40 Hari di Eropa Tengah: Bratislava

Habis dari Vienna, perjalanan berlanjut ke Bratislava. Buat yang belum tau, Bratislava adalah ibukota dari Slovakia. Slovakia itu dulu pernah satu negara sama Ceko, namanya Cekoslovakia, tapi sekarang udah pecah dan jadi negara sendiri-sendiri. Gue naik bis regiojet seharga 1 Euro! 1 Euro, bayangin! Emang deket banget sih, perjalanan dari Vienna ke Bratislava itu cuma 1.5 jam, tapi kalo mengingat servis di bis regiojet yang bener-bener mantap: dikasih hot drink, ada layar tv kecil di masing2 bangku buat hiburan, dipinjemin koran, headset, rasanya kasian aja sama ini bis, dapet untungnya dari mana coba. Hahaha. Gw berangkat dari Vienna tanggal 11 Agustus 2016 jam 10.25 dan sampai di Bratislava jam 12.00 siang. Keluar dari stasiun, gue langsung ke mal bernama Eurovea untuk beli makan siang dan menunggu host couchsurfing gue menjemput. Gue menunggu di depan sungai Danube sambil duduk-duduk ngantuk. Host gue yang bernama Michal (nama cowo ini) berjanji akan menjemput gue jam 3 siang sepulang dia kerja. Dia sebenernya kerjanya sampe sore, tapi sengaja pulang jam 3 biar gue ga nunggu lama. Dan surprisingly, dia udah nyamperin gue jam 2! Gile, baik banget. Sebelum balik ke rumahnya dia buat naruh barang, kita sempet minum gitu di salah satu resto/bar di mal sambil ngobrol-ngobrol. Waktu itu gue yang bayarin minumnya dia, dia sempet ngelarang gtu, tapi akhirnya gue tetep bayarin. Haha.

Host gue ini adalah salah satu host yang paling memorable dalam perjalanan gue selama 40 hari di Eropa Tengah. Jadi waktu itu gue minta dia jadi host gue, karena dia pernah ke Indonesia. Foto profilnya keliatan bgt di salah satu tempat di Indonesia. Ya jarang2 kan bisa nemu bule yang pernah ke Indo. Eh, dia accept gue dan kita sepakat bahwa gue nginep tempatnya dia selama 1 malam. Gue sebenernya di Bratislava 3 malem, tapi dia ga bisa host gue selama 3 malem karena dia harus bantu-bantu nikahan adiknya di malam ke-2 dan ke-3 gue di sana. Nah, setelah ngobrol-ngobrol, ternyata dia itu pernah tinggal di Indonesia selama 16 bulan karena ikut program beasiswa Darmasiswa, yang gue baru tau kalo program itu ada. Jadi program ini memang khusus untuk orang asing yang mau belajar Bahasa Indonesia. Ternyata, di Bratislava ada 2 orang lagi yang ikut program yang sama. Dan si host gue mengajak mereka berdua untuk bertemu gue malamnya. Baik banget sumpah, gue terharu dia arrange pertemuan itu buat gue. Jadi setelah naruh barang di rumah, gue dan dia pergi makan malam dan bertemu 2 temannya itu. Sepanjang malam mereka cerita pengalaman mereka di Indonesia, yang bener-bener unforgetable katanya. Unik-unik sih, yang paling ajaib adalah waktu salah satu temennya cerita kalo dia nemuin pasukan kecoa buanyaaaak bgt di kamar kosannya, sampe akhirnya dia bunuhin satu-satu hahaha. Overall, mereka seneng banget ke Indonesia. Bahkan si host gue pernah punya pacar 3 orang Indonesia hahaa. Cuma kalo ditanya mau ga tinggal lebih lama lagi di Indo, dia bilang “Ga. 2 tahun kayanya udah maksimal buat gue, habis itu rasanya pengen pulang.” Hahaha. O iya, mereka juga bisa bahasa Indonesia dikit-dikit, jadi mereka latihan juga pas ketemu sama gue haha.  Ada satu kata-kata mereka yang gw inget, salah satu dari mereka bilang “Gila ya, gue kangen sama Indonesia, tinggal di Indonesia selama itu rasanya kaya mimpi, sekarang di Bratislava itu kaya kembali ke kenyataan.” Terus yang lain nyaut, “Kalo kamu lagi di dalam mimpi ya, Cuni. Mimpi kamu itu Prancis”. Hahaha. Lucu rasanya negara kita itu dianggep mimpi sama orang asing, sementara gue di sini lagi menjalani mimpi gue, di Prancis, yang ga seindah dalam bayangan gue hahaha *loh kok ada curhat colongan?* hahhaa. Kembali ke topik. Malam itu dihabiskan dengan ngobrol, makan, jalan, sampe akhirnya waktu menunjukkan lewat dari pukul 12 dan kita pun pulang naik taksi haha. Si host gue ini besokannya musti balik ke kantor.

