Terbang di atas Kebun Teh: The Amazing Paragliding

Sebelum kuliah di negeri orang, gue bertekad melakukan beberapa hal sebelum gue pergi, salah satunya nyobain Paragliding! Hahahha. Apa sih paragliding itu? Intinya semacam terbang dengan menggunakan parasut. Jangan ketuker sama terjun payung ya. Kalo terjun payung kan beneran terjun, dari atas ke bawah, kalo ini kita horizontal. Baru mulai menurun pas mendarat doang.

Jadi ceritanya gue Paragliding bareng sama Leva (temen kantor di AIMIA), Tichu dan Ai (masih personil yang sama dengan yang ke Bandung). Hahahaha. Hari Sabtu, 1 Agustus 2015, jam 8 pagi kita janjian ketemuan di Stasiun Bogor, dari situ kita naik angkot 3 kali sampai ke Puncak, tepatnya di Bukit Paralayang (deket Masjid Atta’awun). Kita naik angkot dulu sampai Ekalokasari, kemudian nyambung lagi yang ke Cisarua. Di angkot ke arah Cisarua kita bertemu ibu-ibu nyebelin. Jadi kita lagi asik-asik ngobrol sambil ketawa gitu kenceng banget. Nah selain kita ber-4 di angkot Cuma ada ibu-ibu itu. Si ibu ibu terganggu denger kita ketawa-tawa, dia langsung bilang “Ini mahasiswa, apa pegawai sih ngobrolnya berisik banget. Mahasiswa di sini juga ngobrolnya ga gitu-gitu amat.” Krik krik krik, langsung pada diem habis asik asik ketawa. Lalu dia melanjutkan, “Nanti kalau udah sampai Atta’awun ga boleh kaya gini, ntar doanya ga dijabah, lho!”. Dalem hati, “Lah lu siapa emangnya nentuin doa gue dikabulin apa ga? Lagian kita ga mau ke Atta’awun juga.” Oke, sejak saat itu sampai setengah jam ke depan suasana langsung sunyi senyap, sambil kita melempar senyuman pengen ngakak satu sama lain. Asli, yang tadinya suasananya asik jadi ngantuuuuuuuuk banget. Duh mau liburan kok ketemu Ibu model begini.

Masih sumringah sebelum ketemu ibu-ibu rese

Kira-kira setengah jam akhirnya dia turun juga. Dan dia sempet ngomong gini sebelum turun, “Lanjutin lagi sana ngobrolnya!” Njir. Langsung lah tawa kita pecah habis ibu itu turun. Aya aya wae.

Perjalanan menuju ke Bukit Paralayang memakan waktu 2 jam, cukup jauh juga. Kita berasa ga sampe-sampe. Akhirnya sampai juga ke tempat itu. Letaknya di sebelah kanan jalan. Begitu nyampe, di parkiran aja udah ngeliat buanyakkk banget orang Arab. Ternyata paragliding ini emang hiburannya orang Arab yang tinggal deket situ (seperti yang kita ketahui banyak orang Arab kawin kontrak di Puncak). Bahkan sampai papan penandanya juga ditambahkan Bahasa Arab. Wew!

Leva yang juga keturunan Arab langsung seneng melihat temennya di situ. Hahahha. Kidding. Yang ada dia malah takut kalo diliatin om-om Arab wkwk.

IMG_2467

Pemandangan dari Bukit Paralayang

 

IMG_2535

Sok-sok selfie padahal deg-degan

Sebelum kita ke situ, gue udah DP duluan sama Bapak Nixon, namanya tercantum di website Paralayang. Gue DP 50ribu, kemudian bayar sisanya 300ribu on the spot (total harga 350.000). Gue berharap dengan DP kita bisa naik lebih cepat. Tapi ternyata tidak, saudara-saudara! Gue tetep harus ngantri 2 jam meskipun udah DP. Jadi gini, ternyata sistemnya yang sudah DP sama Nixon akan mengantri dengan antrian Nixon (Cuma ada 1 orang tandem (supir paralayang) yang ngedampingin). Jadi kita musti nunggu satu persatu orang yang di antrian Nixon sampai tiba giliran kita. Gile aja! Gue pikir kan yang udah DP akan diprioritaskan dengan siapa saja tandemnya, ternyata cuma bisa dengan tandemnya Nixon. Yahelah! Sama aja boong!

Dan yang bikin kesel lagi adalah gue diselak sama orang Arab. Jadi dia udah duluan masukin barang-barangnya ke tas paralayang yang harusnya gue pake, otomatis dia yang bakal naik. Grrrr. Kata Leva, “Orang Arab emang kaya gitu hobinya nyelak, lo musti lebih agresif.”

Akhirnya penantian 2 jam usai juga, saatnya gue terbang! Hahahah. Gue memilih untuk direkam dan difoto saat terbang, sehingga harus membayar extra 150.000. Guepun dibekali dengan gopro yang gue pegang sendiri saat terbang dan juga gue sempat difoto dengan kamera SLR. Kemudian gue dipasangin tas besar Paralayang (bisa diisi sama barang pribadi kita) dan juga parasut. Tandem gue yang ngegerakin parasutnya di belakang. Gue cuma disuruh jalan cepat menuju landasan. Dan.. ada ada aja, pas jalan gue pake acara kesandung. Doeng! Diketawain deh sama orang orang di situ. Setelah jalan, akhirnya parasut pun mengembang dan gue terbang! Hahahhaa. Awalnya gue tereak tereak ketakutan, tapi akhirnya mulai berasa asiknya. Gw agak berasa pusing sih pas terbang itu.

Ternyata terbang itu enak banget! Hahahhaha. Keren deh, apalagi dengan pemandangan kebun teh yang ciamix. Sayang, kesenangan itu hanya berlangsung 5 menit. Menuju 5 menit tandem gue mulai menggerakkan parasut ke bawah, siap dalam posisi mendarat. Lah? Ini kok cepet banget udah mau turun aja? Perasaan gue baca di blog orang terbangnya 15 menit. Arrrrrgh kesel! Dan lebih kesel lagi karena pas mendarat gue ga difoto. Jadi di situ ada fotografer yang tugasnya moto moto orang yang lagi mau mendarat. Cuma karena orangnya Cuma 1, jadi yang moto dia, yang ngeprint dia juga. Pas gue mau turun dia lagi ngeprint, makanya ga foto-foto. DOENG!

Yaudahlah agak kecewa sih, Cuma mau gimana lagi. Gue pun naik mobil yang disediain untuk kembali naik ke atas ke tempat terbang, untuk membayar sisa uang dan menemui temen gue. Usut punya usut, kayanya emang antriannya banyak dan pak tandem udah agak capek, makanya kita Cuma kebagian 5 menit -___-. Harusnya ga bisa dijadiin alasan ya, hal hal kaya gitu?

Persiapan

 

IMG_2485

Mulai mengembangkan parasut. Njir, muka gue panik! Hahaha

 

IMG_2458

Terbang! Yuhuuuuuu!

IMG_2459

Cool-NESS!

Setelah semuanya puas terbang, kita pun membayar dan meminta hasil foto serta video gopro. Kita juga mendapatkan sertifikat paralayang. Kita juga ngobrol-ngobrol sama bapak asistennya Nixon (duh gue lupa siapa namanya) sambil menunggu hasil foto. Dari situ kita tahu bahwa les paragliding itu 7 juta, dapet 20 kali terbang. Dan beli ransel serta parasutnya itu sekitar 30 juta (baru) atau 15 juta (secondhand). Mahal banget yaaa? Tapi dengan berbekal itu, kita sudah bisa terbang di mana saja di dunia. Di foto yang ada di kantornya banyak tempat tempat amazing yang bisa dilalui dengan paragliding. Seperti bromo, atau juga pegunungan Alpen di Swiss. Gila, kebayang bo rasanya kaya apa terbang di Alpen? Pasti AMAZINGGG! Hahahhaa. Gue pun langsung mupeng wkwk. Di situ kita jg sempet nyobain angkat ransel yang isinya parasut dan luar biasa berat. Hahaha. Kita harus gotong-gotong itu ransel kalau mau paragliding. Kalo ga salah beratnya 10 kg. Gile musti masukin bagasi tuh kalo dibawa ke luar kota/negeri.

