Bern, Ibukota Swiss yang Cantik

Banyak yang bilang jalan jalan ke Swiss itu mahal. Emang! Hahaha. Mau naik keretanya aja harganya puluhan euro. Makanya mumpung gue tinggal di Mulhouse, kota yang deket sama Swiss, gw manfaatkan untuk ke sana tanpa kereta. Gue naik blablacar yang cuma 8 Euro dari Mulhouse ke Bern. Agak susah nyari blablacar dari Mulhouse ke Bern, pertamanya gue udah dapet tapi tiba-tiba dicancel sama supirnya. Terpaksa gue nunggu 2 hari lagi buat naik blablacar yang lain. Karena gue ga punya temen di Bern, gue nyoba pake couchsurfing. Couchsurfing (CS) adalah situs komunitas traveller yang memungkinkan kita untuk menginap secara gratis dimanapun di dunia ini. Caranya kita tinggal meminta numpang pada orang-orang yang tinggal di kota yang kita tuju. Ini pertama kalinya gue pake Couchsurfing buat nginep di tempat orang. Gw pernah nginepin orang, sering ketemu nongkrong sama komunitas CS di beberapa kota, tapi baru kali ini gue nginep tempat orang ga dikenal. Di Bern ini susah banget nyari host, gue udah nanya ke 30 orang tapi semua responnya negatif. Akhirnya gue open request aja, jadi kalo ada yang mau numpangin gue bisa kirim pesen. Eh, nemu juga host. Cowo sih, agak ngeri awalnya, cuma gue pikir cuek aja, daripada ga jadi pergi hahahha. Gw bakal nginep tempat dia selama 3 hari 2 malam dan kemudian melanjutkan perjalanan ke Luzern.

Jadilah gue pergi naik blablacar dari Mulhouse ke Bern, di suatu siang di bulan Oktober, pas lagi musim gugur. Sepanjang jalan ngelewatin Swiss pemandangannya cantik abiiis! Di sebelah kanan kiri kita banyak bukit-bukit dan di tengah-tengahnya ada rumah kecil-kecil. Ditambah dengan bunga musim gugur yang cakep banget. Seru deh pokoknya!

Setelah sekitar 2 jam perjalanan, sampai juga di ibukota Swiss yaitu Bern. Buat yang belum tau, ibukota Swiss itu Bern. Bukan Zurich, ataupun Geneva. Sampai di sana sore sore gue keliling pusat kota dulu sebelum ke rumah host gw. Gue mampir ke Federal Palace di mana gue ga sengaja nemuin pemandangan kota Bern bagus banget dari atasnya. Apalagi ditambah pemandangan autumn leaves warna kuning oranye dan merah yang bikin tambah ciamik. Habis dari sini gue muterin old town dan nemu Zytglogge, menara dengan jam di atasnya yang bagus. Puas muterin kota tua, gue langsung ke rumah host gue naik tram. Di Bern ini adalah tram paling mahal yang gue temuin, naik tramnya sekali bisa 2 CHF lebih dan kalo dikonversiin 3 Euro!

IMG_5453

Welcome to Bern!

IMG_5454

Kotanya bersih dan teratur, kaya kota-kota di Swiss yang lain

IMG_5460

Federal Palace

IMG_5520

Dari atas Federal Palace

IMG_5521

Indahnyaaaa!

IMG_5522

Zytglogge, jam gadangnya warga Bern

Akhirnya sampe juga gue di rumah host gue, cuaca saat itu gerimis dan host gue jemput di halte tram bawa payung. Orangnya keliatan ramah banget. Di rumahnya ternyata ada 2 kamar, 1 buat dia dan 1 lagi kosong, gue tidur di kamar kosong itu. Sebenernya kamar kosong ini lebih buat ruang tamu, ada tivinya dan juga tempat tidurnya itu sofabed. Kalo ga dipake tidur bisa dilipet jadi sofa. Host gue ternyata adalah orang Israel yang udah tinggal lama di Amerika. Terus dia pindah ke Swiss dan di sini dia jadi penyanyi di sinagoga (tempat ibadah orang Yahudi). Dia keliatan agak takut waktu memperkenalkan dirinya sebagai orang Yahudi, ga tau kenapa, mungkin karena gue dari Indonesia dan orang Indonesia kan pro-Palestina banget. Mungkin ya.. Gue sih santai aja hahah. Gue seneng kenal sama banyak orang dari berbagai ras dan etnis. Si host gue ini ternyata udah beberapa kali ke Indonesia buat surfing. Dia suka banget surfing. Dan yang lebih ajaib adalah dia beliin gue indomi! Jadilah kita makan malam indomi goreng hahaha. Awalnya dia ga tau kalo kuahnya ga usah dimakan, tapi habis itu gue kasitau haha. Jadilah malam itu kita ngobrol ngalor ngidul. Haha. Seneng gue kalo ketemu orang yang bisa bahasa Inggris, bisa ngomong hampir apa aja kaya dalam bahasa ibu gue haha.

