Terbang di atas Kebun Teh: The Amazing Paragliding

Sebelum kuliah di negeri orang, gue bertekad melakukan beberapa hal sebelum gue pergi, salah satunya nyobain Paragliding! Hahahha. Apa sih paragliding itu? Intinya semacam terbang dengan menggunakan parasut. Jangan ketuker sama terjun payung ya. Kalo terjun payung kan beneran terjun, dari atas ke bawah, kalo ini kita horizontal. Baru mulai menurun pas mendarat doang.

Jadi ceritanya gue Paragliding bareng sama Leva (temen kantor di AIMIA), Tichu dan Ai (masih personil yang sama dengan yang ke Bandung). Hahahaha. Hari Sabtu, 1 Agustus 2015, jam 8 pagi kita janjian ketemuan di Stasiun Bogor, dari situ kita naik angkot 3 kali sampai ke Puncak, tepatnya di Bukit Paralayang (deket Masjid Atta’awun). Kita naik angkot dulu sampai Ekalokasari, kemudian nyambung lagi yang ke Cisarua. Di angkot ke arah Cisarua kita bertemu ibu-ibu nyebelin. Jadi kita lagi asik-asik ngobrol sambil ketawa gitu kenceng banget. Nah selain kita ber-4 di angkot Cuma ada ibu-ibu itu. Si ibu ibu terganggu denger kita ketawa-tawa, dia langsung bilang “Ini mahasiswa, apa pegawai sih ngobrolnya berisik banget. Mahasiswa di sini juga ngobrolnya ga gitu-gitu amat.” Krik krik krik, langsung pada diem habis asik asik ketawa. Lalu dia melanjutkan, “Nanti kalau udah sampai Atta’awun ga boleh kaya gini, ntar doanya ga dijabah, lho!”. Dalem hati, “Lah lu siapa emangnya nentuin doa gue dikabulin apa ga? Lagian kita ga mau ke Atta’awun juga.” Oke, sejak saat itu sampai setengah jam ke depan suasana langsung sunyi senyap, sambil kita melempar senyuman pengen ngakak satu sama lain. Asli, yang tadinya suasananya asik jadi ngantuuuuuuuuk banget. Duh mau liburan kok ketemu Ibu model begini.

Masih sumringah sebelum ketemu ibu-ibu rese

Kira-kira setengah jam akhirnya dia turun juga. Dan dia sempet ngomong gini sebelum turun, “Lanjutin lagi sana ngobrolnya!” Njir. Langsung lah tawa kita pecah habis ibu itu turun. Aya aya wae.

Perjalanan menuju ke Bukit Paralayang memakan waktu 2 jam, cukup jauh juga. Kita berasa ga sampe-sampe. Akhirnya sampai juga ke tempat itu. Letaknya di sebelah kanan jalan. Begitu nyampe, di parkiran aja udah ngeliat buanyakkk banget orang Arab. Ternyata paragliding ini emang hiburannya orang Arab yang tinggal deket situ (seperti yang kita ketahui banyak orang Arab kawin kontrak di Puncak). Bahkan sampai papan penandanya juga ditambahkan Bahasa Arab. Wew!

Leva yang juga keturunan Arab langsung seneng melihat temennya di situ. Hahahha. Kidding. Yang ada dia malah takut kalo diliatin om-om Arab wkwk.

IMG_2467

Pemandangan dari Bukit Paralayang

 

IMG_2535

Sok-sok selfie padahal deg-degan

Sebelum kita ke situ, gue udah DP duluan sama Bapak Nixon, namanya tercantum di website Paralayang. Gue DP 50ribu, kemudian bayar sisanya 300ribu on the spot (total harga 350.000). Gue berharap dengan DP kita bisa naik lebih cepat. Tapi ternyata tidak, saudara-saudara! Gue tetep harus ngantri 2 jam meskipun udah DP. Jadi gini, ternyata sistemnya yang sudah DP sama Nixon akan mengantri dengan antrian Nixon (Cuma ada 1 orang tandem (supir paralayang) yang ngedampingin). Jadi kita musti nunggu satu persatu orang yang di antrian Nixon sampai tiba giliran kita. Gile aja! Gue pikir kan yang udah DP akan diprioritaskan dengan siapa saja tandemnya, ternyata cuma bisa dengan tandemnya Nixon. Yahelah! Sama aja boong!

