Jelajah Maroko (2): Chefchaouen dan Tangier

Setelah puas menjelajahiย Marrakesh dan Gurun Sahara, saatnya gue beralih ke tujuan lain yaitu Chefchaouen! Chefchaouen adalah yang paling gue tunggu-tunggu dari perjalanan ini. Gue sampe bela-belain nempuh perjalanan dengan total 12 jam naik bis demi ngeliat Chefchaouen.

Hari ke-6:ย Marrakesh-Casablanca-Chefchaouen

Untuk mencapai Chefchaouen dari Marrakesh, bisa menggunakan 3 moda transportasi, yang pertama kereta api, yang kedua bus, yang ketiga taxi. Naik taksi itu paling ideal kalo travellingnya rame-rame, jadi share budget. Kalo sendirian kaya gue, kalo ga kereta ya bis. Gw memilih bis karena harganya lebih murah, bisa dibeli online dan jarak tempuhnya ga beda jauh dari kereta. Selain itu website CTM, nama bus yang gue naiki juga mudah untuk diakses. Gue harus naik bis dari Marrakesh ke Casablanca, lalu melanjutkan dari Casablanca ke Chefchaouen, karena itu satu-satunya bis yang bisa mencapai Chefchaouen dari Marrakesh. Dari Casablanca ke Chefchaouen itu cuma ada sekali sehari jadi ga ada pilihan lain selain ngikutin jam keberangkatan. Gue berangkat dari Marrakesh jam 6.45 di stasiun bis. Gue naik taksi ke stasiun bis dari deket hostel seharga 7 Euro. Bis ini seharga 85 Dirham (8.5 Euro) dan estimasi sampai Casablanca sekitar pukul 10.00. Bis menuju Chefchaouen baru ada pukul 13.30 jadi gue harus menunggu di Casablanca sekitar 3 jam. Bis tersebut bakal sampai di Chefchaouen sekitar pukul 20.00. Jadi kira-kira perjalanan yang ditempuh dari Marrakesh-Chefchaouen selama 11 jam belum termasuk transit. Luar biasa! Hahaha. Oya, harga tiketnya 140 Dirham (14 Euro).

CTM ini bisnya cukup besar dan bagus, bahkan menurut gue lebih bagus dari bis antar kota di Indonesia, tempat buat selonjorin kakinya cukup luas, mungkin disesuaikan dengan postur tubuh orang Maroko yang besar. Di stasiun bisnya ada semacam kantin, jadi kita bisa beli makan di situ kalo laper. Jujur, perjalanan naik bis ini cukup membuat gue deg-degan awalnya, karena kali ini gue bener-bener sendiri, ga ada grup tur, ga ada temen gue jadi beneran sendiri. Terus gue mikirnya bisnya kaya bis antar kota Indo gitu banyak abang-abang. Secara abang-abang di Marrakesh kerjaannya godain mulu kan, jadi was-was. Well, ternyata ga seserem bayangan gue sih. Bisnya bagus dan orang orangnya keliatannya behave, mungkin karena bis ini jatuhnya bis eksekutip alias cukup mahal haha.

Gue sampai di Casablanca pukul 10.00 tapi karena kena macet di dalam kota Casablanca, gue baru nyampe stasiun sekitar 40 menit kemudian! Gile udah lama ga ngerasain macet, asli ini macetnya kaya di Jakarta yang bener-bener berhenti gitu. Sekilas liat Casablanca, kota ini bener-bener kota gede dan modern. Pantesan macet wkwk.

Gue pun sempet menjelajahi kota Casablanca karena penasaran bentuknya kaya apa. Gw naik tram sampe ke ujung halte tram yaitu di pantai. Gue penasaran bentuk pantainya kaya apa. Yah taunya gitu doang, biasa. Hahaha. Kaya pangandaran gitu sih bentuknya, tapi ini beneran masih di dalam kota. Di sana gue sempet ketemu pasangan kakek-nenek Indonesia, so sweet banget, kakeknya kaya udah susah jalan gitu terus pake tongkat. Tadinya sempet mau nyapa, eh merekanya keburu ngeloyor duluan haha. Di Casablanca ini gue jg beli street food sejenis kebab gitu harganya cuma 1 Euro, rasanya ga enak sih hahah ga masalah, yang penting makan.

 

img_8583

Pantai di Casablanca yang B aja!