Akhirnya, petualangan penuh adrenalin siang itu, usai. Kami pun makan malam di Bogor, lalu kemudian pulang ke rumah masing-masing. Makasih semuanya! :*

N.B: gue pengen upload videonya tapi belum ketemu sampai sekarang, kalo ada yang penasaran, bisa search instagram dengan hashtag #cunayparagliding

Advertisements

Bandung: A Farewell Trip

What I miss most when leaving Jakarta? Salah satu jawabannya adalah teman-teman. Jadi, sebelum gue berangkat ke Prancis, gue dan teman-teman deket mengadakan acara jalan-jalan ke Bandung di weekend tanggal 24-26 Juli, seminggu setelah Lebaran. Kita sekalian main ke tempat Ai, yang sekarang udah kerja di Bandung dan juga nginep di kosannya, yang dinamai Kosan Muslimah. Siapa aja personilnya? Ada gue dan sobat Prancis 06: Ai, Lina, Tichu, dan Jen (tapi Jen cuma bareng kita semalam).

Kita berangkat dari Jakarta mencar-mencar. Si Jen sudah datang dari hari Kamis, sementara gue, Tichu dan Linux dari hari Jumat. Gue yang udah jadi pengangguran berangkat dari Jakarta Jum’at siang. Gue naik Cititrans langsung dari Kelapa Gading. Sesampainya di sana kira-kira pukul 3, gue langsung nyamperin Ai di kantornya, Pusdiklat Geologi ITB (penasaran ga lo anak Sastra Prancis kerja apaan di Pusdiklat Geologi?). Lalu guepun langsung naruh barang di kosannya yang deket situ. Ga berapa lama, kita langsung cus ke Riau Junction untuk beli Kasur! Hahahaha. Ternyata.. si Ai Cuma punya 1 kasur buat nampung kita dan baru mau beli 1 lagi Kasur tipis hari itu juga. Ternyata di Riau Junction yang dicari ga nemu. Agak deg-degan juga, gimana kalo hari itu kita ga nemu kasur??

Habis ketemu sama si Jen (yang habis mancing di Situ Lembang, anti mainstream banget ini anak!) di deket situ, kita melanjutkan pencarian si Kasur. Hari saat itu sudah mulai malam. Kita pun memutuskan mencarinya ke Bandung Trade Center yang udah agak di ujung Bandung. Kita udah semangat tuh karena pas security ditanya di sini ada tempat jual Kasur ga, dijawabnya ada. Ternyata pas sampai tokonya, Kasur yang dimaksud adalah Kasur gede. Doenggggg! Kita kaga nyari Kasur segede itu, yang bahkan kalo dimasukin ke kamarnya Ai ga muat hahahaha. Di deket situ ada Giant, sepertinya tinggal itu harapan terakhir kita. Kita pun naik angkot ke Giant dan voila.. akhirnya ketemu juga yang dicari! Kita ga jadi tidur di lantai malam ini :DD

Sepulangnya dari pencarian Ibu Kasur (lah kok jadi Ibu Kasur?), kita balik ke kosan Ai dan nonton Age of Adaline. Filmnya bagus banget! Di tengah-tengah nonton kira-kira jam 12 malam datanglah Tichu dan Linux ke kosan Ai. Mereka habis naik kereta langsung pulang dari kantor. Sekarang semua personil sudah lengkap! Satu jam kira-kira kita lanjut nonton Age of Adaline sambil ngobrol, lalu kita tepar, tewas di Kasur masing-masing. Malem ini gue dpt Kasur Ai yang gede, besok malam katanya bakal digilir. Hihi.

Sabtu, 25 Juli 2015

Sekarang sudah Sabtu pagi, saatnya kita jalan-jalan keliling Lembang! Jam 9 pagi kita dipertemukan dengan supir yang membawa mobil sewaan kita di Pusdiklat Geologi. Supirnya ternyata masih muda coy, lebih muda dari kita. Sebut saja namanya Mput. Walaupun masih muda, Mput ternyata sudah menikah. Sementara ia akan membawa 5 tante-tante yang masih jomblo semua hahahahha. Ke mana aja kita hari ini?

  1. Tangkuban Perahu

Sebelum ke Tangkuban kita mampir sarapan bubur dulu deket situ. Dan seperti biasa gue terserang penyakit mules! Buat yang suka ngetrip sama gue, pasti tau banget kalo gue kerjaannya mules mules mulu kalo di jalan.

Habis mules, gue pun melanjutkan perjalanan ke Tangkuban. Gue belum pernah ke sini, padahal udah pernah ke kawah putih beberapa kali. Tempatnya indah banget dengan bau belerang yang agak menusuk. Kita ga perlu menanjak jalan kaki ke sini. Tinggal naik mobil sampai Tangkuban lalu langsung disuguhkan pemandangan yang luar biasa. Pemandangan kawah berwarna abu yang luar biasa besar, tempat legenda Sangkuriang berasal. Selain melihat Tangkuban Perahu, kita di sini juga bisa naik kuda. Si Jen yang hari itu harus pulang ke Jakarta, langsung excited pengen naik kuda tanpa ba bi bu! Mantap lah. O ya, di sini Ai juga beli topi boneka kelinci yang unyu hihii.

  1. Hutan Pinus

Habis dari Tangkuban, kita berencana ke Kopi Luwak Cikole. Nah, di jalan, ga sengaja ketemu hutan pinus, jadilah kita foto-foto sambil buat video video lucu di sana.

  1. Kopi Luwak Cikole

Kopi Luwak Cikole ini kompleknya cukup besar. Di sini kita bukan cuma minum kopi aja tapi juga bisa liat hewan musang luwak dan proses bagaimana kopi itu dibuat. Seru deh! Mayan, buat nambah pengetahuan. Kopinya sendiri.. karena gue kurang suka kopi rasanya terlalu pahit buat gue.

  1. Pasar Apung Lembang

Ini tempat emang lagi hits banget ya, pas ke sana bener-bener crowded. Kita makan di restoran Sunda yang harganya agak mahal, karena kelaperan kita main masuk aja ke tempat yang ga gitu rame. Setelah makan, kita jalan-jalan, eh taunya ada tmp makan lain di sekitar danau, gerobak gerobak gitu banyak banget. Tau gitu kan makan di sini. Pantesan tadi di sana sepi, orang-orang pada ramenya di sini. Hahhaha.

Selain danau, di sini juga ada berbagai wahana perahu. Dari perahu yang bentuknya kaya kereta-keretaan sampai perahu yang dikayuh sendiri. Pas kita di sana ada anak kecil berdua susah payah ngayuh perahu, ekspresinya itu loh, lucu banget. Ahahahha. Pengen rasanya kita videoin dan dimasukkin ke 9gag.

Di pasar apung juga ada rumah kelinci dan berbagai tempat unik lain. Karena Ai dan Lina penggemar kelinci, mereka masuklah ke tempat ini. Tempatnya kaya taman yang dibuat lubang-lubang buat tempat tinggal kelinci. Banyakan yang masuk anak kecil dan mereka pada barbar banget. Main Tarik dan angkat kelinci sesuka hati sampe keliatan kelincinya sedih. Si Ai yang di dalem sana jadi ga tega ngeliat kelinci-kelinci itu.

  1. D’Ranch

Tebak di sini ga sengaja ketemu siapa hayo? Penulis beseler Nadia Silvarani aka temen kita sendiri hahahahha. Ga sengaja ketemu nih anak di sini yang lagi liburan sama keluarganya. Kalo jodoh emang dipertemukan ya, Nad. Hihi.

D’Ranch sendiri tempatnya luas banget dan menyediakan berbagai macam aktivitas. Kita nyobain naik kuda sama panahan. Seru seru deh. Terus kita dikasi kostum koboi dan Indian lucu gtu, biar keliatan bener-bener all out mainnya. Hahahha.

