My First Snowy Mountain: Mt. Titlis

Setelah bertolak dari Bern, gue melanjutkan perjalanan menggunakan blablacar menuju kota Luzern. Gue memilih Luzern karena gue pengen melihat Mt. Titlis, gunung salju yang cukup populer untuk turis Indonesia haha. Sebenernya sempet kepikir juga mau ke Titlis apa Jungfrau, puncak Alpen yang lumayan terkenal juga. Tapi karena Jungfrau sulit diakses dan musti naik kereta yang mahalnya naujubilah itu dengan perjalanan jauh, maka gue memutuskan untuk pergi ke Titlis saja.

Sampe di Luzern, gue dijemput sama temennya host gue di stasiun tram deket rumahnya. Gue agak deg-degan takut hostnya serem gitu haha. Ternyata begitu nyampe rumahnya, ada temen-temennya si host lagi party! Wuahhh! Ternyata rame banget dan seru. Mereka asik gitu diajak ngobrol. Mereka kebanyakan orang swiss sama ada beberapa orang Chili. Ditambah ada 1 lagi yang nginep juga buat Couchsurfing, orang India. Jadilah berasa soirée internationale gitu. Terus karena ada beberapa yang bisa bahasa Prancis, jadilah kita ngobrol dengan berbagai bahasa gitu. Ada yang ngomong pake swiss-jerman, pake inggris, prancis dan juga spanyol. Haha. Turns out.. kekhawatiran gue bener2 termentahkan dan malam itu gue dapet banyak temen baru. Ternyata, host gue yang orang Irak itu nyewa rumah di situ bareng orang Swiss.. trus ada juga temennya, orang Turki yang suka dateng ke situ. Jadi mereka bertiga yang manage couchsurfing gitu. Makanya gue bingung pas telponan menuju ke sana, kok ada 3 orang berbeda yang nelpon gue hahaha. Ternyata mereka bersahabat..Si host gue sempet bilang dia ga nyangka kalo gue ternyata anaknya open dan banyak ngobrol, soalnya stereotypenya orang Asia kan pendiem haha (ini udah stereotype yang mendunia banget)

IMG_5743

Bersama host dan teman-temannya

Setelah puas malam itu, gue pun tidur bersama si surfer (sebutan buat orang yang nginap dalam Couchsurfing) cewek dari India dalam 1 kamar. Anak ini kuliah di Belgia, dan dia punya europass, tiket kereta buat keliling Eropa. Wow! Dia ternyata udah ke Mt. Titlis hari itu, dan dia ceritain pengalamannya di sana. Di hari yang sama dia juga ke Jungfrau. Hahaha. Ambisius bener ya, tapi emang itu strateginya buat manfaatin europass-nya.

Keesokan harinya, gue menuju Mt. Titlis dan bertemu di stasiun bersama salah satu temennya temen gue, namanya Ladina. Gue baru kali ini ketemu Ladina karena dikenalin lewat whatsapp sama temen gue, Tichu. Anaknya baik banget, walaupun bahasa inggrisnya pas-pasan, tapi keliatan dia friendly banget. Sampai detik itu, berdasarkan pengalaman gue selama 4 hari gue berpikir, orang Swiss beda banget ya sama orang Prancis yang tertutup hahaha. Dari stasiun Luzern (hauptbahnhof) kita naik kereta menuju Engelberg (20 Euro PP) kemudian dilanjutkan dengan naik cable car (89 Euro-iya, mahal banget, tapi sekali seumur idup haha) ke atas Mt. Titlis. Di perjalanan naik kereta ke arah Engelberg, depan gue duduk anak yang keterbelakangan mental, terus dia kaya nunjuk2 peta di meja kereta gitu, “Kita ke Mt Titlis” sambil diulang-ulang. Dia kayanya excited banget gitu. Asli, saat itu gue rasanya sedih banget liat anak itu. Gue kaya merasa bersyukur banget atas segala anugrah yang udah Tuhan kasih buat gue sampai saat ini. Meskipun kaya gitu aja, tapi perjalanan di kereta itu ga akan pernah gue lupa.

Sampai di Engelberg, pemandangannya udah bagus bangettt. Kiri kanan gunung salju cantikkk banget. Dan di sana ketemu beberapa orang Indonesia yg juga mau naik Mt. Titlis. Hahaha. Dari Engelberg kita menuju ke stasiun cable car untuk naik ke Titlis. Gue mulai nambahin baju beberapa lapis dan juga sarung tangan biar ga kedinginan. Perjalanan naik cable car pun tergolong lama. Kira-kira kita sempet transit di 3 stasiun sebelum akhirnya sampai ke puncak gunung.

IMG_5751

Ini dia Engelberg!