 

Habis muterin Casablanca, gue naik bis lagi untuk melanjutkan perjalanan ke Chefchaouen, di bis ini banyak turis asing yang juga mau ke sana. Ada satu kejadian lucu-ngeselin di perjalanan gue ke Chaouen. Jadi kan gue turun ke restoran buat beli makan malam, terus diajak ngobrol pake bhs Prancis sama pelayannya, eh begitu dia tahu gue orang Indonesia, terus dia bilang ”Will you marry me?” What the f*ck? Gile orang pertama yang ngelamar gue adalah orang lewat di Maroko. Ya gue bilang aja ”Engga.” Trus dia jawab.. “Why? Indonesia and Morocco”. Heh? Udah gila apa mau nikah cuma gara2 gue orang Indonesia, dikira gue orang yang bisa langsung diajak taaruf gitu kali ya. Hahaha. Terus yaudah, gue tinggal pergi aja, bisnya udah mau jalan juga dan makanan gue udah jadi tinggal dibawa. Jadi gitu sodara-sodara, kalo di Maroko, kalo lo ngaku orang Indonesia, mereka seneng banget, kaya ketemu sodara jauh. Mungkin karena dianggap sama-sama negara Islam (Yah Indonesia emang bukan negara Islam sih, tapi orang-orang di luar sana menganggap kita negara Islam, FYI). Gue pernah sekali karena cape ngaku orang Indo, gue bilang aja orang Prancis hahhaa, ajarannya si Miss B itu (toh orang Prancis juga banyak yang asli Asia), langsung mereka diem. Hahaha. Takut kayanya sama negeri penjajahnya ๐Ÿ˜›

Akhirnya gue nyampe di Chaouen jam 8 malam dan langsung patungan taksi sama turis lain, jadi gue bayarnya cuma 1 Euro.

Hari ke-7: Chefchaouen

Gue menginap di hostel bernama Riad Baraka yang harganya 10 Euro per malem. Hostelnya bagus, lebih kecil dari Marrakech Rouge tapi lebih terawat dan teratur. Pas bangun pagi gue langsung naik ke atas rooftop hostel ini, pengen liat pemandangannya seperti apa. Ternyata seperti ini, sodara-sodara! Best hostel rooftop I’ve ever in only with 10 Euro!

 

img_8608

Pemandangan dari rooftop hostel seharga 10 Euro gue! Masih muka bantal bodo amat, yang penting pas ada yang motoin! #nasipsolotraveler

 

Seharian itu gue eksplor Chefchaouen, diawali dengan makan siang di Beldi Bab Ssour, salah satu restoran rekomendasi Trip Advisor. Dan bener aja, rasanya enak banget dan cukup bersahabat di kantong. 1 makanan harganya sekitar 3-5 Euro! Dalam 2 hari di Chaouen, gue 3 kali ke tempat ini sangking enaknya! Hahaha.

Chaouen itu kotanya kecil, jadi kalo udah di Medina (pusat kota)-nya biarkan saja diri kalian get lost. Kalian akan menemukan spot-spot terbaik untuk foto. Dimana-mana biru, jalanan biru, rumah biru, pintu biru! Bener-bener blue city deh nih kota. Kerennnnnn abisss! Belum pernah gue liat kota sebiru ini! Kaya di foto-foto instagram, walo tetep bagusan di foto daripada aslinya hahaha.

 

img_8678

Tempat foto favorit para turis!

 

img_8704

Pintu-pintunya biru semua!

img_8832

Dagangan di pinggir jalan yang ditata sedemikian rupa

img_8835

Menuju salah satu hostel (bukan hostel gue!)

 

Cuni Candrika

It’s literally blue everywhere! I’ve never seen a city this blue in my life! โค

 

Selain ke pusat kota, tempat yang harus dikunjungi adalah Spanish Mosque. Jadi ini kaya masjid di atas bukit (masjidnya udah ga kepake lagi sih), tempat kita bisa melihat kota Chefchaouen dari atas. Keren abis! Naik ke sini sekitar 30 menit dari Medina. Dan di sinilah gue dilamar untuk kedua kalinya.. Jeng Jeng Jeng! Jadi begini ceritanya, gue lagi anteng di atas bukit sepi, ngeliatin rumah-rumah lucu dari atas. Tiba-tiba ada 2 cewe Jepang naik, yang diikuti oleh seorang pria Maroko, yang gue sangka guide-nya. Lama lama kok aneh, nih cewe2 kaya mau kabur dari si cowo ini dan gelagatnya cowo ini juga aneh. Si cewe2 Jepang pun naik agak ke atas buat duduk, gue juga dalam keadaan duduk tapi di batu bawah, tiba2 si pria ini nyamperin gue. Perasaan gue ga enak dan gue pura-pura ga bisa bahasa Prancis biar ga diajak ngomong. Dia pun ngajak ngomong gue pake bahasa tubuh, dia nunjuk-nunjuk ke gue, terus ke 2 cewe itu, terus nunjuk ke jari manisnya dia. Which is artinya, dia mau ngajak kita bertiga nikah, OMFG! Kali ini gue bukan cuma dilamar tapi diajak poligami, OMG. Gue pura-pura ga ngerti tapi si cowo itu tetep kekeh dan memperagakan hal yang sama selama 10 menit, sampe akhirnya dia berlutut di depan gue!! OMG, udah kaya di pilem pilem cowo berlutut ngelamar cewe. Pemandangannya bagus banget sih, kalo di setting udah keren tuh, asal ga ditunjukin muka cowonya aja LOL. Gue akhirnya udah kesel banget dan gue cuma bilang ”No!” sambil nunjukkin ekspresi marah, akhirnya dia pergi dengan sedih. Yah tau gitu ma dari tadi aja gue tolak, gausah pake pura-pura ga tau. Kebiasaan orang Indonesia dibawa-bawa sih, ga enakan.. Oya, fyi, di situ cuma ada kita bertiga doang jadi sebenernya agak serem juga. Tapi untungnya tuh cowo ga ngapa2in gue haha. Setelah kejadian itu, gue samperin si cewe2 Jepang dan gue cerita sama mereka kalo kita diajak nikah. Mereka langsung kaget dan akhirnya kita malah ketawa-tawa. Akhirnya si cewe2 ini jadi travelmate gue seharian itu haha.