  1. Maja House

Ini adalah salah satu restoran yang ngehits banget di Bandung, makanya ekspektasi kita tinggi banget waktu dateng ke sini. Gue pernah beberapa kali liat bentuk gedung Maja House, bentuknya unik banget. Pernah juga sekali ngereview di kantor lama gue, Sendok Garpu (kasian ya ngereview doang tapi yang ke sana bukan gue hahaha).

Dan pas ke sini… kita ga liat sama sekali itu bangunan karena gelap! Terus masuk ke dalam juga keliatannya sepi banget, jadi deg-degan gimana gtu. Pas naik ke atas baru berasa rame, restorannya ternyata terletak di lantai 2. Tempatnya sendiri agak remang-remang. Kita memilih posisi yang agak terang biar bisa ngobrol. Terus kita penasaran kaya apa sih view Bandung dari atas Maja House? Ternyata.. biasa aja! Jadi menurut kita tempat ini overrated doang, dan mungkin.. bakal lebih bagus diliat kalo siang hari. O iya, ada satu yang ga mengecewakan dari Maja House. Makanannya enak! Secara, orang orang Bandung jago masak kan, dari kemarin sampe hari ini kita makan, makanannya ga ada yang ga enak. Hahahha.

Sepulang dari Maja House kita langsung balik ke kosan Ai. Hari ini gue masih dpt giliran tidur di atas, karena lagi ga enak badan Hehe.

 

Minggu, 26 Juli 2015

Hari ini kita berencana keliling Bandung dan nyobain berbagai hal seru lagi, dari naik Bandros sampe ke Bukit Moko.

  1. Bandros (Bandung Tour on Bus)

Pernah liat bis Double Decker yang ada di London? Bandros ini mirip banget sama bis itu! Hihihi. Liat bentuknya aja udah kece berat. Sebelum bisa naik ke sini, kita harus memesan dulu via whatsapp dan mentransfer uangnya. Nomor whatsappnya bisa ditemukan di twitter dan Instagram Bandros. Kita ga bisa langsung dateng ke bis ini lalu bayar. Bener bener musti transfer dulu sebelumnya.  Banyak orang yang kecewa karena ga bisa naik bis ini langsung, alias go show.

Tempat meeting point bis ini adalah Taman Cibereunyi. Di hari Minggu pukul setengah 8 pagi, kita menunggu bis itu dengan semangat, sambil sarapan juga. Sayang, siomay yang gue makan buat sarapan belum mateng huhuhu. Ngeselin! Jam 8 pun bisnya datang.. Karena nama kita dipanggil paling pertama, kita milih posisi yang paling pewe. Di atas dan paling depan! Hahahha. Sayang ga ada yang motoin kita dari depan, bakal bagus banget pasti keliatannya. Setelah duduk manis dan bis terisi penuh, bis ini mulai jalan mengelilingi kota Bandung. Ada Tour Guidenya juga di dalam bis yang menerangkan semua tempat yang kita lewati. Ternyata tour guidenya itu peserta Masterchef Indonesia lho. Dia sendiri sempet promosiin kalo dia ikut Masterchef, tapi karena kita pikir dia bercanda, jadi kita anggap lalu aja sambil ketawa-tawa. Eh, taunya waktu digoogling beneran, beneran ada muka dia hahahhha.

Kota Bandung ini ternyata memang kaya akan sejarah. Di setiap sudut ada aja bangunan yang ada cerita bersejarahnya. Mantap dah! Setelah muter-muter Braga, Asia Afrika, dan tempat-tempat lain, akhirnya sampai juga kita di penghujung tur. Durasinya kurang lebih 1 jam. Sebelum turun, kita nyanyi dulu Halo Halo Bandung bareng2, sambil mengepal2kan tangan hahahah!

  1. Tebing Keraton

Habis naik Bandros kita ke tempat hits lainnya yaitu Tebing Keraton. Buat naik ke sini, kita ga bisa naik mobil, harus jalan kaki atau naik ojek. Jalan mendakinya sekitar 30-45 menit. Karena cukup curam, gue dan Lina mulai merasa ngos-ngosan di awal-awal pendakian. Ditambah lagi abang ojek yang bener-bener kekeh nawarin ojeknya ke kita sambil jalan di samping kita. Gue dan Lina pun akhirnya tergiur bujuk rayu tukang ojek dan naik ke atas pake ojek (Rp 15.000). Hahahha. Otomatis, kita sampai lebih cepat dari Ai dan Tichu. Tapi mereka nyampe atasnya ga lama-lama amat kok. Jagoan emang! Hahahhaha.

Sampai di atas, kita melanjutkan jalan sedikit ke arah Tebing Keraton. Tempatnya ruameeee banget! Di tempat spot foto-foto sudah dibatasi dengan pagar, agar tidak berbahaya buat yang ke situ. Tapi heran, masih ada aja yang keluar pagar untuk foto di batu-batu yang lebih curam. Pada ga sayang nyawa apa ya?

Tempatnya sendiri bagus, di mana mana warna hijau, tapi sayang, kondisi waktu itu sedang berkabut. O iya, waktu itu ketemu banyak orang yang naik sepeda ke Tebing Keraton. Dengan medan securam itu, gue salut sih sama para bikers. Mana banyak juga bapak-bapak yang udah lumayan berumur.

  1. Cocorico

Habis dari Tebing Keraton, kita makan siang di Cocorico. Tempatnya sendiri di Lembang, di sebelahnya The Valley. Pemandangan dari sini kece, tapi sayang mataharinya agak masuk ke restoran dan bikin panas. Hahahah. Tapi overall bagus, better than Maja House. Makanannya juga enak-enak. Duh, kayanya ga ada makanan di Bandung yang ga enak hahahah.

  1. Cihampelas Walk

Setelah dari tempat-tempat unik, kita main dulu di Mal. Hahahha. Gue dan Tichu jalan-jalan di mal, Lina ke deket mal nyari oleh-oleh, sementara si Ai di mobil aja berduaan sama pak supir hahahah. Katanya sih dia pusing gara-gara kepanasan di Tebing Keraton (Ai ini anaknya emang anti panas hahahha). Tapi siapa tau dia Cuma modus biar bisa berduaan sama supir di mobil? Hahahah.

Di Ciwalk, gue ngeliat mainan yang lagi ngehits di Jakarta, namanya Escape Room. Kata temen gue yang pernah nyobain permainan sejenis di Malaysia, kita disuruh mecahin berbagai kode di ruangan ini selama satu jam, biar bisa keluar dari tempat ini. Gw penasaran banget kaya apa gamesnya, tapi sayang antriannya berjibun. Dateng jam 2 siang, disuruh masuk jam 7 malam, muke gile! Hahahah.

  1. Bukit Moko

Nah sorenya kita berpetualang lagi melihat pemandangan alam. Dulu gue udah hampir ke sini sama temen gue, tapi karena satu dan lain hal, perjalanan tersebut dicancel. Baru sekarang deh kesampaian ke sini. Bukit moko juga memiliki nama lain Bukit Bintang. Kita naik mobil jauuuuh banget untuk bisa sampai ke bukit ini. Ada kali perjalanan sejam. Setelah itu, kita turun dan melanjutkan mendaki sekitar 15 menit.

Begitu sampai di atas, gue terkesima dengan hutan pinus yang luar biasa bagus. Kalo kata Tichu, berasa kaya di Nami Island. Ini jauh lebih bagus daripada yang kita temuin di Tangkuban Perahu. Selain hutan pinus, kita juga bisa ngeliat pemandangan Bandung yang bagus banget dari atas. Kita di sini nunggu sunset. Begitu udah agak gelap, kita pun pulang dan berencana untuk makan di sekitar situ sambil ngeliatin city light Bandung dari atas. Sayang, beberapa tempat makan udah kehabisan tempat parkir atau ga bisa diparkirin. Terpaksa kita urung untuk melihat city light. Kita langsung turun ke bawah untuk makan malam.

