Bandung: A Farewell Trip

What I miss most when leaving Jakarta? Salah satu jawabannya adalah teman-teman. Jadi, sebelum gue berangkat ke Prancis, gue dan teman-teman deket mengadakan acara jalan-jalan ke Bandung di weekend tanggal 24-26 Juli, seminggu setelah Lebaran. Kita sekalian main ke tempat Ai, yang sekarang udah kerja di Bandung dan juga nginep di kosannya, yang dinamai Kosan Muslimah. Siapa aja personilnya? Ada gue dan sobat Prancis 06: Ai, Lina, Tichu, dan Jen (tapi Jen cuma bareng kita semalam).

Kita berangkat dari Jakarta mencar-mencar. Si Jen sudah datang dari hari Kamis, sementara gue, Tichu dan Linux dari hari Jumat. Gue yang udah jadi pengangguran berangkat dari Jakarta Jum’at siang. Gue naik Cititrans langsung dari Kelapa Gading. Sesampainya di sana kira-kira pukul 3, gue langsung nyamperin Ai di kantornya, Pusdiklat Geologi ITB (penasaran ga lo anak Sastra Prancis kerja apaan di Pusdiklat Geologi?). Lalu guepun langsung naruh barang di kosannya yang deket situ. Ga berapa lama, kita langsung cus ke Riau Junction untuk beli Kasur! Hahahaha. Ternyata.. si Ai Cuma punya 1 kasur buat nampung kita dan baru mau beli 1 lagi Kasur tipis hari itu juga. Ternyata di Riau Junction yang dicari ga nemu. Agak deg-degan juga, gimana kalo hari itu kita ga nemu kasur??

Habis ketemu sama si Jen (yang habis mancing di Situ Lembang, anti mainstream banget ini anak!) di deket situ, kita melanjutkan pencarian si Kasur. Hari saat itu sudah mulai malam. Kita pun memutuskan mencarinya ke Bandung Trade Center yang udah agak di ujung Bandung. Kita udah semangat tuh karena pas security ditanya di sini ada tempat jual Kasur ga, dijawabnya ada. Ternyata pas sampai tokonya, Kasur yang dimaksud adalah Kasur gede. Doenggggg! Kita kaga nyari Kasur segede itu, yang bahkan kalo dimasukin ke kamarnya Ai ga muat hahahaha. Di deket situ ada Giant, sepertinya tinggal itu harapan terakhir kita. Kita pun naik angkot ke Giant dan voila.. akhirnya ketemu juga yang dicari! Kita ga jadi tidur di lantai malam ini :DD

Sepulangnya dari pencarian Ibu Kasur (lah kok jadi Ibu Kasur?), kita balik ke kosan Ai dan nonton Age of Adaline. Filmnya bagus banget! Di tengah-tengah nonton kira-kira jam 12 malam datanglah Tichu dan Linux ke kosan Ai. Mereka habis naik kereta langsung pulang dari kantor. Sekarang semua personil sudah lengkap! Satu jam kira-kira kita lanjut nonton Age of Adaline sambil ngobrol, lalu kita tepar, tewas di Kasur masing-masing. Malem ini gue dpt Kasur Ai yang gede, besok malam katanya bakal digilir. Hihi.

Sabtu, 25 Juli 2015

Sekarang sudah Sabtu pagi, saatnya kita jalan-jalan keliling Lembang! Jam 9 pagi kita dipertemukan dengan supir yang membawa mobil sewaan kita di Pusdiklat Geologi. Supirnya ternyata masih muda coy, lebih muda dari kita. Sebut saja namanya Mput. Walaupun masih muda, Mput ternyata sudah menikah. Sementara ia akan membawa 5 tante-tante yang masih jomblo semua hahahahha. Ke mana aja kita hari ini?

  1. Tangkuban Perahu

Sebelum ke Tangkuban kita mampir sarapan bubur dulu deket situ. Dan seperti biasa gue terserang penyakit mules! Buat yang suka ngetrip sama gue, pasti tau banget kalo gue kerjaannya mules mules mulu kalo di jalan.