 

img_8745

Si dua cewe Jepang di Spanish Mosque.

 

Hari ke-8: Chefchaouen-Tangier

Hari ini gue naik bis CTM ke Tangier pukul 15.15 dan sampai di Tangier pukul 18.00 (harga bis 45 Dirham). Sebelum gue pergi, gue sempet kesel sama yang punya hostel. Jadi kan gue check in jam 11 pagi,ย nah habis gue check-in gue ga boleh nunggu di lobby gtu, gue diusir. Aneh bgt, mentang2 gue ga nitip tas sama mereka (kalo nitip tas musti bayar) terus mereka usir gue. Yang jaga resepsionis kali itu beneran yang punya, kayanya orang Jerman. Nah kemarin2annya itu yang jaga bukan dia, anak2 muda gitu dan orang2 yang nunggu di situ dibolehin, lah ini gue malah diusir gitu dengan titipan ga enak. Asli, kesel. Akhirnya mau ga mau gue pergi dan nunggu di depan resto Beldi Bab Ssour sampe mereka buka untuk makan siang. Habis itu baru jalan-jalan, bawa ransel gue yg mayan berat! Berdasarkan pengalaman, jarak ke stasiunnya ga gtu jauh, jadi gue memutuskan untuk jalan kaki kira2 20 menit ke stasiun.

Perjalanan di bis cukup lancar tanpa ada yang ngajak kawin, akhirnya sampe juga di Tangier. Ternyata kotanya kota besar dan kota pantai gitu, kaya Nice. Di sini emang tempat dimana turis-turis dari Spanyol masuk, mereka naik kapal buat nyebrang dari Tarifa ke Tangier. Malem itu, setelah makan seafood di restoran Rif Kebdani yang juga jadi unggulan di Trip Advisor, gue jalan-jalan dikit menuju ke Kasbah,ย semacam benteng yang mengelilingi kota Tangier,ย untuk melihat pemandangan pelabuhan di malam hari. Di Tangier ini orang-orangnya ga beda jauh sama Marrakesh, gue sepanjang jalan di panggil2in, tapi karena gue udah tau triknya, yaitu berjalan cepat tanpa liat kanan kiri, jadi agak berkurang yang manggilin.

 

img_8837

Seafood Plater di Rif Kebdani. Harganya 10 Euro. Di Prancis ga bakal dapet harganya segini, makanya begitu liat langsung beli. It reminds me of Indonesian seafood โค

 

Hari ke-9: Tangier-Paris

Karena flight gue jam 1 siang dan gue udah janjian sama tukang taksi yang kemarin nganter ke hostel, untuk ke Bandara jam 11, jadi gue ga punya waktu banyak buat eksplor Tangier. Gue udah pergi dari hostel dari jam 8 pagi buat memanfaatkan momen-momen terakhir gue di Tangier. Gue jalan-jalan lagi ke Kasbah, lalu muter ke Place du 9 Avril sambil beli sarapan dan akhirnya ke pantai. Pantainya ini bagus banget, kaya di Nice. Sayang, orang-orangnya ngebuat ngelus dada. Di pantai ini hampir semuanya cowo dan gue kena catcalling habis-habisan tanpa bisa kabur. Sampe ada segerombolan cowo yang ngehadang gue terus manggil gue ”Ni Hao!”. Omg, ini bener2 lebih parah dari pas di Marrakesh, karena kalo di Marrakesh kebanyakan yang manggil2 itu pedagang yang maksa, tapi kalo di sini beneran cowo-cowo yang dengan sengaja manggil buat godain cewe. Omg. Gue cuma bisa sabar dan bilang sama diri gue sendiri ”Sebentar lagi ini semua berakhir dan lo akan kembali ke negara dimana2 orang2nya ga peduli sama keberadaan lo.” Baru kali itu gue merasa bersyukur tinggal di Prancis. Selama ini gue suka ngutuk2 Prancis karena orangnya yang rese dan ga peduli, tapi ternyata mending digituin daripada dipanggilin tiap 5 meter sekali. Travel itu bener-bener menyadarkan kita tentang indahnya rumah ya. Dengan ke Maroko, gue disadarkan akan menyenangkannya Prancis, sementara dengan ke Prancis gue diingatkan akan menyenangkannya Indonesia ๐Ÿ™‚