  1. Taman Vanda dan Asia Afrika

Sebelum makan, ada seseorang yang penasaran banget liat Taman Vanda, sebut saja dia Adlinux, bukan nama sebenarnya. Dia penasaran ke tempat ini karena ini adalah lokasi syuting sinetron Preman Pensiun. Sinetron favorit doi. Mukanya berseri-seri banget pas nyampe sini, kaya habis naik haji hahahhha. Tamannya sendiri menurut gue bagus ya, dengan beberapa air mancur dan lampu warna-warni yang menyorot tulisan Taman Vanda.

IMG_2276

Adlina’s favorite!

Habis itu kita ke jalan Asia Afrika yang katanya habis dipugar habis-habisan gara2 KAA kemarin. Dan bener aja tempatnya jadi bagus banget. Alun-alunnya juga bagus dan diberi rumput sintetis buat warga Bandung piknik atau sekedar bermain. Untuk ke rumput ini, sepatu harus dilepas. Nah kita bisa duduk duduk di rumput ini sambil melihat Masjid Agung Bandung yang ciamix!

  1. Paskal Hypermarket

Keren gitu ya namanya Paskal, tapi ternyata Paskal itu singkatan dari Pasir Kaliki. Nama daerah tempat food court ini dibuat. Food court yang satu ini sangat besar dan buanyak sekali pilihan menunya. Dari menu yang ke-Bandung2an sampai menu yang ke-Barat2an. Untuk harga yang cukup di tengah-tengah, ga terlalu mahal dan juga ga terlalu murah.

Jadi, hari Minggu ini adalah malam terakhir kita di Bandung. Besokannya kita udah pulang ke Jakarta. Di hari Senin sebelum pulang kita sempat mampir ke Kartika Sari dulu untuk beli oleh-oleh. Makasih ya teman2 untuk jalannya. Next trip kita Eurotrip ya! Ditunggu! (PS: mereka beneran udah ngerencanain Eurotrip tahun depan buat ngunjungin gue. So sweet!)

Family Trip to Bogor

Weekend kemarin (27-28 Juni 2015), gue sama keluarga besar pergi ke Bogor. Kita nginep di R Hotel Rancamaya yang terletak di Komplek Rancamaya, arah ke Sukabumi. Hotelnya sendiri gede dan bagus banget. Ya ga heran lah ya, bintang empat.

Gue berangkat dari Jakarta bersama adik dan nenek gue, keluarga yang lain naik mobil beda-beda. Perjalanan di sana hanya membutuhkan waktu 45 menit dari Kelapa Gading. Jalanan lowong, mungkin karena bulan puasa, pada males jalan-jalan ke Puncak. Kita pun sampe kecepetan. Kita nyampe hotel jam 12 kurang sementara baru bisa check in jam 1. Nungguin check in rasanya lama banget, apalagi buat nenek gue. Dia sempet marah dan bilang kalo pengen pulang aja. Rrrr.

R Hotel Rancamaya tampak depan

Dari lobby

Kamar dengan view kolam renang dan gunung salak

Kira-kira jam setengah 1, kitapun masuk ke kamar hotel. Gw yang belum makan, langsung memesan makanan kesukaan, Fish and Chips. Hahhaa. Kamar ini berada di lantai paling bawah dengan tipe deluxe lagoon (harga bulan ramadhan 935ribu, sementara harga asli 1.9 juta). Begitu buka teras kamar, langsung kolam renang. Wihh, mantap dah. Bisa langsung nyebur!

View teras kamar, bisa langsung nyebur ke kolam!

Habis ketemu sama sepupu-sepupu yang lain, kita jalan-jalan ngelilingin komplek hotel. Hotelnya bagus, ada komplek lapangan basket dan olahraga lain. Selain itu juga ada kandang rusa. Hahhaa. Kalo butuh cemilan, tinggal ke indomaret yang terletak di lantai bawah. Habis muter-muter, kita berenang. Karena ga semua orang pengen berenang, terjadilah peristiwa cebur-ceburan. Sepupu gue yang bernama Trema, diangkat dan diceburin sama adiknya sendiri. Hahahha. Maskaranya luntur deh trem 😛

hi deer!

the cousins

renang!

Habis berenang kita santai-santai sampai menunggu jam makan malam tiba. Kami sekeluarga berencana makan malam di Sari Wangi, jalan Padjajaran, Bogor. Makanannya sendiri makanan Sunda. Ya lumayanlah rasanya 😀

Setelah itu, anak-anak muda memisahkan diri untuk pergi ke Safari Night. Hahaha. Kita dari situ jam 7.45, sementara Safari Night tutup tiketnya jam 9.00. Ga nyangka juga perjalanan ke Safari memakan waktu 1 jam. Jam 9 kurang sedikit, kita sampai di Taman Safari. Pas banget! Pengunjung terakhir. Kita pun naik kereta terakhir yang akan membawa kita mengarungi kehidupan para satwa. How lucky!

SAFARI NIGHT

Gue baru pertama kali ikut safari night. Gue pernah dtg ke Taman Safari beberapa kali tapi siang-siang. Safari night ini beda sama yang siang hari. Untuk masuk dikenakan biaya 150.000 per orang dan 15.000 untuk satu mobil. Kalo yang siang kita bisa naik mobil sendiri, yang ini kita harus naik kereta wisata buat muterin kompleksnya.

Kereta wisata ini cukup panjang dan tidak ditutup jendela. Agak ngeri juga ya gimana kalo diterkam sama hewan buas. Tapi setelah naik ternyata ada yang lebih mengerikan, hawa dingin yang menusuk badan. Tadinya gue udah bawa jaket tapi ketinggalan di Sari Wangi *begok lu cun!*. Ya udah terima nasip aja, gue dengan kaos dan celana pendek harus menahan hawa dingin Taman Safari. Di kereta ini juga ada guide-nya yang menjelaskan hewan-hewan yang kita lalui.

Ini dia bentukan keretanya. Ada binatang berseliweran. (photo: rajakamar.com)

Perjalanan dengan kereta ini menempuh waktu 45 menit. Di belakang kereta kita ada mobil penjaga yang siap siaga kalo terjadi apa-apa. Sepanjang jalan kita ketemu badak, rusa, macan, babi dan lain-lainnya. Hewan-hewan yang juga ada di Safari Siang. Bedanya, pas udah mau terakhir, kita dikasih visualisasi penangkapan hewan yang tidak bertanggung jawab. Kita kaya denger suara tembakan di mana-mana dan ngeliat api. Berasa ngeri deh. Wkwk. Pas safari night ini susah bgt buat foto karena gelap. Menyerah buat foto-foto, akhirnya nikmatin aja lah perjalanannya.

Habis turun dari kereta, kita diturunkan di Baby Zoo. Tempat kita bisa berfoto bersama hewan-hewan yang masih bayi. Adik gue berfoto dengan orang utan. Gue juga melihat penampakan macan putih, tapi ga tau bisa foto di sana apa ga. Karena dia lagi muter-muter di kandangnya dengan mengeram-ngeram seram siap menerkam. Hiiiy!

Keluar dari baby zoo, kita ke arena bermain di mana banyak wahana-wahana kaya di Dufan tapi versi gak seramnya hahahha. Di sana kita naik wahana yang muter-muter, naik bom bom car dan naik sejenis kora-kora. Tadinya kita pikir gerakan si kora-kora ini bakal maju mundur kaya di Dufan, taunya dia malah muter-muter. Rrrrr. Pusing lagi deh!

bom bom car yang sukses membuat gue celaka. kalo setirnya dilepas dia muter sendiri kenceng banget dan tangan gue kekilir pas mau nahan setirnya 😦

Waktu menunjukkan pukul setengah 11 malam. Kita pun pulang dan berniat mampir di Cimory. Sayangnya cimory sudah tutup dan kita malah mampir ke Starbucks hahahha. Gak berapa lama, kita pun pulang ke hotel, tapi beli martabak dulu! Hahahhaha *MAKAN TEROS!*

MINGGU, 28 JUNI

Hari ini diawali dengan makan breakfast di restoran yang bernama Pavilion. Satu kamar dapat 2, kalo mau nambah lagi dikenakan biaya 165.000++ per orang. Breakfastnya sendiri rasanya biasa aja hahaha. Jenisnya mayan banyak lah! O ya, di sini gue ketemu Yinski, temen SMA gue. Hahhahaha. Jauh-jauh ke Rancamaya, ternyata ketemu orang yang dikenal juga. Susah ya jadi anak gaul! *DIKEPLAK*

Habis makan, gue bengong bengong cantik di teras kamar yang menghadap ke kolam. Rasanya menenangkan banget. Ya ga tenang tenang amat sih, wong sambil mainan gadget. Hahhaha. Pokoknya gue suka deh acara bengong ngeliatin air dan orang orang lalu lalang. Rasanya betah seharian di situ 😀

Waktu check out pun tiba. Setelah mandi, gue beres-beres dan pergi dari situ. Kamipun mampir ke rumah nyokap di Sentul, kemudian makan siang di Pasar Ah Poong.

keluarga besar surono. keluarga dari pihak nyokap. kurang anak ke-3nya si eyang.