Keesokan harinya, karena host gue lowong, kita jalan-jalan berdua muterin Bern dan muterin sungai Aare yang mengeliling pusat kota Bern. Kota ini cantik banget, apalagi di musim gugur.

IMG_5537

Cantiknya sungai Aare

IMG_5540

And those trees!

IMG_5559

Jembatan di Sungai Aare

IMG_5599

Sungai Aare yang mengelilingi pusat kota Bern

IMG_5600

Lovely!

IMG_5529

Bersama host gue

Di hari terakhir gue di sini, gue diajak naik ke bukit Gurten pake cable car, bareng sama salah satu temen cewenya (temennya ini sakit kanker, dan si host gue emang nemenin dia karena perhatian). Dari bukit ini bisa keliatan gunung es! Gila, ini gunung es pertama yang gue liat dalam hidup gue. Rasanya takjub banget meskipun cuma dari jauh. Dan untungnya cuaca hari itu cerah jadi keliatan gunung esnya. Di atas bukit ini juga banyak peternakan kambing. Kita turun dari bukit itu dengan jalan kaki sampai ke tempat kita parkir mobil (si Ibu bawa mobil). Setelah itu kita pulang dan gue bersiap-siap untuk meninggalkan Bern dan melanjutkan perjalanan ke Luzern. Jujur, sebenernya, walaupun host gue baik banget, tapi dia agak genit, ga sampe parah dan mengganggu sih, tapi gue rada ga nyaman. Dan di Luzern gue bakal di-host-in lagi sama seorang cowo Irak, jadi gue agak takut. Bukan mendiskreditkan warga negara tertentu ya, tapi ya namanya juga jaga-jaga. Gue sempet siap-siap nyiapin list hostel kalau-kalau host gue yang di Luzern serem hahahha.

IMG_5678

Pegunungan Alpen di Bukit Gurten

IMG_5679

Amaze!!

IMG_5716

Kambing-kambing (?) berkulit tebal yang hidup di udara dingin

IMG_5724

See you, Bern!

Bersambung ke My First Snowy Mountain: Mt. Titlis

Advertisements

8 thoughts on “Bern, Ibukota Swiss yang Cantik

  1. Pingback: My First Snowy Mountain: Mt. Titlis | see. taste. tell

  2. Foto-fotonya bagus banget! Autumn colors are indeed the best! Enaknya di Eropa, foto apapun bisa keliatan bagus tanpa filter karena langitnya biru bersih, suasana dan pemandangannya indah dan semuanya bersih teratur.. belum lagi bangunan-bangunannya yang cantik dan klasik.. bener-bener ga butuh usaha banyak buat dapetin foto-foto yang bagus kalau di Eropa..

    Menarik banget ya tinggal di couchsurfing, dari orang Israel ke orang Irak.. agak ekstrim ya hehehe 😀 tapi itulah petualangan. kalo ga dicoba ga akan pernah tau mereka orang seperti apa.. bulan Juni-Juli lalu pas lagi liburan di DC aku stay di akomodasi orang Israel-American dan hari Sabtu nyoba pergi ke Synagogue untuk tau ibadah mereka kaya apa.. menarik banget dan bener-bener bikin merinding.. Mungkin karena prosesi ibadahnya tetap sama walau udah ribuan tahun ya dan komunitas mereka benar-benar tertutup di tempat ibadah, jadi semua mata memandang pas aku ada di ruang ibadah.. coba deh kalau ada teman Yahudi yang lumayan liberal, tanya boleh coba ikut ke Synagogue atau engga buat lihat ibadahnya kaya apa.. pengalaman yang menarik.. uupps, kok jadi cerita panjang lebar hehehe :p

    Like

    • Iyaa autumn colors are the best! Tapi kalo langitnya lagi mendung hasil fotonya ga gt bgs sih haha.

      Wah seru tuh kayanya ikut ibadah di synagogue! Gw pernah masuk doang tp pas lg ga ada ibadah. Mgkn lain kali kalo punya tmn yahudi bs dicoba :))

      Like

  3. Pingback: Beautiful Day at Luzern | see. taste. tell

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s