 

img_8845

Tangier di pagi hari. Di seberang sana terlihat benua Eropa ๐Ÿ˜€

fullsizerender-4

Rumah-rumah putih di Tangier

img_8895

Pemandangan dari rooftop Hostel gue (Hostel Melting Pot: 10 Euro per malam)

 

Sebelum gue keluar dari hostel, ada kejadian ajaib, ternyata resepsionisnya saat itu adalah cowo Indonesia. Dia hidupnya nomad, setelah 6 bulan kerja sambil jalan-jalan di India, sekarang dia 3 bulan kerja sambil jalan di Maroko dan next-nya dia bakal ke Amerika Selatan. Sayang, gue ga bisa ngobrol banyak sama dia karena sudah ditunggu supir taksi buat ke bandara.

Bicara tentang supir taksi, gue kira tadinya supir taksi gue baik, ramah, dll. Kita udah sepakat bayar 10 Euro buat ke bandara, eh pas nyampe bandara dia minta tambahan lagi 2 Euro. Duh, emang susah ye mau berbaik sangka di Maroko haha.

Dan dengan pulangnya gue ke Prancis (flight Tangier-Paris 50 Euro naik TUI airline), berakhir lah perjalanan super seru gue ke Maroko. Perjalanan yang meninggalkan kesan benci tapi cinta. Benci karena orang-orangnya, tapi cinta karena pemandangannya yang luar biasa. Dan ternyata banyak juga traveller yang mengalami perasaan yang sama kaya gue, they have love-hate relationship with Morocco. Hahaha. Buat gue Maroko, selain pemandangannya yang bagus juga mengingatkan gue pada Indonesia: suara adzan, toilet jongkok, dan banyak hal lainnya. I miss my home more after travelling to this country.

 

Cuni Candrika (1)

Kuliner Maroko. Kiri ke kanan, searah jarum jam: Brochette, Couscous, Kefta, Tagine. My favorite of course Brochette alias sate! ๐Ÿ˜€

 

Sebelum selesai gue mau kasih tips buat kalian yang mau ke sini (terutama cewek2):

  • Jangan pernah percaya sama orang Maroko, sedikitpun bantuan yang mereka berikan, mereka pasti minta imbalan di akhir, biasanya imbalannya sih duit, tapi ada juga yang minta nomer telepon kita haha. Sampe anak kecil aja nyeberangin kita di sungai, ujung-ujungnya minta duit, yaelah dek. Gue sih ga ada masalah ya kalo mereka minta duit, tapi mbok ya bilang di awal, kalo kaya gini kan kesannya mau nolong, tapi ujung-ujungnya malah minta duit.
  • Kalo lagi liat-liat di pasar, usahakan jangan berhenti ngeliatin barang di satu toko, mereka bakal dengan agresifnya nyuruh kita masuk dan beli. Liat aja sekilas lalu jalan. Gue kena beberapa kali kaya gini, pernah suatu kali gue ga jadi beli karena mahal, eh yang jualan super bete. Siapa suruh manggil2 gue? Wek.
  • Jangan pernah foto ular di Medina-nya Marrakesh kecuali udah siap dimintain duit. Gue foto ular dari jarak 10 meter aja bisa ketawan dan orangnya nyamperin minta duit. Selain ular, foto pertunjukan apapun juga jangan, karena mereka pasti minta duit.
  • Buat cewe-cewe, jangan memberikan kontak mata pada cowo-cowo sana, sebisa mungkin keliatan cuek aja dengan tatapan-tatapan lapar mereka. Dan juga jangan hiraukan catcalling. Buat gue yang orang Indo mungkin udah biasa kena catcalling, walaupun jauuuuuh lebih sedikit dari Maroko, tapi buat Miss B dia bener2 kaget haha. Tampaknya Botswana lebih ramah untuk wanita.
  • Dan jangan pake pakaian yang menunjukkan aurat meskipun musim panas sekalipun. Sekali lagi, gue sih udah biasa ya di Indo, tapi Miss B pake baju yang keliatan dadanya dikit udah mulai diliatin dan dia bertanya2 apa yang salah dengan bajunya.
  • Dalam keadaan nyasar sekalipun berusahalah untuk tidak terlihat nyasar karena itu jadi sasaran empuk buat orang bantu guide kita dan ujung-ujungnya minta duit.
  • Kalo emang lewat di tempat yang banyak cowo (which is hampir semua tempat 90% cowo dan cewe2 Maroko jarang banget di luar rumah), berjalanlah secepat mungkin, untuk menghindari panggilan2 mereka

Overall, Maroko adalah negara yang menakjubkan, tapi kalo kamu adalah cewe yang baru pertama kali solo traveller, sebaiknya jangan deh. Kalo gue udah sering solo traveller jadi udah tau trik-trik dan common sense-nya ๐Ÿ™‚

 

img_8685

Shukran, Maroko!

