, tanggal 9 Agustus, gue ikut Free Walking Tour (FWT) jam 10 pagi. Kita bertemu di Albertina, sebuah museum di pusat kota, berkeliling memutari Inner Stadt atau pusat kota dan mengakhiri perjalanan di gereja terbesar di Vienna, St. Stephen’s Cathedral. Selama trip ini, ini adalah FWT paling mengecewakan, peserta turnya banyak banget dan ga dibagi lagi, ada sekitar 60 orang dalam 1 tour, jadilah kita ga fokus karena terlalu banyak orang. Udah gitu, pas terakhirnya secara ga langsung guidenya kaya minta 10 Euro gitu. What?? Ga memaksa sih, cuma kayanya orang orang pada ngikutin kata dia. Gue sih ngasi 2 Euro doang, bodo amat. Hahaha. Mana ada sih dimana mana FWT ngasi patokan uang tips.

img_4313

Patung Mozart, di sebuah taman di kawasan Hofburg Palace

img_4332

Sebuah sudut kota

Habis ikut FWT, gue beli makan siang sandwich di supermarket (di sini yang murah namanya Billa), kemudian gue melanjutkan perjalanan ke Karlskirche atau St. Charles Church, di sana sempet duduk-duduk di luar sambil makan es krim yang dijual di mobil-mobil gt. Di perjalanan gue juga sempet liat Universitat Wien yang bangunannya keren bgt, klasik gitu. Habis itu gue balik lagi ke pusat kota untuk lebih menikmati bangunan yang tadi gue liat pas FWT. Gue ke kompleks Hofburg Palace, ikon-nya Vienna. Hofburg Palace ini kompleks istananya besar bgt dan ada beberapa musium juga dalam kompleknya. Kerennya, istana ini masih berada di pusat kota, dan ga berdiri sendiri di agak pinggir kota kaya istana di Eropa kebanyakan. Habis itu gw menuju ke Vienna Ring Road, kaya semacam pembatas buat keluar dari pusat kota gitu. Di Vienna Ring Road ini ada Austrian Parlement Building dan juga Rathaus atau City Hall. Kebetulan di halaman Rathaus lagi ada persiapan pemutaran festival film gitu, tapi pas gue lewat belum mulai acaranya, jadi ga bisa sekalian nonton. Habis itu gue balik ke rumahnya Ibu Bidah, hari itu kayanya udah cukup yang dikunjungin, dan pengen leyeh-leyeh di rumah.

img_4343

Gloomy Karlskirche

img_4356

Salah satu sudut di kompleks Hofburg Palace

img_4363

Masih di Hofburg Palace

img_4409

Ini juga..

img_4410

Ini juga! Hahaha. Gede banget kan kompleks istananya!

img_4393

Austrian Parlement Building

Leyeh-leyeh berlanjut sampe keesokan harinya, gue ga bisa keluar karena di luar hujan deras. Males keluar, gue leyeh-leyeh aja sampe jam 3 sore, nunggu ujannya berenti. Hahaha. Gitu nikmatnya solo travelling, mau santai-santai doang seharian juga ga ada yang ngurusin. Si Ibu Bidah jg baik banget, ngebiarin gue di rumahnya, kapan aja hahaha. Setelah hujan berhenti, tujuan gue hari iru adalah ke 2 istana besar di Vienna. Istana Belvedere dan Istana Schonbrunn. Perhentian pertama ke Istana Schonbrunn, istana yang paling luas di Vienna. Kompleks istananya gede banget, dengan halaman luas yang bentuknya simetris, seperti istana di Eropa Barat kebanyakan. Di sini kita bisa liat Istana Schonbrunn dari atas, sedikit tips, di deket tempat pandang yang dari atas itu, ada restoran yang bisa kita colong wifi-nya hahah. Mayan lah buat update instagram hahha. O ya, gue kalo jalan-jalan ga pernah paket data atau sengaja mesen paket yang dari luar negeri gitu, gue bergantung pada wifi dan telp/sms. Kalo ada apa-apa gue bisa sms host gue, ya secara ga mahal juga sih, pake kartu Prancis selama masih di Uni Eropa harganya 0.07 Euro per sms. Puas di Istana Schonbrunn, gue ke istana yang lebih kecil bernama Belvedere. Tipikalnya sama kaya Schonbrunn, simetris dengan halaman luas di depannya, tapi yang ini bangunannya lebih berwarna putih, sementara Schonbrunn kuning kecoklatan gitu. O ya, kita bisa masuk ke Schonbrunn, dan melihat istananya ke dalam, tapi harus bayar, kalo gue sih dari luar aja. Hehe.