PASAR AH POONG

Pasar Ah Poong ini mirip sama Clarke Quay yang di Singapore, tapi versi KW-nya. Ada bentukan perahu gede banget, tempat food court berada dan depannya ada sungai yang juga gede bgt. Makan di situ, viewnya sungai deh. Secara view boleh lah, tapi secara makanan biasa aja. Pasar Ah Poong ini memiliki food court EAT & EAT, kaya yang di Mal Kelapa Gading.

pasar ah poong (photo: liburananak.com)

pasar ah poong (photo: liburananak.com)

Kemarin gue nyobain ayam bakar madu (yang ternyata kecil banget dan biasa aja), batagor dan siomay (rasanya juga biasa aja), pisang goreng (kok kaya tawar gtu ya), sama Teh Tarik Melaka (ini yang paling mending). Untuk harga, menurut gue sih cukup mahal ya, secara rasanya standar. Di sebelah Ah Poong juga ada Mang Kabayan, Ikkudo Ichi sama Carnivor Restaurant. Mungkin bisa juga makan di sini untuk rasa yang lebih pasti.

Habis dari sini, kita cus pulang ke Jakarta. Bye wiken! 😀

Situs Megalitikum Gunung Padang

Apa sih yang kebayang di benak kalian kalo mendengar kata situs megalitikum? Mungkin pelajaran sejarah di sekolah? Gw berkesempatan untuk mendatangi salah satu situs megalitikum tertua dan terbesar di Indonesia, Gunung Padang. Hari selasa tanggal 2 Juni gue ikut trip *lagi lagi* Rani Journey ke Gunung Padang di Cianjur. Wih kalo dibuat poin mungkin gue udah dapet ribuan poin kali ya kerjaannya ikut Rani Journey mulu. Hahaha. Harga one day trip ini adalah 185.000. Jam 7 kita kumpul di Plaza Semanggi untuk kemudian naik elf ke Cianjur. Gue pergi bareng temen kampus: Biyanto dan Erlyn serta temen les gue Nanda. Biyanto juga ngajak beberapa orang lagi, jadilah rame. Kita baru nyampe sana kira-kira jam setengah 1 siang karena kena macet di tol ciawi. Wew 5 jam di jalan! Sebelum ke Gunung Padang kita ke Stasiun dan Terowongan Lampegan untuk kemudian foto foto dan makan siang di sana. Terowongan ini konon kabarnya adalah terowongan tertua di Jawa Barat dan dibangun pada tahun 1879-1882. Sampai sekarang stasiun lampegan masih aktif dengan frekuensi kedatangan kereta 2 kali sehari dan menghubungkan Cianjur-Sukabumi.

lampegan1

Terowongan Lampegan. Gak berani masuk ke dalam situ, katanya serem dan ada kejadian aneh-aneh.

Niat banget nih ibu-ibu naik ke atas.

Stasiun Lampegan

Sehabis dari Lampegan kami langsung menuju Gunung Padang yang kira kira berjarak 6 km dari situ. Perjalanan menuju ke sana berkelak kelok, hanya bisa dilewati oleh 1 mobil besar dengan view sawah serta pepohonan yang menyegarkan mata. Kamipun sampai di Gunung Padang. Dari tempat parkir, kami harus berjalan menanjak kira-kira 10 menit menuju pintu masuk. Dari pintu masukpun terlihat anak tangga menjulang tinggi untuk melihat Gunung Padang. Kami harus menanjak kira-kira 30 menit dengan kemiringan 45-60 derajat dengan jalan berbentuk anak tangga yang tidak beraturan. Anak tangga ini mirip dengan punden berundak. Setelah beberapa kali berhenti akhirnya sampai juga kami di atas. Ternyata oh ternyata, untuk mencapai atas ada jalan lain yg lebih landai. Tangganya lebih tidak miring namun lebih banyak. Ternyata kami emang “dikerjai” disuruh naik tangga yang curam itu 😦

Ini tangganya masih belum nanjak banget, makin ke atas makin nanjak.

Ini tangganya masih belum nanjak banget, makin ke atas makin nanjak.

Sambil ngaso di atas kamipun diceritakan mengenai sejarah gunung padang oleh guide lokal. Jujur menurut saya guidenya terlalu berbelit-belit menjelaskannya. Hehe. Guepun mencoba mencari sejarahnya dari internet. Menurut wikipedia, gunung padang adalah situs megalitikum tertua di asia tenggara dengan luas 3 HA. Bahkan lebih luas dari candi borobudur. Gunung padang diketahui lebih tua daripada piramida di Mesir dengan umur ditaksir lebih dari 5000 tahun sebelum masehi. Situs ini adalah punden berundak dengan tujuan tempat pemujaan. Banyak sekali batu seperti menhir dan dolmen seperti yang suka ada di buku sejarah jaman sekolah dulu.

IMG_0092 IMG_0101

Di gunung padang ini, batu-batunya tidak tertata dengan baik, masih banyak berserakan, tidak seperti Macchu Picchu yang rapih (jaelah bandinginnya sama Macchu Picchu). Dalam bayangan gue sih lebih keren dari ini, tapi ini juga udah cukup bagus kok. Kamipun kemudian naik tangga lagi ke atas sekitar 5 menit untuk mencapai puncaknya. Dari sini, pemandangannya cukup bagus.

Gunung Padang dari atas

Gunung Padang dari atas

asiknya rame-rame!

asiknya rame-rame!

Setelah puas foto-foto, makan bakso, kemudian ngobrol-ngobrol, pukul 5 sore pun kami pulang. Kami kembali dengan menuruni tangga yang lebih landai. Walaupun anak tangganya banyak, tapi ini lebih landai dan teratur. Jaelah dari tadi aja naik begini, napa. Ga usah pake acara megap-megap kan? Hahhahha. Tapi gapapalah, mungkin emang lebih seru kalo curam.

tangga pas turun. landai banget kan?

tangga pas turun. landai banget kan?

Perjalanan pulang ke Jakarta sangatlah macet. Sampai-sampai di tengah kemacetan gue sempet menulis postingan ini. Hahaha. Kami mampir sebentar ke tempat oleh-oleh dan makan malam, dan kamipun sampai di Jakarta pukul setengah 12 malem.

Overall, gue seneng bisa ke Gunung Padang sama beberapa temen gue. Belakangan kan gue ngetrip cuma berdua, atau bahkan sendiri. Pengen rasanya jalan rame-rame sama orang yang lo kenal deket kaya kali ini 😀 😀

Gunung Bromo dan Air Terjun Madakaripura

Sepulangnya dari Kawah Ijen (baca di postingan sebelumnya), kami melanjutkan perjalanan ke Bromo. Kami sampai di penginapan bromo jam 7 malam. Setelah itu, kami makan malam dan beristirahat sampai kira-kira pukul 2. Ini pertama kalinya kami tidur di kasur dalam trip ini!