 

Advertisements

Jelajah Maroko (1): Marrakesh dan Gurun Sahara

Bulan Februari lalu gue berkesempatan jalan-jalan ke Maroko. Ceritanya, waktu itu gue dapet libur winter break dari kampus selama seminggu. Karena winter kemarin lagi dingin-dinginnya, gue memutuskan untuk pergi ke daerah selatan. Kalo ada yang ceriwis nanya, “Kok liburan mulu, kapan kuliahnya?”, liburan mahasiswa di kampus Prancis itu ada banyak, tiap 2 bulan sekali kita dapet libur seminggu. Enak kan? Hahaha. Kuliah di negara Eropa lain juga ga bakal segitu banyaknya, cuma di Prancis doang haha. “Terus duitnya dari mana?” Ya kerja part-time lah, usaha jungkir balik. Ga ada tuh ceritanya gue minta duit ortu, ga bakal dikasih. Orang emak gue aja ngomel2, ” Ngapain jalan-jalan mulu, duitnya ditabung”. Aduh, susah mak, kalo emang jiwanya suka berkelana ga bisa disetop hahahah. Terus ada yang bilang lagi, “Tapi kan jalan-jalan mahal..” Haha. Yang nanya kaya gitu pasti ga pernah ngerasain jalan sama gue, yang iritnya minta ampun. Yang memilih tidur sama orang asing daripada tidur di hostel. Yang memilih beli sandwich di supermarket daripada makan di restoran semurah apapun. Yang kadang musti ngenes makan bekal di taman sementara travelmate gue makan di dalem restoran. Yah kalo gue punya duit sih gue ga bakalan segila itu, tapi duit gue terbatas, jadi ya harus ada yang dikorbanin. Dan buat gue yang dikorbanin itu kenyamanan traveling. Maap ye, postingan kali ini diawali dengan curhat, habis kadang gemes aja kalo ada yang bilang “Duh, hidup lo enak banget ya jalan-jalan mulu.” Haha, pengen gue sautin “Jalan-jalan itu cuma 5 persen dari hidup gue. Sisanya ya, perjuangan. Ga tau kan susahnya gimana hidup di negeri orang, kuliah, bolak-balik kerja part-time yang kerjaannya dipecat mulu, jauh dari temen-temen dan keluarga, ga bisa makan enak. Ga tau kan gimana harus legowo-nya ngadepin orang Prancis yang super rese. Ga tau kan udah berapa puluh kali gue nangis di sini. Ga tau kan kalo gue bisa turun 15 kg dalam waktu setahun itu bukan karena diet, tapi karena stress. Belum lagi semua masalah yg ga bisa diceritain 1-1. Kalo semuanya gue posting di sosmed, yang ada gue dianggap Drama Queen.” Haha. Gw bukannya ga bersyukur kuliah di Prancis, gw bersyukur banget banget bisa kuliah di luar negeri plus jalan-jalan keliling Eropa, cuma kuping gue panas aja denger omongan2 orang yang deket sama gue aja kaga. Oke cukup misuh-misuhnya, sekarang beneran cerita tentang Maroko.

Sebenernya gue pengen ke Maroko itu udah lama, sejak gue liat postingan instagram @pergidulu tentang Chefchaouen. Gw kepincut sama si kota biru tersebut, keliatannya cantik banget. Habis itu gue baca-baca tentang Maroko kok ada gurun Sahara juga, makin pengen gue ke sana. Sekitar bulan Desember gue memutuskan untuk pergi ke Maroko di saat liburan Februari, karena timingnya pas, sekalian kabur dari winter. Dan gue pas ada duit juga gara2 kemaren habis kerja rodi di salah satu pabrik di kota gue haha. Gue biasanya cuek bebek pergi sendirian, tapi setelah baca blog2 solo female traveler tentang Maroko, kok serem ya. Banyak review jelek tentang Maroko dan dibilang ga aman buat solo female traveler. Akhirnya gue mulai cari temen buat pergi ke sini. Gue mulai tanya beberapa orang yang kuliah di Prancis, karena kemungkinannya mereka juga punya libur seminggu di bulan Februari. Tapi kadang libur tiap kota beda-beda, jadi susah juga nyocokinnya. Gue tanya banyak orang, ga ada yang bisa, entah alasannya dana, waktu, atau ga tertarik ke sana. Sampe akhirnya ada temen sekelas gue orang Botswana (Miss B) yang mau ikut, tapi dia cuma pengen ke Marrakesh dan Sahara; sedangkan gue juga pengen ke Chefchaouen dan Tangier. Tapi gapapalah, mending ada temen buat beberapa hari daripada ga ada sama sekali. Ternyata, ada untungnya juga punya paspor Indonesia, kita bisa ke Maroko bebas visa, sedangkan Miss B harus bayar visa 120 Euro ke Maroko! Gila ya, padahal 2-2nya sama-sama negara Afrika. Udah gitu, dia cuma dpt visa 10 hari! Karena dia udah cukup keluar banyak duit, akhirnya dia memutuskan untuk ke Marrakesh aja dan tidak ke Sahara. Jadilah gue cuman 2 hari bareng sama dia, sisanya solo traveling!