img_4515

Dari kanan ke kiri: Gue, Michal (host gue, pernah tinggal di Lampung 16 bulan), Temen cowonya (gue lupa namanya siapa, dia juga di Lampung), Temen cewenya (tinggal di Malang).

Besokannya gue pindah dari rumah host gue ke hostel yang bernama Possonium (18 Euro per malam). Untuk pertama kalinya dalam perjalanan ini gue nginap di hostel. Dan setelah ini gue bakal tinggal di hostel terus (kecuali di Frankfurt, ada temen). Rasanya, seneng sih.. hahaha. Akhirnya gue bisa bangun tidur sesuka gue, tanpa harus ngikutin host gue, gue ga usah pusing basa-basi cari topik buat ngobrol. Tapi kesenangan itu hanya berlangsung beberapa hari, habis itu gue ngerasa kesepian. Karena orang-orang di hostel ga ada yang bisa diajak ngobrol sampe deket bgt, biasanya ngobrol cuma sekedarnya, dan ga sampe deket bgt. Sementara kalo di couchsurfing berasa deket sama host-nya dan bisa ngobrol macem-macem. Saat itu gue ngerti, ternyata emang metode yang paling cocok buat gue adalah couchsurfing haha.

Habis naruh barang di Possonium, gue mengitari Bratislava, berbekal juga beberapa tips dari si host. Bratislava ini kotanya cukup kecil, jadi beberapa jam cukup buat mengitari Bratislava. Habis itu gue ke Bratislava castle, istana kecil yang berada di tengah kota Bratislava. Agak sorean, gue ke Devin castle, bayar sih masuknya (4 Euro buat umum, 2 Euro buat mahasiswa), tapi worth it, lebih bagus dibanding Bratislava castle. Untuk ke Devin ini kita musti naik bis sekitar 45 menit dari tengah kota. Recommended! O iya, selama di Bratislava gue ga gt makan makanan lokal, soalnya harganya ga semurah di Krakow atau Budapest dan duit gue udah mulai menipis. Gue berapa kali makan panini di pinggir jalan, recommend dari host gue hahha (harganya kalo ga salah 3 Euro).

img_4528

Pusat kota Bratislava. And out of nowhere gue ketemu sama Helmi Yahya, dan tim-nya yang entah lagi mau syuting apa di Bratislava.

 

img_4530

Di Bratislava itu banyak banget patung-patung unik. Salah satunya patung ini.

 

img_4545

Bratislava castle tampak depan. Lebih mirip sama kantor pemerintahan ya? Haha.

 

img_4559

View dari atas Bratislava castle

img_4582

Reruntuhan Devin Castle

img_4613

Devin Castle. Di sini gue bertemu sama cewe yang diduga cewek Indonesia, yang kerjaannya self video gtu, jadi keliatan ngomong sendiri di layar telepon haha. Mungkin lagi buat vlog..