Habis mules, gue pun melanjutkan perjalanan ke Tangkuban. Gue belum pernah ke sini, padahal udah pernah ke kawah putih beberapa kali. Tempatnya indah banget dengan bau belerang yang agak menusuk. Kita ga perlu menanjak jalan kaki ke sini. Tinggal naik mobil sampai Tangkuban lalu langsung disuguhkan pemandangan yang luar biasa. Pemandangan kawah berwarna abu yang luar biasa besar, tempat legenda Sangkuriang berasal. Selain melihat Tangkuban Perahu, kita di sini juga bisa naik kuda. Si Jen yang hari itu harus pulang ke Jakarta, langsung excited pengen naik kuda tanpa ba bi bu! Mantap lah. O ya, di sini Ai juga beli topi boneka kelinci yang unyu hihii.

  1. Hutan Pinus

Habis dari Tangkuban, kita berencana ke Kopi Luwak Cikole. Nah, di jalan, ga sengaja ketemu hutan pinus, jadilah kita foto-foto sambil buat video video lucu di sana.

  1. Kopi Luwak Cikole

Kopi Luwak Cikole ini kompleknya cukup besar. Di sini kita bukan cuma minum kopi aja tapi juga bisa liat hewan musang luwak dan proses bagaimana kopi itu dibuat. Seru deh! Mayan, buat nambah pengetahuan. Kopinya sendiri.. karena gue kurang suka kopi rasanya terlalu pahit buat gue.

  1. Pasar Apung Lembang

Ini tempat emang lagi hits banget ya, pas ke sana bener-bener crowded. Kita makan di restoran Sunda yang harganya agak mahal, karena kelaperan kita main masuk aja ke tempat yang ga gitu rame. Setelah makan, kita jalan-jalan, eh taunya ada tmp makan lain di sekitar danau, gerobak gerobak gitu banyak banget. Tau gitu kan makan di sini. Pantesan tadi di sana sepi, orang-orang pada ramenya di sini. Hahhaha.

Selain danau, di sini juga ada berbagai wahana perahu. Dari perahu yang bentuknya kaya kereta-keretaan sampai perahu yang dikayuh sendiri. Pas kita di sana ada anak kecil berdua susah payah ngayuh perahu, ekspresinya itu loh, lucu banget. Ahahahha. Pengen rasanya kita videoin dan dimasukkin ke 9gag.

Di pasar apung juga ada rumah kelinci dan berbagai tempat unik lain. Karena Ai dan Lina penggemar kelinci, mereka masuklah ke tempat ini. Tempatnya kaya taman yang dibuat lubang-lubang buat tempat tinggal kelinci. Banyakan yang masuk anak kecil dan mereka pada barbar banget. Main Tarik dan angkat kelinci sesuka hati sampe keliatan kelincinya sedih. Si Ai yang di dalem sana jadi ga tega ngeliat kelinci-kelinci itu.

  1. D’Ranch

Tebak di sini ga sengaja ketemu siapa hayo? Penulis beseler Nadia Silvarani aka temen kita sendiri hahahahha. Ga sengaja ketemu nih anak di sini yang lagi liburan sama keluarganya. Kalo jodoh emang dipertemukan ya, Nad. Hihi.

D’Ranch sendiri tempatnya luas banget dan menyediakan berbagai macam aktivitas. Kita nyobain naik kuda sama panahan. Seru seru deh. Terus kita dikasi kostum koboi dan Indian lucu gtu, biar keliatan bener-bener all out mainnya. Hahahha.

  1. Maja House

Ini adalah salah satu restoran yang ngehits banget di Bandung, makanya ekspektasi kita tinggi banget waktu dateng ke sini. Gue pernah beberapa kali liat bentuk gedung Maja House, bentuknya unik banget. Pernah juga sekali ngereview di kantor lama gue, Sendok Garpu (kasian ya ngereview doang tapi yang ke sana bukan gue hahaha).

Dan pas ke sini… kita ga liat sama sekali itu bangunan karena gelap! Terus masuk ke dalam juga keliatannya sepi banget, jadi deg-degan gimana gtu. Pas naik ke atas baru berasa rame, restorannya ternyata terletak di lantai 2. Tempatnya sendiri agak remang-remang. Kita memilih posisi yang agak terang biar bisa ngobrol. Terus kita penasaran kaya apa sih view Bandung dari atas Maja House? Ternyata.. biasa aja! Jadi menurut kita tempat ini overrated doang, dan mungkin.. bakal lebih bagus diliat kalo siang hari. O iya, ada satu yang ga mengecewakan dari Maja House. Makanannya enak! Secara, orang orang Bandung jago masak kan, dari kemarin sampe hari ini kita makan, makanannya ga ada yang ga enak. Hahahha.