img_4427

Halaman Istana Schonbrunn

img_4441

Istana Schonbrunn

img_4455

That’s me, di dekat resto yang ada wifi-nya! Hahah. Summernya dingin bo, pake jaket sama celana panjang gitu gue.

img_4486

Istana Belvedere

Habis dari istana, gue balik lagi ke pusat kota untuk melihat tempat yang belum gue jelajahi kemarin. Karena itu summer, jadi jam 8 malem juga masih terang benderang hahaha. I love summer! Gue kali ini mampir ke Museumsquartier, kompleks di mana terdapat banyak museum di dalamnya dan ke Mariahilfestrasse, jalan besar tempat dimana banyak toko dan restoran gitu. Gue sempet ngiler liat Nordsee (chain fastfood-nya Jerman yang isinya makanan dari ikan) jadilah gue beli makan malam itu haha.

Perjalanan gue ke Vienna berakhir sudah, keesokan harinya gue akan melanjutkan perjalanan ke Bratislava!

Menurut gue pribadi, Vienna ga sebagus ekspektasi gue hahaha. Bagus sih, bangunannya klasik gitu dan cantik, rapih, terawat, keliatan banget kota musikal, tapi mungkin karena gue suka jalan-jalan di Eropa Barat ya, jadi keliatan sama aja kaya di Prancis, Jerman, dan tempat-tempat lain, beda sama Budapest atau Krakow yang bener-bener baru buat gue. It just my two cents, though! 🙂

img_4480

Halaman Istana Belvedere

P.S: Untuk itinerary dan rincian biaya perjalanan saya 40 Hari di Eropa Tengah bisa klik link ini.

Advertisements

40 Hari di Eropa Tengah: Budapest

Tanggal 5 Agustus pagi gue meninggalkan Krakow untuk menuju ke Budapest. Perjalanan ke Budapest memakan waktu 7 jam. Gue naik Polskibus lagi, kali ini harganya 8 Euro. Di Budapest gue akan meninggalkan kenyamanan Couchsurfing gue bersama orang Indonesia di 2 kota sebelumnya dan mencoba peruntungan dengan warga lokal. Gue sampai di Budapest kira-kira setengah 5 sore dan langsung mencari money changer di terminal bis. Budapest ini memiliki mata uang Forint. Gue mulai panik karena gue tidak menemukan money changer di terminal, gue mencari-cari kesana kemari masih belum ketemu juga. Akhirnya gue masuk ke dalam stasiun metro dan menemukannya. Alhamdullilah! Setelah itu gue membeli tiket metro menuju tempat bertemu gue dan host couchsurfing gue. Kami bertemu di stasiun metro dekat rumahnya di pusat kota. Namanya Ivett, orang Hungaria asli yang baik dan juga ramah sekali, bahkan pas pertama ketemu langsung keliatan kalo dia open. Dia mengantar gue ke rumahnya untuk naruh barang bawaan. Habis itu gue diajak melihat Budapest di malam hari. Kami menelusuri jembatan, lalu berputar-putar di pusat kota tempat banyak makanan berada. Kami ngobrol macem-macem di sepanjang jalan, walaupun Bahasa Inggrisnya ga terlalu lancar, tapi dia tetep punya banyak hal untuk diceritakan. Gue diajak untuk membeli burger di food truck, tempatnya cukup rame dan burgernya lumayan enak. Setelah itu dia menunjukkan ke gue tempat paling hits di Budapest, sebuah Ruin Bar yang bernama Szimpla, Ruin Bar paling besar dan paling tua di Budapest. Ruin Bar sendiri adalah sebuah bar dengan konsep unik: bar ini menggunakan tempat tua yang sudah tak terurus/hancur, kemudian menjadikannya bar dan memenuhinya dengan barang-barang antik, juga terdapat banyak tandatangan artis di dindingnya. Agak susah sebenernya mendeskripsikan tempat ini, yang jelas ada suasana berantakan di dalamnya. Dan di Szimpla ini buanyak banget orang, sampe berasa bising banget dan kalo mau ngobrol ga bakal kedengeran. Gue sama Ivett cuma masuk buat liat-liat sekeliling dan ga lama-lama di situ. Habis itu kita pulang, karena kaki gue mulai sakit, ada gelembung di telapak kaki gue, sepatunya ga nyaman buat dipakai saat itu. Huff.

img_3976

Ini dia Ivett, cewek Hungaria host couchsurfing gue ❤ ❤

Keesokannya, tanggal 6, gue berjalan mengitari Budapest sendirian, karena Ivett ada janji sama temannya hari itu. Jujur, travelling ideal versi gue ya kaya gt, gue bisa eksplor sendirian sepanjang hari, terus gue bisa pulang ke tempat orang yang gue kenal dan menceritakan petualangan gue hari itu. Gue kurang suka eksplor tempat bareng orang lain, tapi jg terlalu kesepian kalo sepanjang hari gue lewati sendirian, gue harus ngomong sama orang lain. Dan kadang kalo di hostel gue malah berasa kesepian karena belum tentu kita bisa cerita sama orang lain, kayanya couchsurfing emang cocok buat gue hahaha.