Pukul 2, gue pun bangun dan bersih2 sedikit. Kamipun bersiap-siap untuk kemudian naik jip ke Bromo. Satu jip berisi 8 orang. 2 orang di depan dan 6 orang di belakang. Untuk ke Bromo memang harus naik jip karena medannya cukup berat. Di jalan kita juga sempat kena macet karena ramenya jip yang ke sana. Akhirnya kami sampai juga di sana. Rencana kami untuk melihat sunrise di Penanjakan 1 gagal karena ramenya tempat tersebut. Kami akhirnya melihat sunrise dari Bukit Cinta. Keadaan malam itu sangat dingin, ditambah kami hanya diam dan menunggu sunrise muncul, tidak bergerak sama sekali. Gue sempet pengen pake masker kain kemarin biar mulut gue ga kedinginan, tapi karena bau belerang, gue pake syal aja buat nutupin mulut.

Akhirnya sunrise yang ditunggu-tunggu datang juga. Ini dia!

P1090857

It’s almost sunrise!

P1090859

Yeayy it’s sunrise!

Setelah mulai terang, kamipun langsung foto-foto di tempat itu. Pemandangannya spektakuler!

P1090890

The icon

Di atas awan

Puas foto-foto, kami kembali ke jip untuk melanjutkan perjalanan di spot lain di bromo. Kami ke savanna, bukit teletubbies dan juga pasir berbisik. Sayang, kami tidak mendaki untuk melihat kawah bromo, untuk menghemat waktu. Selain itu, pendakiannya juga ramai orang dan harus mengantri.

P1090922

Naik kudaa!

P1090923

Kudaaa!

IMG-20150518-WA0074

Bukit teletubbies

IMG-20150518-WA0079

Pasir berbisik

IMG-20150518-WA0098

Savanna!

IMG-20150518-WA0104

Sama bunga lavender

IMG-20150518-WA0109

IMG-20150518-WA0126

With jeep

Sepulang dari Bromo, kami kembali ke penginapan untuk beberes dan juga makan pagi menjelang siang alias brunch. Gue dan 6 orang yang lain berpamitan dengan yang lain untuk melanjutkan perjalanan ke Madakaripura. Sebenernya, madakaripura tidak masuk dalam paket trip ini, tapi karena gue udah sampe Bromo, sayang banget rasanya kalo ga ke Madakaripura. Gue pun bertekad harus ke sana bagaimanapun caranya. Ternyata, pihak Wuki Traveller bisa menyediakan mobil APV untuk ber-7 dan harus menambah 50ribu per orang. Tadinya APV ini memang digunakan sebagian peserta untuk kembali ke Surabaya. Lumayan banget Cuma nambah 50ribu termasuk tiket masuk, daripada harus sewa mobil!

Perjalanan ke Madakaripura memakan waktu 1 jam. Sepanjang jalan dari penginapan terlihat pemandangan pegunungan hijau yang memanjakan mata. Wuihh! Kamipun sampai di Madakaripura kira-kira pukul 12 siang.

Pemandangan sepanjang jalan dari penginapan

Pemandangan sepanjang jalan dari penginapan

Air terjun madakaripura dikisahkan adalah tempat bertapanya patih Gajah Mada. Untuk mencapai air terjun ini kami harus berjalan 30 menit. Tadinya jalannya lurus, tapi mendekati air terjun kami harus melewati bebatuan. Para pengunjung juga diharuskan memakai jas hujan karena akan melewati air terjun yang airnya membasahi tubuh layaknya hujan. Ada kebegoan yang terjadi di titik ini, gue yang sudah membawa jas hujan dari rumah lupa mengenakan penutup kepalanya saat melewati air terjun. Alhasil basahlah kepala gue dan airnya juga masuk ke badan. Sia-sia dah pake jas hujan!

Air terjun madakaripura sangatlah besar dan menawan. Di sekitarnya terdapat air terjun berbentuk tirai yang juga cantik! Ga nyesel deh pokoknya ke sana!

Air terjun madakaripura

Air terjun madakaripura

Air terjun madakaripura

Air terjun madakaripura

Air terjun berbentuk tirai di madakaripura

Air terjun berbentuk tirai di madakaripura

Kira-kira pukul 2 siang kami kembali dari air terjun tersebut. Gue dan beberapa orang yang lain mandi dulu karena kebasahan. Kemudian kita kembali ke Surabaya untuk pulang ke Jakarta. Kami mampir dulu ke tempat makan untuk makan malam dan ke toko oleh-oleh. Pukul 8 malam, gue sampai di Stasiun Pasar Turi Surabaya, sementara yang lain ke bandara karena mereka naik pesawat. Jam 9 malam lewat, kereta pun berjalan. Beruntung, gue bisa duduk deket rombongan trip dengan menukar seat. Hehe. Malam itu rasanya panjang sekali, gue sempet ga bisa tidur sampe jam 3 pagi dan kelaperan. Gue mencari makanan di ruang restorasi dengan melewati banyak orang yang tidur di sepanjang jalan.  Maklum, gue waktu itu di gerbong 7.

Pukul 9 pagi, kamipun sampai di Jakarta dengan selamat. Terima kasih Surabaya dan sekitarnya! Bener-bener puas jalan-jalan di trip kali ini.

Perjuangan Mendaki ke Kawah Ijen

“Orang ma naik turun tangga biar kurus, lah ini buat liburan.” Begitu kira-kira kata temen gue waktu ngeliat perjuangan gue naik turun tangga kantor ke lantai 11 demi bisa fit saat ngedaki ke kawah ijen. Perjuangan naik turun tangga gue lakukan 2 bulan sebelum keberangkatan, alias bulan Maret. Awalnya masih rajin, tiap hari naik tangga, lama-lama berkurang hingga hanya 2 kali seminggu naik tangga. Mulai mendekati kepergian, gue mulai rutin lagi (hampir) tiap hari. Selain itu, gue juga ikut kelas aerobik/fitness 1-2 minggu sekali. Sulit ya, memang, membiasakan badan ini berolahraga, tapi demi kawah ijen semua gue lakukan!

Awal mula gue pengen ke kawah ijen, karena seorang teman, Sari yang sudah mengelilingi Indonesia, bilang kalo tempat terbagus yang pernah dia liat itu Kawah Ijen. Sejak saat itu, gue mulai suka googling dan liat-liat foto Ijen. Dari foto kawah biru toscanya, sampai foto blue fire. Buat yang belum tau, blue fire adalah api berwarna biru yang ada di dalam kawah Ijen, hanya bisa dilihat dini hari, dari jam 2-4. Blue fire katanya cuma ada 2 di dunia. Di Iceland dan Indonesia. Jika ingin melihat api lebih jelas, setelah mendaki selama 2 jam, kita harus turun lagi ke kawah selama 30 menit dengan kemiringan ekstrem agar bisa melihat si api biru. Banyak bule yang berburu api ini sampai ke kawah ijen.

Kesempatanpun datang saat gue melihat ada trip ke Ijen di pertengahan Mei, dan di trip itu juga ke Bromo. Sekalian, gue emang belum pernah ke Bromo dan pingin ke sana.

Setelah bermain di Baluran dan snorkeling di Menjangan (cek di postingan sebelumnya), gue sampai di pos awal pendakian ijen yaitu Paltuding kira-kira pukul 3 pagi. Setelah menunggu rombongan ngumpul, kita naik jam 3.30. Untuk menaiki kawah ijen kita harus menyiapkan baju hangat (karena suhu di sana luar biasa dingin sampai keluar asap dari mulut saya), alas kaki yang cocok untuk mendaki, senter dan yang paling penting adalah masker. Bau belerang di kawah ijen sangat menyengat, sehingga mengharuskan kita memakai masker. Gue agak galau, mau pake masker biasa atau gas mask. Secara gue baca di blog bule, mereka pada pake gas mask untuk faktor keamanan, tapi orang Indonesia kayanya lebih cuek bebek soal keselamatan. Gue sempet diketawain gara-gara mau pake gas mask. Akhirnya gue bawa aja 2-2nya. Masker kain biasa dan gas mask. Gue beli gas mask hanya 60.000 di web ini.