Dan yang bikin kesel lagi adalah gue diselak sama orang Arab. Jadi dia udah duluan masukin barang-barangnya ke tas paralayang yang harusnya gue pake, otomatis dia yang bakal naik. Grrrr. Kata Leva, “Orang Arab emang kaya gitu hobinya nyelak, lo musti lebih agresif.”

Akhirnya penantian 2 jam usai juga, saatnya gue terbang! Hahahah. Gue memilih untuk direkam dan difoto saat terbang, sehingga harus membayar extra 150.000. Guepun dibekali dengan gopro yang gue pegang sendiri saat terbang dan juga gue sempat difoto dengan kamera SLR. Kemudian gue dipasangin tas besar Paralayang (bisa diisi sama barang pribadi kita) dan juga parasut. Tandem gue yang ngegerakin parasutnya di belakang. Gue cuma disuruh jalan cepat menuju landasan. Dan.. ada ada aja, pas jalan gue pake acara kesandung. Doeng! Diketawain deh sama orang orang di situ. Setelah jalan, akhirnya parasut pun mengembang dan gue terbang! Hahahhaa. Awalnya gue tereak tereak ketakutan, tapi akhirnya mulai berasa asiknya. Gw agak berasa pusing sih pas terbang itu.

Ternyata terbang itu enak banget! Hahahhaha. Keren deh, apalagi dengan pemandangan kebun teh yang ciamix. Sayang, kesenangan itu hanya berlangsung 5 menit. Menuju 5 menit tandem gue mulai menggerakkan parasut ke bawah, siap dalam posisi mendarat. Lah? Ini kok cepet banget udah mau turun aja? Perasaan gue baca di blog orang terbangnya 15 menit. Arrrrrgh kesel! Dan lebih kesel lagi karena pas mendarat gue ga difoto. Jadi di situ ada fotografer yang tugasnya moto moto orang yang lagi mau mendarat. Cuma karena orangnya Cuma 1, jadi yang moto dia, yang ngeprint dia juga. Pas gue mau turun dia lagi ngeprint, makanya ga foto-foto. DOENG!

Yaudahlah agak kecewa sih, Cuma mau gimana lagi. Gue pun naik mobil yang disediain untuk kembali naik ke atas ke tempat terbang, untuk membayar sisa uang dan menemui temen gue. Usut punya usut, kayanya emang antriannya banyak dan pak tandem udah agak capek, makanya kita Cuma kebagian 5 menit -___-. Harusnya ga bisa dijadiin alasan ya, hal hal kaya gitu?

Persiapan

 

IMG_2485

Mulai mengembangkan parasut. Njir, muka gue panik! Hahaha

 

IMG_2458

Terbang! Yuhuuuuuu!

IMG_2459

Cool-NESS!

Setelah semuanya puas terbang, kita pun membayar dan meminta hasil foto serta video gopro. Kita juga mendapatkan sertifikat paralayang. Kita juga ngobrol-ngobrol sama bapak asistennya Nixon (duh gue lupa siapa namanya) sambil menunggu hasil foto. Dari situ kita tahu bahwa les paragliding itu 7 juta, dapet 20 kali terbang. Dan beli ransel serta parasutnya itu sekitar 30 juta (baru) atau 15 juta (secondhand). Mahal banget yaaa? Tapi dengan berbekal itu, kita sudah bisa terbang di mana saja di dunia. Di foto yang ada di kantornya banyak tempat tempat amazing yang bisa dilalui dengan paragliding. Seperti bromo, atau juga pegunungan Alpen di Swiss. Gila, kebayang bo rasanya kaya apa terbang di Alpen? Pasti AMAZINGGG! Hahahhaa. Gue pun langsung mupeng wkwk. Di situ kita jg sempet nyobain angkat ransel yang isinya parasut dan luar biasa berat. Hahaha. Kita harus gotong-gotong itu ransel kalau mau paragliding. Kalo ga salah beratnya 10 kg. Gile musti masukin bagasi tuh kalo dibawa ke luar kota/negeri.

Akhirnya, petualangan penuh adrenalin siang itu, usai. Kami pun makan malam di Bogor, lalu kemudian pulang ke rumah masing-masing. Makasih semuanya! :*

N.B: gue pengen upload videonya tapi belum ketemu sampai sekarang, kalo ada yang penasaran, bisa search instagram dengan hashtag #cunayparagliding

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s