IMG_5796

Pemandangan dari cable car

Begitu nyampe atas, beuhhhh… gila pemandangannya luar biasa indah banget! Pemandangan yang gue ga pernah liat sebelumnya. Gue ada di atas gunung salju! Ga sia2 bayar 89 Euro hahahha. Di Mt Titlis ini banyak atraksinya, kita bisa masuk ke gua es -gua yang semuanya terbuat dari es. Selain itu kita juga bisa naik jembatan dari tali gitu. Setelah puas jalan jalan dan foto-foto, gue sama Ladina makan siang di salah satu restoran di situ. Ngeliat pemandangan dari resto itu aja rasanya seneng banget. Buat ngehemat, gue mesen French Fries doang di situ haha.

IMG_5809

This is Titlis! Amayzeeeeng!

IMG_5804

Goa yang terbuat dari es

IMG_5825

Melewati jembatan yang goyang-goyang

IMG_5848

Entah anaknya siapa, yang jelas udah jagoan main ski-nya.

IMG_5893

Cable car buat naik ke atas-dilihat dari restoran

Habis makan, gue memutuskan untuk naik cable car terbuka.. jadi cable carnya ga ditutupin sama kaca dan bisa langsung ngerasain hawa dingin yang menusuk. Buat naik cable car ini dikenakan biaya lagi kalo ga salah 10 Euro. Ladina sendiri lebih memilih menunggu di restoran karena udara yang mendadak sangat dingin. Yaudah, gue naik cable car itu sendirian bolak balik. Sensasinya.. wow. Agak serem juga sih ga ada pembatasnya gitu Haha.

IMG_5906

Selfie at Mt. Titlis

Setelah puas seharian main di Mt. Titlis kita pun pulang ke Luzern dengan bahagia (guenya sih bahagia, Ladina kayanya biasa aja, udah sering liat gunung es haha). Ladina pun melanjutkan perjalanan ke kotanya yang deket Zurich (baik bener kan, mau jauh2 dateng buat nemenin gue!). Di Luzern gue sempet muter2 di deket sungainya terus ke centre ville.. Ada kejadian menyeramkan pas gue jalan-jalan ini, gue ketemu cowo eksibisionis, alias memamerkan itunya di jalan. Anjrit, perasaan terakhir gue liat gituan di Depok, ini udah jauh-jauh ke Swiss nemu begitu. Dan pas gue ceritain ke host gue, dia bilang dia yang udah bertaun2 di Luzern aja ga pernah liat, gue baru kali itu ke situ bisa-bisanya nemu..

IMG_5861

Me at Titlis

Advertisements

8 thoughts on “My First Snowy Mountain: Mt. Titlis

  1. Pingback: Bern, Ibukota Swiss yang Cantik | see. taste. tell

  2. wowww, bagus banget ya gunung esnya! Kaya di kartu pos gitu gambarnya, keren! Belum pernah nyobain couchsurfing sejauh ini, cuma pernah ngerasain nginep di hostel sama airbnb aja, hehehe.. tapi kayanya seru juga ya bisa ketemu banyak orang dari mancanegara 🙂 keep on posting ya, love your writing style 🙂

    Like

    • Halo marintan! Makasih ya udah mampir. Makasih jg kalo suka tulisanku hehe. Iya nih, belakangan males posting. Kebanyakan jalan tapi blognya ga diupdate2 hahaha. Mg2 bln dpn udah update lagi. Btw blogmu jg bgs kok. Mg2 ada kesempatan ke swiss ya, bagus bgt negaranya :)) dan couchsurfing emang seru bgt, cobain deh kapan2 :))

      Like

  3. Iya, seneng bisa mampir, soalnya lagi suntuk dan perlu suntikan inspirasi buat nulis, hehehe..cuma sempet mampir ke Geneva agustus tahun lalu, itupun pas layover dan bertepatan banget sama Lake Geneva Festival, bisa ngeliat kembang api kece banget.. tapi pengen deh bisa ke bagian lain di Swiss, terutama ya gunung es kaya yang kamu kunjungin ini. Bagus banget ya. Jadi inget iklan coklat Swiss yang ada di tv gitu 😀

    Like

    • Coklat toblerone ya? Hahahha itu gunungnya namanya matterhorn. Lbh susah diakses (dan lbh mahal) drpd titlis ini setau gw haha. Yaudah, smoga bisa ke sana lain waktu. Rasanya bener2 amazing :))

      Like

  4. Pingback: Beautiful Day at Luzern | see. taste. tell

  5. Hai mba.
    Salam kenal.
    Saya ada rencana juga ke titlis akhir bulan ini, sendirian! Ahaha
    Safe ga ya klo misal cewek sendirian kesana. Harap2 cemas sih.
    Mba berarti stay nya di Lucerne y?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s