Gunung Bromo dan Air Terjun Madakaripura

Sepulangnya dari Kawah Ijen (baca di postingan sebelumnya), kami melanjutkan perjalanan ke Bromo. Kami sampai di penginapan bromo jam 7 malam. Setelah itu, kami makan malam dan beristirahat sampai kira-kira pukul 2. Ini pertama kalinya kami tidur di kasur dalam trip ini!

Pukul 2, gue pun bangun dan bersih2 sedikit. Kamipun bersiap-siap untuk kemudian naik jip ke Bromo. Satu jip berisi 8 orang. 2 orang di depan dan 6 orang di belakang. Untuk ke Bromo memang harus naik jip karena medannya cukup berat. Di jalan kita juga sempat kena macet karena ramenya jip yang ke sana. Akhirnya kami sampai juga di sana. Rencana kami untuk melihat sunrise di Penanjakan 1 gagal karena ramenya tempat tersebut. Kami akhirnya melihat sunrise dari Bukit Cinta. Keadaan malam itu sangat dingin, ditambah kami hanya diam dan menunggu sunrise muncul, tidak bergerak sama sekali. Gue sempet pengen pake masker kain kemarin biar mulut gue ga kedinginan, tapi karena bau belerang, gue pake syal aja buat nutupin mulut.

Akhirnya sunrise yang ditunggu-tunggu datang juga. Ini dia!

P1090857

It’s almost sunrise!

P1090859

Yeayy it’s sunrise!

Setelah mulai terang, kamipun langsung foto-foto di tempat itu. Pemandangannya spektakuler!

P1090890

The icon

Di atas awan

Puas foto-foto, kami kembali ke jip untuk melanjutkan perjalanan di spot lain di bromo. Kami ke savanna, bukit teletubbies dan juga pasir berbisik. Sayang, kami tidak mendaki untuk melihat kawah bromo, untuk menghemat waktu. Selain itu, pendakiannya juga ramai orang dan harus mengantri.

P1090922

Naik kudaa!

P1090923

Kudaaa!

IMG-20150518-WA0074

Bukit teletubbies

IMG-20150518-WA0079

Pasir berbisik

IMG-20150518-WA0098

Savanna!

IMG-20150518-WA0104

Sama bunga lavender

IMG-20150518-WA0109

IMG-20150518-WA0126

With jeep

Sepulang dari Bromo, kami kembali ke penginapan untuk beberes dan juga makan pagi menjelang siang alias brunch. Gue dan 6 orang yang lain berpamitan dengan yang lain untuk melanjutkan perjalanan ke Madakaripura. Sebenernya, madakaripura tidak masuk dalam paket trip ini, tapi karena gue udah sampe Bromo, sayang banget rasanya kalo ga ke Madakaripura. Gue pun bertekad harus ke sana bagaimanapun caranya. Ternyata, pihak Wuki Traveller bisa menyediakan mobil APV untuk ber-7 dan harus menambah 50ribu per orang. Tadinya APV ini memang digunakan sebagian peserta untuk kembali ke Surabaya. Lumayan banget Cuma nambah 50ribu termasuk tiket masuk, daripada harus sewa mobil!

Perjalanan ke Madakaripura memakan waktu 1 jam. Sepanjang jalan dari penginapan terlihat pemandangan pegunungan hijau yang memanjakan mata. Wuihh! Kamipun sampai di Madakaripura kira-kira pukul 12 siang.

Pemandangan sepanjang jalan dari penginapan

Pemandangan sepanjang jalan dari penginapan

Air terjun madakaripura dikisahkan adalah tempat bertapanya patih Gajah Mada. Untuk mencapai air terjun ini kami harus berjalan 30 menit. Tadinya jalannya lurus, tapi mendekati air terjun kami harus melewati bebatuan. Para pengunjung juga diharuskan memakai jas hujan karena akan melewati air terjun yang airnya membasahi tubuh layaknya hujan. Ada kebegoan yang terjadi di titik ini, gue yang sudah membawa jas hujan dari rumah lupa mengenakan penutup kepalanya saat melewati air terjun. Alhasil basahlah kepala gue dan airnya juga masuk ke badan. Sia-sia dah pake jas hujan!

Air terjun madakaripura sangatlah besar dan menawan. Di sekitarnya terdapat air terjun berbentuk tirai yang juga cantik! Ga nyesel deh pokoknya ke sana!

Air terjun madakaripura

Air terjun madakaripura

Air terjun madakaripura

Air terjun madakaripura

Air terjun berbentuk tirai di madakaripura

Air terjun berbentuk tirai di madakaripura

Kira-kira pukul 2 siang kami kembali dari air terjun tersebut. Gue dan beberapa orang yang lain mandi dulu karena kebasahan. Kemudian kita kembali ke Surabaya untuk pulang ke Jakarta. Kami mampir dulu ke tempat makan untuk makan malam dan ke toko oleh-oleh. Pukul 8 malam, gue sampai di Stasiun Pasar Turi Surabaya, sementara yang lain ke bandara karena mereka naik pesawat. Jam 9 malam lewat, kereta pun berjalan. Beruntung, gue bisa duduk deket rombongan trip dengan menukar seat. Hehe. Malam itu rasanya panjang sekali, gue sempet ga bisa tidur sampe jam 3 pagi dan kelaperan. Gue mencari makanan di ruang restorasi dengan melewati banyak orang yang tidur di sepanjang jalan.  Maklum, gue waktu itu di gerbong 7.

Pukul 9 pagi, kamipun sampai di Jakarta dengan selamat. Terima kasih Surabaya dan sekitarnya! Bener-bener puas jalan-jalan di trip kali ini.

Advertisements

One thought on “Gunung Bromo dan Air Terjun Madakaripura

  1. Pingback: Perjuangan Mendaki ke Kawah Ijen | see. taste. tell

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s