Hari ke-1: Tiba di Marrakesh

Gue terbang ke Marrakesh dengan menggunakan 2 flight: Paris-Madrid dengan maskapai Vueling dan Madrid-Marrakesh dengan maskapai Ryan Air. Harga tiket keduanya kalo ditotal 70 Euro. Gue sampai di Marrakesh tengah malam, jadi gue memesan taksi dari hostel tempat gue menginap, Hostel Marrakesh Rouge. Biaya taksi dari bandara menuju hostel sekitar 15 Euro. Biaya hostelnya sendiri kira-kira 10 Euro semalam. Gue pilih hostel ini karena ratingnya cukup tinggi di trip advisor dan dia menyediakan trip ke sahara. Gue memesan dorm untuk 6 orang. Kamarnya cukup oke, walau disayangkan satu kamar cuma ada 2 stop kontak. Jadi agak ngeri gimana gitu kalo naruh hape buat dicharge semalemen, tapi hapenya ga ada di sebelah kita. Untungnya, orang2 di kamar gue ga ada yang jahat.

Hari ke-2: Marrakesh

Hari ini gue dan Miss B puas-puasin keliling Marrakesh, karena ini hari terakhir kita bersama. Besok kita sudah berpetualang sendiri-sendiri hiks. Karena hostel kita letaknya sudah di Medina (pusat kota), maka tujuan pertama kita adalah ke main square, jantung kota Marrakesh berada. Nama main square ini adalah Jemaa el-Fna. Hari pertama di Maroko rasanya bener-bener ajaib. Percaya ga percaya gue bisa menjejakkan kaki di Afrika, tepatnya di Maroko dengan kultur Timur Tengahnya yang kental. Rasanya kaya ada di dunia lain! Bener-bener beda dari Eropa dan Asia! Gw sempet terharu gitu. Hihi.

Jemaa el-Fna ini bener-bener rame. Semua tukang jualan tumpah ruah di situ, dari jualan baju, tas, aksesoris, jus jeruk, sampe foto sama kera juga dijual di situ! Tapi sayang, tukang jualan itu beberapa licik. Kaya misalnya kalo kita foto ular, mereka minta duit tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Dan mereka juga agresif dan maksa. Berapa kali kita dipanggil-panggil dan disuruh beli dagangan mereka dengan agak maksa. Dan tatapan mereka itu bener-bener kaya ga pernah liat cewe. Catcalling everywhere. Omg, sekarang gue ngerti kenapa dibilang agak menyeramkan buat solo female traveler. But then, I have my friend.. gue bisa belajar gimana cara bersikap dulu di hari pertama, untuk latihan solo traveler sesungguhnya di keesokan harinya.

Selain ke Jemaa el-Fna, kita juga ke Masjid Koutoubia dan El Badi Palace. El Badi Palace ini bener-bener bagus, recommended deh. Dari sini kita juga bisa melihat kota Marrakesh dari atas, kelihatan bangunannya hampir semua berwarna pink, lucu! Hihi. Selain jalan, kita sempet nyobain juga snack khas Maroko (1 Euro-an) yang mirip kaya lumpia Indonesia (tapi sayang ga ada rasanya!) dan juga makan Brochette atau sate (6 Euro, tergantung resto). Gue seneng banget nemu sate ini, mana rasanya enak. Berasa kaya lagi makan sate Indo!

Kayanya sehari ga cukup buat eksplor Marrakesh, masih banyak yang gue belum liat kaya Majorelle Garden dan Bahia Palace yang katanya super bagus. Hiks!

fullsizerender-12

Salah satu pintu di masjid Koutoubia

fullsizerender-15

Gegayaan di El Badi Palace

img_8236

Miss B dengan kera pertamanya! Hihi. Ada pembicaraan absurd dengan tukang kera. Awalnya dia bilang kita bisa bayar berapapun seikhlasnya, eh giliran kita kasi 10 Dirham (1 Euro) dia minta ditambah lagi, alhasil kita tambah lagi. Dasar orang2 Maroko ini ya..

img_8274

Salah satu sudut di El Badii Palace. Cakep yak!

img_8289

El Badii Palace dilihat dari atas ;D

img_8307

Senengnya tiba2 ketemu sate di Marrakesh. Langsung masuk ke restonya lalu makan! Hihi. Btw itu tusuknya dari besi gede banget.

img_8312

Pelangi menjelang sunset di Jemaa el-Fna.