Sepulang dari Maja House kita langsung balik ke kosan Ai. Hari ini gue masih dpt giliran tidur di atas, karena lagi ga enak badan Hehe.

 

Minggu, 26 Juli 2015

Hari ini kita berencana keliling Bandung dan nyobain berbagai hal seru lagi, dari naik Bandros sampe ke Bukit Moko.

  1. Bandros (Bandung Tour on Bus)

Pernah liat bis Double Decker yang ada di London? Bandros ini mirip banget sama bis itu! Hihihi. Liat bentuknya aja udah kece berat. Sebelum bisa naik ke sini, kita harus memesan dulu via whatsapp dan mentransfer uangnya. Nomor whatsappnya bisa ditemukan di twitter dan Instagram Bandros. Kita ga bisa langsung dateng ke bis ini lalu bayar. Bener bener musti transfer dulu sebelumnya.  Banyak orang yang kecewa karena ga bisa naik bis ini langsung, alias go show.

Tempat meeting point bis ini adalah Taman Cibereunyi. Di hari Minggu pukul setengah 8 pagi, kita menunggu bis itu dengan semangat, sambil sarapan juga. Sayang, siomay yang gue makan buat sarapan belum mateng huhuhu. Ngeselin! Jam 8 pun bisnya datang.. Karena nama kita dipanggil paling pertama, kita milih posisi yang paling pewe. Di atas dan paling depan! Hahahha. Sayang ga ada yang motoin kita dari depan, bakal bagus banget pasti keliatannya. Setelah duduk manis dan bis terisi penuh, bis ini mulai jalan mengelilingi kota Bandung. Ada Tour Guidenya juga di dalam bis yang menerangkan semua tempat yang kita lewati. Ternyata tour guidenya itu peserta Masterchef Indonesia lho. Dia sendiri sempet promosiin kalo dia ikut Masterchef, tapi karena kita pikir dia bercanda, jadi kita anggap lalu aja sambil ketawa-tawa. Eh, taunya waktu digoogling beneran, beneran ada muka dia hahahhha.

Kota Bandung ini ternyata memang kaya akan sejarah. Di setiap sudut ada aja bangunan yang ada cerita bersejarahnya. Mantap dah! Setelah muter-muter Braga, Asia Afrika, dan tempat-tempat lain, akhirnya sampai juga kita di penghujung tur. Durasinya kurang lebih 1 jam. Sebelum turun, kita nyanyi dulu Halo Halo Bandung bareng2, sambil mengepal2kan tangan hahahah!

  1. Tebing Keraton

Habis naik Bandros kita ke tempat hits lainnya yaitu Tebing Keraton. Buat naik ke sini, kita ga bisa naik mobil, harus jalan kaki atau naik ojek. Jalan mendakinya sekitar 30-45 menit. Karena cukup curam, gue dan Lina mulai merasa ngos-ngosan di awal-awal pendakian. Ditambah lagi abang ojek yang bener-bener kekeh nawarin ojeknya ke kita sambil jalan di samping kita. Gue dan Lina pun akhirnya tergiur bujuk rayu tukang ojek dan naik ke atas pake ojek (Rp 15.000). Hahahha. Otomatis, kita sampai lebih cepat dari Ai dan Tichu. Tapi mereka nyampe atasnya ga lama-lama amat kok. Jagoan emang! Hahahhaha.

Sampai di atas, kita melanjutkan jalan sedikit ke arah Tebing Keraton. Tempatnya ruameeee banget! Di tempat spot foto-foto sudah dibatasi dengan pagar, agar tidak berbahaya buat yang ke situ. Tapi heran, masih ada aja yang keluar pagar untuk foto di batu-batu yang lebih curam. Pada ga sayang nyawa apa ya?

Tempatnya sendiri bagus, di mana mana warna hijau, tapi sayang, kondisi waktu itu sedang berkabut. O iya, waktu itu ketemu banyak orang yang naik sepeda ke Tebing Keraton. Dengan medan securam itu, gue salut sih sama para bikers. Mana banyak juga bapak-bapak yang udah lumayan berumur.

  1. Cocorico

Habis dari Tebing Keraton, kita makan siang di Cocorico. Tempatnya sendiri di Lembang, di sebelahnya The Valley. Pemandangan dari sini kece, tapi sayang mataharinya agak masuk ke restoran dan bikin panas. Hahahah. Tapi overall bagus, better than Maja House. Makanannya juga enak-enak. Duh, kayanya ga ada makanan di Bandung yang ga enak hahahah.