Guepun menyusuri Budapest sendirian dengan kaki yang masih sakit, dengan berbekal peta dan beberapa petunjuk dari Ivett. Karena waktu itu kaki gue sakit, gue naik bus untuk naik ke Buda Castle, tujuan teramai di Budapest. Padahal sebenernya jalan kaki ga terlalu jauh, cuma 30 menit dari pusat kota. Budapest sendiri terbagi menjadi dua bagian dengan dipisahkan oleh sungai Danube. Dua wilayah ini disebut Buda dan Pest. Pusat kota terletak di wilayah Pest, sementara di wilayah Buda terdapat Buda Castle, kompleks istana yang sangat besar terletak agak di bukit. Di kompleks istana ini terdapat beberapa museum, monumen, gereja dan juga istana itu sendiri. Dari atas Buda Castle terlihat pemandangan Pest yang cantik dengan gedung parlemennya, serta Sungai Danube. Yang haram untuk dilewatkan di Buda Castle adalah Matthias Church dan Fisherman’s Bastion. Gue hampir aja turun dari Buda Castle dengan melewatkan itu semua kalo ga inget wejangan dari Ivett, katanya harus mampir ke Fisherman’s Bastion. Matthias Church sendiri sangat cantik dilihat dari luar, dengan atapnya yang eksotik khas Hungaria. Waktu gue ke sana, lagi ada pernikahan di area Fisherman’s Bastion, jadi agak susah ambil angle foto yang bagus dari situ. Dari Fisherman’s Bastion juga keliatan jelas gedung parlemen Budapest yang luar biasa cantik. O iya, di sini gue juga nyobain snack khas Budapest yang namanya Kurtoskalacs, pastry besar yang berbentuk roll.

img_4041

Pemandangan dari Buda Castle

img_4056

Kurtoskalacs, Hungarian Chimney Cake. Snack ini juga bisa ditemukan di Ceko dan negara Eropa Tengah lain dengan nama yang berbeda.

img_4201

Matthias Church

img_4073

Atap-atap di Matthias Church, lucu ya..

img_4089

Fisherman’s Bastion

Selesai mengagumi kompleks istana ini, gue kembali ke arah Pest dengan menaiki bus. Gue berjalan menyusuri sungai Danube menuju gedung parlemen. Di situ gue menemukan sepatu-sepatu besi berserakan yang ternyata adalah sebuah tempat peringatan bagi orang-orang Yahudi yang ditembak di pinggir sungai Danube. Jadi sebelum ditembak dan didorong ke sungai, mereka disuruh melepas sepatu terlebih dahulu. Lagi-lagi jejak NAZI di Eropa Tengah, bener bener ngebuat pilu. Setelah dari situ gue ke Budapest Parliament Building yang cantiknya luar biasa. Puas foto-foto gue tiduran di bangku deket situ hahaha. Salah satu enaknya solo travelling, bisa ngapain aja termasuk tiduran di mana saja dan kapan saja. Hahaha. O ya, kalo di Eropa itu tidur di taman atau bangku dekat teman itu sudah biasa, jangan dibandingin sama di Jakarta ya hahaha.

img_4103

Sepatu besi untuk memperingati korban Holocaust di Budapest

img_4119

Gedung Parlemen Hungaria, so beautiful!

Dari situ gue melanjutkan perjalanan ke St Stephen’s Basilica, sebuah gereja yang diberi nama raja pertama Hungaria, Stephen. Adapun gereja ini memiliki tinggi yang sama dengan gedung parlemen, dan mereka adalah dua bangunan tertinggi di Hungaria dengan tinggi 96 m, tidak boleh ada bangunan lain yang tingginya melebihi itu. Konon katanya, di gereja ini disimpan tangan kanan Raja (yang juga menjadi Santo-sebutan untuk orang suci agama Katolik) Stephen. Selepas dari situ gue menaiki subway ke Hosok Tere, monumen besar tempat mengenang para pahlawan. Di dekat situ gue melihat Beer Bike yang lagi ngetem buat disewain. Beer Bike adalah sebuah kendaraan yang berisi 10 orang yang mengayuhnya sambil berhadap-hadapan (kaya naik angkot gtu) dan mereka muter keliling kota sambil minum bir (total 30 liter!) yang sudah disediakan di kendaraan itu. Biasanya mereka muter kota sambil ruri, alias seru sendiri, mereka nyanyi-nyanyi dan teriak-teriak di dlm beer bike itu. Oya, ada musiknya juga di dalam situ! Kata Ivett sih biasanya mereka ngadain semacam bachelor party di situ. Asli seru abis!