 

Keesokan harinya, gue habiskan dengan leyeh leyeh di kamar hostel menikmati kasur. Hari itu adalah salah satu hari di liburan gue selama 40 hari dimana gue ga pengen kemana mana sama sekali, pengen istirahat aja. Gtu enaknya jalan-jalan dalam jangka panjang, bisa sambil santai. Sesiangan juga gue habiskan buat nyuci baju di mesin cuci hostel, nyucinya gratis, tapi karena deterjennya abis terpaksa gue beli sendiri deterjennya di warung sebelah haha. Tapi ujung-ujungnya gue keluar juga karena bosen, sekitar jam 4 sore gue keluar dan ikut Free Walking Tour di Bratislava. Lumayan, jadi tau sejarah tempat-tempat yang gue datengin kemarinnya. Menutup perjalanan gue di Bratislava, gue pergi ke Slavin memorial, tempat peringatan tentara Soviet yang gugur di Perang Dunia II, di tempat ini juga banyak kuburan gt. Pas pulangnya, gue agak nyasar-nyasar dikit karena letak tempat ini agak di atas, tapi untungnya gue menemukan jalan pulang haha.

img_4653

Blue church, cakep ya! Biru semua gitu..

img_4654

Blue church tampak dalam.

img_4629

Michael’s Gate, salah satu gerbang ke pusat kota Bratislava yang sangat ikonik.

Segitu saja kisah perjalanan gue di Bratislava, besok gue akan melanjutkan petualangan di Praha.

P.S: Untuk itinerary dan rincian biaya perjalanan saya 40 Hari di Eropa Tengah bisa klik link ini.

 

 

Advertisements

40 Hari di Eropa Tengah: Krakow

Gue sampai di Krakow jam 7 pagi tanggal 3 Agustus 2015 dengan menggunakan Polski Bus seharga 13.8 Euro dari Berlin. Gue dijemput dengan host couchsurfing (CS) gue di mal dekat dengan terminal bis. Host CS gue orang Indonesia, namanya Dipta. Dan guess what? Dia juga anak FIB angkatan 2007! OMG dunia sempit bgt. Pas tau dia anak FIB juga rasanya kaget banget. Jauh-jauh kuliah di Depok, eh ketemunya di Polandia, itu juga ga sengaja tanpa kenalan dan babibu sebelumnya. Begitu ketemu dia langsung deh ngobrolin macem-macem, rasanya kaya ketemu temen lama, anaknya asik dan lucu juga. Hahaha.

Habis dijemput di deket terminal, kita langsung menuju rumahnya Dipta untuk taruh tas. Gue juga dikasih sarapan hihi. Dia ga bisa menemani gue jalan-jalan karena dia musti ngerjain tesis di kampusnya. Jadi gue berpetualang sendiri di Krakow. Sepanjang gue jalan-jalan di Eropa, baru kali ini gue mengunjungi negara yang di alphabetnya banyak banget aksennya dan susah banget diucapinnya. Haha. Gue juga sempet ngerasa kaya mimpi, kayanya setaun yang lalu ga bakal terbersit aja dipikiran gue untuk bisa berada di negara bernama Polandia, negara yang kurang umum dijadikan tujuan wisata bagi para pelancong Indonesia.

Setelah berpisah dengan Dipta, gue langsung ke Main Square-nya Krakow yang bernama Rynek Glowny. Tempatnya baguuuus banget, gue suka banget sama warna warninya. Bener bener beda dari arsitektur Eropa Barat, berasa banget kita lagi di Eropa Tengah, unik, amazing! Gue pun melewati Main Square karena perut sudah keroncongan mencari makan siang! Gue dikasi rekomendasi sama Dipta untuk makan di tempat yang bernama Gospoda Koko. Harganya bikin gue bengong, 3 Euro udah dapet sup, appetizer dan main course lengkap ! Makin cinta gue sama Polandia, di Eropa Barat mana ada makanan harga segitu.. Oiya, Polandia ini punya mata uang sendiri namanya Zloty. Pantes harga barang2nya juga murah, karena dia ga mengikuti standar Eurozone.

img_3781

Rynek Glowny, main square-nya Krakow, so beautiful, udah berasa ga di Eropa Barat lagi.