Rombongan dibagi menjadi beberapa kelompok, kelompok pertama adalah kelompok yang ingin mengejar blue fire, sehingga mereka harus mendaki setengah berlari agar bisa sampai di kawah setidaknya jam 4. Ga mungkin dong gue ikut kelompok yang ini? Hahahha. Gue sendiri ikut kelompok tengah-tengah, namun di perjalanan jadi kelompok paling belakang. Hahhaha. Seperti sudah diduga, gue yang lemah dalam urusan trekking ini pasti paling belakang!

Gue di barisan belakang bersama dengan Tour Leader Eki, bersama dengan 5 orang yang lain. Kami semua lemah-lemah. Bahkan surprisingly ada yang lebih lemah dari gue hahahah *oops!*. Kami berhenti hampir tiap 5 menit sekali, untuk mengatur nafas dan istirahat. Namun Eki terus mengingatkan kami untuk tidak duduk, agar tidak susah lagi saat berdiri dan mendaki. Beberapa dari kami (termasuk saya) sempat ingin menyerah namun Eki terus berkata “Ayo, jangan nyerah, masa sudah sampai sini kok nyerah.” Gue pun berjalan dan terus berjalan. Suatu keuntungan bagi kami untuk mendaki dalam keadaan gelap, karena kami tidak melihat seberapa panjang dan seramnya jalur trekking yang kami lewati.

Separuh lebih perjalanan telah terlewati. Kami pun beristirahat sebentar di sebuah warung besar. Bau belerang sangat menyengat sampai pada titik ini. Gue pun memutuskan untuk mengganti masker kain dengan gas mask. Thanks God, sekarang bisa lebih bernafas dengan gas mask ini! Setelah beristirahat 15 menit, kamipun melanjutkan perjalanan. Perjalanan kali ini lebih curam, tapi kami sadar di sekeliling kami ada pemandangan menakjubkan.

Pukul 5 pagi, setelah 2,5 jam mendaki (pendakian normal 2 jam), kami sampai juga di atas, kami berhenti untuk melihat jejeran gunung di atas awan. Omygod, kami berada di atas awan! Buat gue yang baru pertama kali naik gunung, ini pemandangan benar-benar menakjubkan. Luar biasa! Mungkin foto bisa lebih mengatakannya..

P1090797-1

amayzeeeeeng!

P1090800

sudut pandang lain..

P1090808

Gue di atas awaaan!

P1090794

The girl in the gas mask. Scary, huh?

Kami berfoto sejenak dengan pemandangan ini, untuk menunggu perginya kabut yang sedang menyelimuti kawah ijen. Setelah beberapa saat, kami melanjutkan perjalanan menuju puncak, kawah ijen! Perjalanan menjadi lebih sulit karena bau belerang semakin menyengat. Bahkan gue mulai batuk-batuk! Waduh, ga kebayang gimana yang pake masker biasa. Akhirnya kamipun sampai di puncak kawah ijen! Sayang sekali, kabut tebal menyelimuti kawahnya yang berwarna biru tosca. Kami tidak bisa melihat cantiknya kawah ijen. Tapi gue udah bersyukur karena bisa sampai di sini dan melihat pemandangan yang menakjubkan. Bau belerang semakin menyengat dan sudah masuk paru-paru. Paru-paru pun terasa sesak. Saat itu, blue fire sudah tidak ada, karena kami kurang pagi sampai di sana.

P1090814

Kawah ijen yang tertutup kabut

P1090822

Gue lagi nahan nafas!

P1090827

Ruamenya kaya pasar!

Teman-teman yang sampai di sana jam setengah 5 sempat turun ke kawah dan melihat sisa-sisa blue fire. Ada 1 orang yang berhasil sampai kawah pukul 4.15 dan dia berhasil mendapatkan foto blue fire. Wow, luar biasa sekali semangatnya! Orang yang sama juga sempat menunggu di atas sampai kabut hilang. Gila dah! Buat mereka yang turun ke kawah, mereka bisa melihat biru tosca-nya ijen, karena bisa melihat dari sudut pandang yang tidak dikelilingi kabut. Sementara kami yang tidak turun, harus cukup puas memandangi kabutnya saja. Dari cerita teman saya yang turun, medan untuk turun ke bawah sangat terjal, apalagi pas naik ke atasnya lagi, beuh, katanya sih kemiringan hampir vertical. Kebayang betapa bahayanya kalo turun ke kawah.

Blue fire yang berhasil diambil sama anak yang sampai kawah jam 4.15 (Photo by Yogi)

IMG-20150517-WA0021

Sisa-sisa blue fire. Dan itu disekelilingnya adalah belerang (Photo by Rina)

IMG-20150517-WA0019

Kawah biru tosca yang berhasil diambil kalau turun ke bawah (Photo by Rina)

Biru toscanya kawah ijen dari Mbah Google (Photo from ramadhanadi.wordpress.com)

Eki mengajak kami untuk cepat-cepat kembali pulang karena asap belerang menggila dan anginnya ke arah pengunjung. Kata dia, baru kali ini dia ngerasain asepnya separah ini. Wow! Setelah berfoto-foto kami pun kembali. Perjuangan banget foto di situ ga pake masker, karena langsung menghirup belerang. Gue sampai ga bisa senyum sangking nahan nafasnya. Huhu.

Perjalanan turun biasanya lebih mudah, tapi ini tak semudah itu. Kami harus menahan berat badan saat turun. Saat turun, hari sudah terang dan kami bisa melihat dengan persis trek yang tadi kami lalui. Gila, ternyata trek pendakiannya jauuuuuuuuh banget dan cukup miring. Gue yakin, kalo gue pas ndaki ngeliat trek-nya pasti jadi jiper duluan dan ga jadi daki. Untung pas gelap!

Sesampainya di bawah, kami pun sarapan dan kemudian melanjutkan perjalanan ke pemandian air panas. Menurut saya sih tempatnya biasa aja. Tapi ya lumayanlah buat yang mau menghangatkan (atau memanaskan?) kaki dengan air belerang.

Pemandian air panas ijen

Pemandian air panas ijen

KISAH SANG PENAMBANG BELERANG

Selain cerita pendakian, ada juga cerita lain yang kami temui. Cerita sang penambang belerang. Sepanjang perjalanan kami bertemu dengan bapak-bapak yang mendaki ke ijen untuk mengambil belerang di kawahnya. Mereka mengangkut belerang sebanyak 80 KG. Mereka harus menaiki medan yang terjal dari kawah untuk kemudian turun ke bawah. Gila! Kita aja orang biasa ga bisa ngangkut itu belerang sambil berdiri, ini mereka ngangkut belerang sambil mendaki. Dan lebih gilanya, mereka menjual belerang tersebut dengan harga 900 per kg. 80 kg cuman dapet 70ribu!! Gila, perjuangan mereka mendaki dengan asap belerang Cuma dihargai segitu. Dan banyak dari mereka yang hanya menggunakan masker biasa, tidak menggunakan masker yang layak. Gila ya, bersyukur banget kita yang kerja biasa ga perlu menghadapi maut seperti itu dan mendapatkan upah yang jauh lebih layak. Nikmat Tuhan mana yang kamu dustakan?

Salah satu penambang belerang

Salah satu penambang belerang

Simak cerita selanjutnya di Bromo, di sini.

Taman Nasional Baluran dan Pulau Menjangan

Akhirnya tiba juga hari yang ditunggu-tunggu, 14 Mei 2015! Bukan, bukan karena hari itu adalah hari ulang tahun gue, tapi gue akan trekking ke Kawah Ijen, Jawa Timur. Gue ikut tripnya Wuki Traveller (1.100.000) dengan destinasi Baluran-Menjangan-Kawah Ijen-Bromo plus gue mau ke Madakaripura. Di postingan yang ini gue akan ceritain dulu perjalanan gue ke Baluran dan Menjangan.

Pukul 2 siang gue menaiki kereta ekonomi AC Kertajaya (90.000) dari Stasiun Pasar Senen menuju Stasiun Pasar Turi Surabaya. Gue tadinya bakal berangkat sama Dea, tapi karena dia mendadak ga bisa, ya sudahlah gue berangkat sendiri. Toh di Surabaya juga bakal ketemu Maria, temen trip Derawan gue. Aslik ya, duduk tegak di kereta selama 12 jam itu rasanya bosen banget, mati gaya, mana ga bisa ngobrol juga sama sebelahnya. Tapi untungnya gue bisa nyelonjorin kaki sih, karena depan gue kosong. Hahaha. Di perjalanan di kereta gue juga sempat ditemani oleh radio dakwah dalam bahasa Jawa, pembahasannya lucu sih. Hahaha.