  1. Cihampelas Walk

Setelah dari tempat-tempat unik, kita main dulu di Mal. Hahahha. Gue dan Tichu jalan-jalan di mal, Lina ke deket mal nyari oleh-oleh, sementara si Ai di mobil aja berduaan sama pak supir hahahah. Katanya sih dia pusing gara-gara kepanasan di Tebing Keraton (Ai ini anaknya emang anti panas hahahha). Tapi siapa tau dia Cuma modus biar bisa berduaan sama supir di mobil? Hahahah.

Di Ciwalk, gue ngeliat mainan yang lagi ngehits di Jakarta, namanya Escape Room. Kata temen gue yang pernah nyobain permainan sejenis di Malaysia, kita disuruh mecahin berbagai kode di ruangan ini selama satu jam, biar bisa keluar dari tempat ini. Gw penasaran banget kaya apa gamesnya, tapi sayang antriannya berjibun. Dateng jam 2 siang, disuruh masuk jam 7 malam, muke gile! Hahahah.

  1. Bukit Moko

Nah sorenya kita berpetualang lagi melihat pemandangan alam. Dulu gue udah hampir ke sini sama temen gue, tapi karena satu dan lain hal, perjalanan tersebut dicancel. Baru sekarang deh kesampaian ke sini. Bukit moko juga memiliki nama lain Bukit Bintang. Kita naik mobil jauuuuh banget untuk bisa sampai ke bukit ini. Ada kali perjalanan sejam. Setelah itu, kita turun dan melanjutkan mendaki sekitar 15 menit.

Begitu sampai di atas, gue terkesima dengan hutan pinus yang luar biasa bagus. Kalo kata Tichu, berasa kaya di Nami Island. Ini jauh lebih bagus daripada yang kita temuin di Tangkuban Perahu. Selain hutan pinus, kita juga bisa ngeliat pemandangan Bandung yang bagus banget dari atas. Kita di sini nunggu sunset. Begitu udah agak gelap, kita pun pulang dan berencana untuk makan di sekitar situ sambil ngeliatin city light Bandung dari atas. Sayang, beberapa tempat makan udah kehabisan tempat parkir atau ga bisa diparkirin. Terpaksa kita urung untuk melihat city light. Kita langsung turun ke bawah untuk makan malam.

  1. Taman Vanda dan Asia Afrika

Sebelum makan, ada seseorang yang penasaran banget liat Taman Vanda, sebut saja dia Adlinux, bukan nama sebenarnya. Dia penasaran ke tempat ini karena ini adalah lokasi syuting sinetron Preman Pensiun. Sinetron favorit doi. Mukanya berseri-seri banget pas nyampe sini, kaya habis naik haji hahahhha. Tamannya sendiri menurut gue bagus ya, dengan beberapa air mancur dan lampu warna-warni yang menyorot tulisan Taman Vanda.

IMG_2276

Adlina’s favorite!

Habis itu kita ke jalan Asia Afrika yang katanya habis dipugar habis-habisan gara2 KAA kemarin. Dan bener aja tempatnya jadi bagus banget. Alun-alunnya juga bagus dan diberi rumput sintetis buat warga Bandung piknik atau sekedar bermain. Untuk ke rumput ini, sepatu harus dilepas. Nah kita bisa duduk duduk di rumput ini sambil melihat Masjid Agung Bandung yang ciamix!

  1. Paskal Hypermarket

Keren gitu ya namanya Paskal, tapi ternyata Paskal itu singkatan dari Pasir Kaliki. Nama daerah tempat food court ini dibuat. Food court yang satu ini sangat besar dan buanyak sekali pilihan menunya. Dari menu yang ke-Bandung2an sampai menu yang ke-Barat2an. Untuk harga yang cukup di tengah-tengah, ga terlalu mahal dan juga ga terlalu murah.

Jadi, hari Minggu ini adalah malam terakhir kita di Bandung. Besokannya kita udah pulang ke Jakarta. Di hari Senin sebelum pulang kita sempat mampir ke Kartika Sari dulu untuk beli oleh-oleh. Makasih ya teman2 untuk jalannya. Next trip kita Eurotrip ya! Ditunggu! (PS: mereka beneran udah ngerencanain Eurotrip tahun depan buat ngunjungin gue. So sweet!)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s