img_3752

Makanan sebanyak ini cuma 3 Euro

Habis makan siang gue balik lagi ke Main Square, di situ ada gereja besar bernama Bazylika Mariacka yang dalemnya buagusssss banget, mungkin gereja paling bagus yang pernah gue lihat selama ini. Ada tips biar masuknya ga bayar, kita musti masuk dari belakang, jangan dari samping. Soalnya belakang itu buat tmp berdoa, sementara samping emang buat turis. Yah bayar cuma 1 atau 2 Euro juga sih. Awalnya gue masuk di tmp yang turis, trus belakangan baru ngeh kalo bisa masuk lewat belakang wkwk. Habis keluar gereja, gue jalan-jalan di sekitar Main Square dan juga pusat kota. Kota ini benar-benar unik dan menyuguhkan warna tersendiri. Setelah itu gue jalan ke gerbang tempat masuk ke pusat kota, lalu kembali ke arah berlawanan menuju ke sungai Vistula.

img_3800

Stunning Bazylika Mariacka!

Saat hari menjelang malam, gue disarankan mencari makanan di Jewish District (Kazimierz). Daerah ini adalah daerah tempat banyak org Yahudi tinggal, di situ ada sejenis foodcourt dengan makanan yang super murah. Gue disarankan membeli Zapikanki, baguette ala Polandia dengan berbagai macam topping di atasnya. Baguette ini super murah, harganya kalo dikursin jadi 1-3 Euro tergantung toppingnya. Dan bentuknya gede banget, bisa buat berdua. Bayangin makan kenyang 1 Euro bisa buat berdua, o la la, pengen ga pulang rasanya hahaha. Gue awalnya ga tau kalo makanannya segede itu, trus diliatin sama orang-orang pas beli segitu buat sendiri hahaha. Ternyata gue ga abis juga, akhirnya separo gue kasi gelandangan deket situ..

img_3875

Food court bundar di Jewish District. Wajib ke sini!

img_3877

Besarnya si Zapikanki, bisa buat berdua!

Habis makan malam gue menelusuri daerah Jewish District. Banyak sinagoga dan bangunan Yahudi yang lain yang ga ada penjelasannya. Gue penasaran sama district ini, dan gue pun memutuskan untuk ikutan Free Walking Tour besokannya yang khusus untuk Jewish District biar lebih mengenal kawasan ini dan sejarah bangsa Yahudi di Krakow.  Habis itu, gue janjian sama Dipta buat ketemu depan rumahnya, yang dekat dengan kawasan Jewish District. Si Dipta pun mengajak gue jalan lagi sambil membeli makan malam buat dia. Dia mengajak gue ke kawasan penuh food truck. Dan guess what.. dia beli fish and chips seharga 4 Euro.. gila murah abis. Dipta yang tahun pertamanya dihabiskan di Glasgow, Inggris (dia ikut program Erasmus) bilang emang kalo habis dari Eropa Barat trus tinggal di Krakow rasanya kaya surga, apa-apa murah hahaha. Habis itu kami pun pulang lalu cerita-cerita sampai malam.