Setelah melalui perjalanan panjang, 1 nasi goreng, 1 pop mie, 1 roti dan 1 botol aqua besar, akhirnya sampailah juga gue di Surabaya. Jam setengah 2 pagi! Di situ gue bertemu rombongan gue dengan total 18 orang. Dan juga bertemu Maria dan temannya yang bernama Rina. Di stasiun sempet ketemu juga sama Desi, teman di Sastra Prancis bersama pacarnya, dia ikut trip Wuki juga tapi beda rombongan. Fyi, trip Wuki yang ke ijen ini ada 3 rombongan dengan jumlah 18 orang tiap 1 rombongannya. Ada satu lagi yang paling kaget, gue juga ketemu salah 1 temen kursus gue di IFI, Dinda. Mungkin dia satu-satunya temen yang gue liat di hari ulang tahun gue itu (maklum, seharian ga ketemu temen dan keluarga). Itu juga gue liatnya cuma sekilas, pas dia ke WC di kereta. Eh pas turun, ternyata dia ikut ke ijen juga bareng rombongan Wuki yang lain. What a coincidence! Hahaha.

Setelah bertemu dengan teman-teman serombongan, kamipun pergi menaiki ELF menuju Baluran. Beruntung, gue dapet tempat duduk yang di tengah pas di belakang supir. Gue jadi bisa nyelonjorin kaki. Hahahah! Oiya, di trip ini juga ada 2 bule dari Inggris, satu ngajar di EF Indonesia, satu lagi bekas pengajar di EF. Mereka dibawa oleh seorang staff EF juga, orang Indonesia.

TAMAN NASIONAL BALURAN

Setelah tidur-tidur ayam (Fyi, selama trip 3 hari ini kami tidur di mobil, cuma tidur di kasur sekali waktu sebelum ke Bromo), kami sampai di Taman Nasional Baluran, Situbondo jam 7 pagi. Harga tiket masuk (ini udah include di trip) seharga 15000, tapi kalo buat bule jadi 150.000. Buset dah, bedanya 10 kali lipat, mak! Di baluran ini katanya mirip sama afrika. Sepanjang jalan yang kelihatan adalah savana, kami juga melihat beberapa rusa dan banyak monyet!

Setelah sarapan pagi, kami naik ke Menara Pandang di Baluran. Tangganya cukup curam dan hampir vertikal. Dari menara ini kita bisa melihat seluruh baluran, rumput-rumput hijaunya yang luas membentang, tapi sayang kami tidak melihat satu hewan pun dari situ.

Taman nasional Baluran dari menara pandang

Gunung ini namanya juga baluran

Setelah turun dari Menara Pandang, kami jalan-jalan dan juga foto-foto di savana. Apalagi kerjaan kita kalo ga foto-foto, bukan?

P1090695-1

P1090708

nice view, isn’t it?

P1090698

monyet-monyet nakal

P1090701

tanduk banteng

P1090752

Puas foto-foto, kita ke Pantai Bama yang terletak dekat dari Baluran. Pantainya sih biasa aja, tapi ada satu cerita di sini. Kaki gue kepentok beton gara-gara ngehindarin monyet-monyet di sini. Sampai sekarang ada bekas luka bulet gede di lutut kiri gue. Bukan karena snorkeling atau hiking, tapi karena ngehindarin monyet! Zzz. Monyet di sini nakal, temen gue yang lagi minum jeruk diambil sama monyet, terus dibuang airnya. Hahahhaa.

P1090738

Kok banyak sampahnya?

P1090743

Selepas dari Baluran, kami kembali ke kota untuk Sholat Jum’at terlebih dahulu. Tapi anehnya, jam setengah 12 siang soljum-nya udah bubar. Lah? Kok aneh? Masa ngikutin waktu Indonesia Tengah? Hmmm. Akhirnya pada sholat dulu di pom bensin. Setelah itu kita ganti baju karena mau snorkeling ke Menjangan.

PULAU MENJANGAN

Pulau Menjangan terletak di Bali Barat dan merupakan salah satu spot snorkeling terbaik di Bali. Dipikir-pikir ini trip ambisius juga ya, bisa-bisanya mampir di Bali! Hahahha. Untuk ke Menjangan, kita naik perahu dari Pantai Watudodol, Banyuwangi. Saat itu jam 2 siang dan ombak terlihat begitu kencang, sampai-sampai perahu yang mengangkut kami tidak bisa menepi ke pantai. Setelah 1 jam menunggu, perahunya berhasil menepi tapi ga menepi-nepi amat. Kita masih harus bersusah payah ngelewatin air untuk naik ke kapal tersebut.

Sepanjang jalan, ombaknya pun kencang luar biasa. Gue sampai berpikir lebih baik ga usah dipaksain daripada kenapa-kenapa. Sepertinya memang pilihan yang salah ke Menjangan di sore hari. Harusnya pagi. Tadinya di jadwal memang mau pagi, tapi karena mengejar SolJum, jadilah dituker sama Baluran jadwalnya. Baluran jadi pagi dan Menjangan jadi sore. Eh ternyata SolJum-nya juga ga kekejar. Wek wew..

Di jalan kita sempat bertemu dengan sebuah Pura di Pulau. Sangat unik menurut kami. Ga berapa lama kemudian, setelah sejam, kamipun sampai di spot snorkeling pertama! Karangnya banyak banget plus ada ikan warna-warni di atasnya pokoknya kece deh! Spot snorkeling kedua pun ga kalah kece. Sayang, di spot kedua ini banyak bulu babi sehingga musti hati-hati pas lagi snorkeling.

Pura di Pulau Menjangan

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Menjangan underwater (Photo by Wuki Traveller)

Kami kembali dari snorkeling saat hari sudah mulai sore. Saat sampai di dekat pantai pun hari sudah gelap. Sangking ombaknya kenceng banget, kejadian lagi seperti kita mau berangkat, yaitu nunggu di laut sampai ombaknya mereda. Dan perahu yang mau menepi juga musti ngantri satu per satu, ga boleh bersamaan. Ada kali nunggu di kapal sambil muter-muter selama setengah jam di kegelapan malam. Di sinilah kesialan mulai terjadi, gue yang basah kuyup habis snorkeling, terombang-ambing di perahu kemudian mabuk. Rasanya parah bgt, mabuk sambil berasa mulai masuk angin. Tak lama setelah temen gue muntah, gue pun akhirnya muntah juga! Huhuhuhu. Setelah itu kita pun bisa turun, bukan di tepi pantai, tapi masih di laut. Air kira-kira seleher kita. Gue dengan life jacketnya disuruh berpegangan pada tali sampai ke pantai. Di setiap setengah meter ada bapak-bapak yang bersiap mengangkat kita untuk diestafet dan diberikan ke depannya. Jadi rasanya itu kaya dilempar-lempar di lautan. Gila dah! Barang-barangpun disuruh ditinggal di kapal karena sangat sulit membawa barang bersama kita. Setelah sampai di daratan dan kedinginan kami pun mencari tempat mandi. Tak sabar menunggu kamar mandi yang sudah diantrikan oleh banyak orang, kami pun dibawa untuk mandi di rumah penduduk. Dan, ke rumah penduduknya itu lewat jalan raya. Jadilah gue dengan celana renang pink super pendek, berjalan di jalan raya! Rrrr.. Setelah sampai di rumah penduduk, kami pun mandi, ber6! Hahahhahaha. Rekor mandi bareng terbanyak dalam sejarah hidup gue. Mana semuanya baru kenal hari itu. Hahahhaa. Epic dah!

Usai mandi, kami pun menunggu yang lain dan bersiap untuk melakukan perjalanan ke Kawah Ijen..

Simak postingan selanjutnya di kawah ijen, di sini.