Hari ke-3: Marrakesh-Ait Benhaddou-Ourzazate-Dades Gorge

Saatnya petualangan menuju gurun Sahara dimulai! Gue mengambil paket Sahara Tour 3 hari 2 malam dengan tujuan Mergouza seharga 80 Euro dari hostel Marrakesh Rouge. Sangat disarankan untuk membeli tur dari hostel karena lebih murah daripada membeli tur di tempat terpisah. Dan gue juga menyarankan, untuk memilih Mergouza, dibanding Zargoza yang cuma 1 malam, karena pemandangannya jauhhh lebih bagus.

Setelah sarapan kita langsung berangkat dari hostel jam 7 pagi. Satu grup isinya sekitar 15 orang, dimasukkin ke dalam satu van, sejenis elf gitu. Grup gue isinya bermacam2 bangsa, dari Amerika, Kanada, Itali, Portugal, Swedia, Prancis, Cina, dan tentunya Indonesia! Tujuan pertama kita adalah ke kota tua Kasbah Ait Benhaddou, kota yang sangat cantik, tempat syuting film-film seperti Kingdom of Heaven, Prince of Persia, Gladiator, Games of Thrones dan masih banyak lagi. Sebelum sampe ke kota tua ini, kita melewati pegunungan atlas yang bersalju dan pas bgt saat itu lagi turun salju. Omg, indah banget, ga nyangka bakal ketemu salju di perjalanan menuju Gurun Sahara.

Habis dari Ait Benhaddou kita ke Ourzazate dan juga ke Rose Valley yang super ciamik. Malamnya kita menginap di penginapan di daerah Dades Gorge, dan surprisingly jauh lebih bagus dari hostel kita di Marrakesh haha! Gue ga nyangka juga sih bakal nginep di penginapan, gue kira bener bakal 2 malem di tenda gitu, ternyata cuma semalem doang di tendanya! Haha.

img_8567

Pegunungan Atlas yang bersalju. Bener2 ga nyangka banget nemu salju di perjalanan ke Sahara!

img_8321

Ait Ben Haddou, MAGNIFICENT!

img_8403

Rose Valley

Hari ke-4: Dades Gorge-Todra Gorge-Erg Chebbi

Setelah bermalam di Dades Gorge, kita melanjutkan perjalanan dengan berhenti dulu di dekat situ untuk melihat pemandangan Dades Gorge yang indah. Gorge itu adalah ngarai atau canyon, kaya semacam lembah tapi bagus banget. Habis itu kita ke kampung Berber untuk melihat kehidupan orang Berber dan di situ mereka juga menjual karpet hasil kerajinan mereka. Orang2 bule di grup gue pada demen liat karpet itu dan akhirnya beli. Sementara gue ga beli apa2, selain ga ada duit, karpet kaya gitu juga banyak di Indonesia haha. Ada satu hal lucu yang terjadi di sini, temen2 bule gue menggunakan wc jongkok untuk pertama kalinya! Hahaha. Mereka kayanya struggling bener sama itu wc, sementara gue, gara2 pake wc itu gue jadi rindu kampung halaman hahaha. Sempet kagok juga pas jongkok lagi setelah 1.5 tahun ga pake wc jongkok hahaha!

img_8440

Ke kampung Berber, masuk ke rumah sang penjual karpet.

Habis dari kampung berber kita ke Todra Gorge. Ini tempat juga kerennya ampun-ampunan. Ada sungai gitu di tengah ngarai dan ada jalan raya di samping sungai yang bisa kita lewatin. Jam sudah menunjukkan pukul 4 sore, akhirnya kita sampai juga di ujung Gurun Sahara yang bernama Erg Chebbi (Mergouza). Deretan unta yang diikat satu sama lain sudah menunggu kita untuk ditumpangi. Jadi kita akan naik unta selama 1 jam untuk menuju tengah gurun sahara dan bakal tidur di tenda di situ. Naik unta itu beda sama naik kuda. Kalo kuda kan kita naikin dia pas dia lagi berdiri, nah kalo unta dia kaya duduk dulu biar kita bisa naikin, terus pas kita naik dia baru berdiri. Tingginya lebih tinggi dari kuda dan kalo posisi duduk kita ga bener, selangkangan kita bisa sakit kena punuk untanya. Hihi. Pengalaman naik unta di padang pasir itu rasanya luar biasa. Menakjubkan! Gw berkali-kali meyakinkan diri gue kalo ini bukan mimpi. Bener-bener unbelievable! Rasanya tenang banget ngeliat besarnya gurun dan warna oranye kecokletannya yang sangat cantik! Gue bersyukur banget dikasi kesempatan buat ngerasain itu. Setelah satu jam menaiki unta, akhirnya sampai juga kita di tenda. Mana gue pake acara jatuh gelundungan lagi pas jalan turun ke arah tenda hahaha. Bikin malu aja.