img_3948

Sama Dipta dan Zapikanki-nya

Keesokan harinya, gue mengawali penjelajahan gue dengan makan pangsit rebus khas Polandia bernama Pierogi, gue makan sepiring penuh dengan harga 2.5 Euro di sebuah restoran! Habis mengisi bensin, gue pergi ke Wawel Castle, kastil di kota Krakow yang ternyata ga gede-gede amat. Di lingkungan kastil ini juga ada gerejanya. Usai dari kastil, gue tidur-tiduran di taman dekat sungai sambil menunggu jam 4 untuk mengikuti Free Walking Tour. Ini adalah FWT pertama gue. Buat yang belum tau, FWT adalah salah satu bentuk tur tanpa biaya, tapi tetap kita bisa memberikan tips seiklasnya, gue sih kasih 2 Euro setelah coba tanya beberapa orang berapa kira2 gue harus membayar. Biasanya tur ini berdurasi 2 hingga 3 jam dan terdapat banyak pilihan. Untuk Krakow sendiri, kita bisa memilih tur untuk menjelajahi pusat kota, atau menjelajahi Jewish District.  Gue memilih yang kedua. Jam 4 sore kita berkumpul di depan Sinagoga besar untuk memulai tur ini, kira-kira ada 20 orang dari berbagai negara yang hadir. Guide gue orang Polandia asli, cewek dan lagi hamil. Kita pun menuju tempat-tempat bersejarah di Jewish district sambil si guide menceritakan sejarah bangunan-bangunannya. Setelah dari Jewish district kita menuju ke sebuah lapangan yang letaknya agak jauh dari situ, dimana terdapat memorial tempat orang-orang Yahudi dikumpulkan sebelum dibawa ke kamp konsentrasi. Di tempat tersebut, yang disebut Ghetto Memorial, terdapat kursi-kursi besar dimana 1 kursi mewakili ratusan orang Yahudi yang dibantai di situ. Si Guide bercerita, orang Yahudi ini dikumpulkan di rumah sekitar situ, dimana rumahnya sangat sempit dan harus diisi sekitar 10 orang, itu adalah tempat tinggal terakhir mereka sebelum dibunuh. Kamp konsentrasinya sendiri berada di Auswitch, cukup dekat dengan Krakow (ada tur berbayar juga untuk ke Austzwich kalo kalian tertarik), kata Dipta sih kalo ke sana bawaannya sedih dan moodnya depresi bgt. Yaiyalah, gue ada di memorial itu aja ngebayanginnya udah sedih banget apalagi ke Austwich. Tur selama 2.5 jam pun berakhir di Schindler factory. Tempat seorang Jerman bernama Schindler membantu meloloskan ratusan orang Yahudi dari kamp konsentrasi dengan mempekerjakan mereka di pabriknya. Buat kalian yang pernah nonton film Schindler List pasti tahu ceritanya. Saat itu gue Cuma bisa liat luarnya aja karena untuk masuk ke dalam harus membayar ekstra dan saat itu juga sudah tutup. Pengalaman pertama FWT gue sungguh luar biasa, gue dapet banyak pengetahuan, bahkan emosinya juga dapet saat itu. Habis di Krakow, gue juga mengikuti FWT di negara-negara lain, tapi FWT ini yang paling berkesan buat gue.

img_3898

Pierogi alias pangsit rebus

img_3916

Salah satu bagian Wawel Castle

img_3927

Gerbang Wawel Castle

img_3930

Tour guide Free Walking Tour pertama saya di depan salah satu sinagoga -tempat ibadah Yahudi-. Dia lagi hamil loh.

img_3940

Krakow Ghetto, monumen yang terdiri dari kursi-kursi kosong peringatan orang Yahudi yang dibunuh NAZI. Di lapangan ini dipisahkan antara yang masih bisa bekerja (untuk diperbudak) dan yang tak bisa lagi bekerja (siap untuk dibunuh di kamp konsentrasi).

img_3944

Foto orang-orang Yahudi yang diselamatkan oleh Oscar Schindler, dipasang di depan Pabrik Schindler.

Habis menguras emosi, gue balik lagi ke food court tempat makan kemaren bareng sama Dipta, gue makan babi rebus yang bernama Golonka Wieprzowa seharga 2.5 Euro, dari kemarin mupeng liat orang makan ini, tapi ga seenak yang gue bayangin sih hihi. Gila deh di Krakow makan enak mulu, biasa makan sandwich supermarket doang ye kan. Hahahha. Malam itu adalah malam terakhir gue di Krakow, sedih karena musti berpisah dari Dipta dan kotanya yang cantik. Besok saatnya naik bis menuju Budapest!

img_3946

Golonka Wieprzowa

P.S: Untuk itinerary dan rincian biaya perjalanan saya 40 Hari di Eropa Tengah bisa klik link ini.