img_4184

Mamam pizza 2 Euro-an di depan St. Stephen’s Basilica

img_4158

Hosok Tere

Jalan dikit dari Hosok Tere, ada salah satu tempat terpopuler di Budapest, Szechenyi Thermal Bath. Gw pernah liat di foto temen gue sih bagus ya. O ya, pemandian air panas kaya gini juga ngehits banget di Budapest. Gue sih ga nyobain, ga pengen dan ga sesuai sama kantong hihi. Habis dari situ gue pulang ke rumahnya Ivett. Kayanya udah hampir semua tempat populer di Budapest udah gue kunjungi hari itu, kecuali satu, yang katanya tempat terindah buat liat Budapest night view, itu disimpan buat besok malam hihi.

Gue pulang dengan banyak cerita untuk Ivett. Tapi sebanyak2nya cerita gue jg tetep aja banyakan cerita dia hahahha. Malam itu gue habiskan dengan santai dan nonton Sex and City versi Hungaria hahaha. Negara2 di Eropa selalu punya cara untuk mendubbing film US ke bahasanya sendiri2 wkwk.

Keesokan harinya, hari minggu, gue juga jalan-jalan sendiri untuk kembali menjelajahi Budapest. Di saat bingung mau ngapain, Free Walking Tour jawabannya! Hahaha. Meski FWT kali ini rutenya ga beda jauh sama lokasi jalan-jalan kemarin, tapi gue pengen melihat Budapest dengan perspektif yang berbeda, perspektif warga lokal, alias guidenya. Tempat tujuan akhir FWT ini adalah Buda Castle, tapi bedanya dari perjalanan gue kemarin, gue kali ini naik ke atas Buda Castle jalan kaki! Hahaha. Karena jalan kaki gue bisa menikmati menyusuri Chain Bridge, jembatan yang sangat besar penghubung Buda dan Pest.

Di saat solo travelling pasti ada aja kejutannya. Kali ini gue ketemu sama orang Indonesia di Free Walking Tour (FWT)! Awalnya kita cuma liat-liatan, dalam hati gue yakin dia orang Indonesia tapi segan nyapa duluan, ternyata gitu juga yang ada di pikiran dia. Dan pas akhirnya nyapa, ternyata bener! Dan bukan cuma orang Indonesia, tapi dia juga anak sanur, dan punya banyak friend in common sama gue. Nama panggilannya Noni, anak sanur 08 dan juga anak UI yang udah tinggal di Milan selama beberapa tahun. Hahaha. Habis itu kita ngobrol macem-macem dan akhirnya kita bisa foto diri dengan proper, karena kita berdua solo travelling jadi dari kemaren ga ada yang motoin hahaha. Sekarang saatnya saling minta fotoin hahahah. Habis dr FWT kita ngemil snack Hungaria bareng yang disebut Langos. Sayangnya habis itu kita musti berpisah, karena dia mau ikut bar crawl tur yang diadakan sama tur yang sama, sementara gue mau naik ke atas Citadel, tempat yang katanya bagus banget buat liat night view. Bye, Noni, semoga kapan2 bisa ketemu lagi..

img_4236

Gedung Parlemen dari atas Fisherman’s Bastion

img_4293

Meet Noni, Sanurians and UI-ers juga! 😀

img_4239

Langos, snack khas Hungaria, toppingnya bisa macem-macem.

Perjuangan naik ke atas Citadel jauh lebih sulit dibandingin ke atas Buda Castle, bukitnya lebih tinggi dan lebih curam. Gue sempet duduk beberapa kali untuk ambil napas. Sampai di atas hari belum bisa disebut gelap, masih peralihan dari sore menuju malam. Sudah banyak orang yang menanti di atas situ untuk melihat city view. Udara mulai dingin, anginnya berasa banget. Sambil menanti gue mencoba menghangatkan badan dengan mencari spot yang terlindungi dari angin, tapi ga ngaruh sama sekali rrrr. Setengah jam kemudian hari sudah benar benar gelap. Gue kembali ke spot awal tempat melihat night view, dan…. jeng jeng jeng jeng! I saw the most breathtaking night city view in my life! Seriously! Ini bener bener jadi penutup yang indah di hari terakhir gue di Budapest. Totally recommended!!

img_4260

Sunset in Citadel

img_4275

Breathtaking view of Budapest from Citadel. A must visit!!

P.S: Untuk itinerary dan rincian biaya perjalanan saya 40 Hari di Eropa Tengah bisa klik link ini.