img_8456

Di perjalanan menuju Todra Gorge, bersama tour guide yang paling ramah.

img_8481

Akhirnya ketemu juga sama Gurun Sahara. Indah luar biasaaaaa!

img_8483

Foto dulu sama onta!

img_8500

Subhanallah.. indahnya!

Habis taruh barang, kita melihat sunset di tengah gurun. Gue berasa agak sepi gitu sih, karena gue kan sendirian dan orang2 udah ada pasangan atau grupnya masing-masing. Tapi ya udahlah, yang penting udah bisa nyampe sahara hihi. Habis itu kita makan malam dengan hidangan Tagine khas Maroko. Setelahnya, kita berkumpul di luar di sekitar api unggun untuk menyanyi bersama2 orang Berber. Ada salah satu orang bawa gitar juga di grup gue, jadilah makin rame. Orang2 yang menginap di tenda itu ada sekitar 50 orang. Rame juga. Gue ketemu sama rombongan mahasiswa Singapur yang lagi kuliah di Prancis haha. Dan seperti biasa, pertanyaan khas orang Asia adalah “Kok kamu travelling sendirian?” dan jawaban gue cuma “Why not?” Hahaha.

Sekitar jam 11 kita semua masuk ke tenda masing-masing untuk tidur. Tidur di tengah gurun sahara itu rasanya dingin! Gue pake selimut 2 lapis buat menghalau kedinginan yang ada. O ya, FYI.. di sana ga ada toilet, jadi kalo mau pipis atau pup tinggal jongkok aja di tengah-tengah gurun, terus kalo udah selesai ditimbun deh pake pasir hahah kaya kucing ya.

Hari ke-5: Erg Chebbi-Marrakesh

Jam 5 pagi kita udah dibangunin untuk naik unta menuju ke start point keberangkatan di deket van. Jadi lah dalam kondisi gelap gulita gue berjuang buat bisa naik ke unta, dan berusaha seimbang di atas unta biar ga jatuh sepanjang 1 jam perjalanan. Unta yang kali ini beda sama unta yang gue naikin pas pertama kali. Badannya lebih gede, dan lebih susah dikendarainnya, dia goyang-goyangnya ekstrem sampe gue beberapa kali mau jatuh Huhu. Untung gue bisa sampe tujuan dengan selamat. Begitu turun unta, matahari sudah menampakkan wajahnya dan kita pun bergegas sarapan. Habis itu, kita balik ke van dan menghabiskan seharian perjalanan untuk pulang ke Marrakesh.

Overall, komentar gue terhadap trip Sahara yang diadakan oleh Marrakech Rouge Hostel ini:

  • Tripnya recommended, itinerarynya lengkap dan pemandangannya bener-bener menakjubkan dari berangkat sampai pulang. Harganya juga bersahabat di kantong.
  • Sayang, tripnya ga mencakup makan siang. Gue sih ga ada masalah kalo makan siangnya diturunin di resto yang harganya normal. Lah ini, tiap kali makan diturunin di resto mahal yang harganya 10 Euro sekali makan. Sementara harga makanan normal di Maroko itu berkisar antara 3-5 Euro. Mati lah budget traveler kaya gue. Udah ga mungkin cari resto lain juga di deket2 situ.
  • Dan trip ini juga tidak mencakup tips untuk guide. Di situ kita dipandu sama sekitar 4 guide, satu tempat 1 guide. Jadi tiap guide musti dikasih tips. Kalo dapet yang guidenya baik sih enak ya kita juga iklas ngasinya. Lah kadang ada guidenya yang ga helpful terus ujung2nya matok harga buat ngasi tips. Beuh.
  • Sama satu lagi, staff di tenda ga ada ramah2nya sama sekali. Jutek, kaya ga niat ngasi servis. Terus malem2 pas kita udah mau tidur mereka malah berisik ketawa-ketawa sendiri di sebelah tenda.
  • Walau begitu gue cukup puas sih ikut trip ini, di luar komplain-komplain minor yang gue utarakan. Gue juga ga yakin kalo ikut trip lain hasilnya bakal lebih baik. Hehe.

Oke, segitu dulu postingan kali ini. Nantikan seri ke-2 postingan Maroko gue tentang Chefchaouen dan Tangier yang ga kalah seru! ๐Ÿ˜€

img_8528

Nikmat mana yang kamu dustakan, Cuni?