Athena, Kotanya Dewa-Dewi

Wiih udah lama juga ya gue ga nge-blog. Terakhir Agustus yang lalu, mohon maap ya semuanya, gw kemarin habis sakit dan balik ke Indonesia jadi agak ga mood nge-blog gitu hehe.

Setelah cerita terakhir tentang Santorini, sekarang gue akan bercerita tentang ibukotanya Yunani yaitu Athena. Setelah mengalami turbulensi sepanjang perjalanan ke Athena, akhirnya sampai juga kita di Athena. Waktu itu waktu sudah menunjukkan pukul 2 pagi dan hujan deras, jadi kita memutuskan naik taksi bandara walau agak mahal (50 Euro untuk malam hari jam 00.00-05.00). Sebenernya bisa juga naik bis malam dari bandara menuju pusat kota Athena, tapi si Anin pengen naik taksi, yaudahlah gue ngikut aja.

Di Athena kita menyewa airbnb dengan harga yang sangat murah, 12 Euro semalam. Dan itu kamarnya bisa buat berdua, jadi satu orang cuma membayar 6 Euro. Kita sampe sana jam 3 pagi dan untungnya si pemiliknya masih bangun buat bukain kita pintu. Kamarnya cukup oke dan nyaman.

Keesokan harinya, kita bangun agak siang untuk mengeksplor Athena. Waktu kita untuk mengeksplor jadi berkurang karena kita extend 1 hari di Santorini. Si Anin cuma punya seharian penuh di Athena sementara gue punya 2 hari, karena kita beda flight pulang. Si Anin harus pulang lebih awal karena ada kuliah.

Destinasi pertama, apalagi kalau bukan Acropolis. Destinasi wajib kalau ke Athena, dengan simbol ikoniknya Parthenon, kuil kuno yang berada di tengah2 kota kuno berbenteng. Masuk ke dalam Acropolis ini gratis untuk pelajar Eropa. Untung kita udah tau dari sebelumnya kalo masuk semua tempat di Yunani itu gratis untuk pelajar Eropa, jadi ga perlu beli tiket dan langsung bilang aja kalau pelajar. Saat mulai mendaki ke atas Acropolis, kita akan bertemu dengan Odeon of Herodes Atticus, teater kuno setengah lingkaran yang terbuat dari batu-batu. Setelah itu, kita pun mendaki ke atas dan menjelajahi kompleks Acropolis yang sangat luas, termasuk di dalamnya Parthenon dan bangunan serta kuil-kuil kuno, yang semuanya ciamik. Rasanya bener-bener bisa ngebayangin waktu jaman dulu banget, waktu kuil ini masih berdiri kokoh dan katanya dihuni dewa-dewi.

Webp.net-resizeimage-21

Berpose di depan reruntuhan kuil Parthenon

Webp.net-resizeimage-22

Pemandangan dari atas Akropolis

Webp.net-resizeimage-23

Bersama Anin, my Greece travel mate!

Webp.net-resizeimage-24

Reruntuhan Kota Akropolis

Kita di situ menghabiskan waktu yang sangat lama, sampai beberapa jam karena tempatnya yang sangat besar. Kita juga sempet nyasar naik turun bukit saat mencari Tower of The Winds, yang akhirnya juga tidak ditemukan. Entahlah ada di mana itu obyek wisata. Puas mengelilingi Akropolis, kami menuju ke Plaka, pasar kece tempat dijual banyak barang-barang lucu khas Yunani. Kalo mau berbelanja di sini agak mahal, ada lagi tempat yang lebih murah yaitu di Monastiraki. Kita juga makan malam di salah satu resto di Plaka (Eh yang makan Anin doang deng, harganya ga pas sama budget gue jadi gue cari Gyros di pinggir jalan haha). Setelah itu kita mencari pasar di Monastiraki tapi karena sudah malam jadi sudah tutup, kitapun berjalan-jalan saja di area itu sambil gue mencari makan Gyros.

Webp.net-resizeimage-25

Plaka, tempat jualan suvenir dan banyak resto kece

Keesokan harinya, Anin pulang ke Paris sementara gue masih punya seharian untuk mengeksplor Athena. Penjelajahan hari ini dimulai dari Monastiraki, pasar besar di Athena yang harganya cukup miring, di sini gue membeli badge gambar bendera Yunani. Belakangan gue emang suka ngumpulin badge dari berbagai negara, emang udah telat sih, banyak yang udah gue kunjungin tapi ga kekumpul badge-nya. Rencananya badge tersebut mau dijahit di tas ransel atau di bantal kecil. Di sini juga gue makan Gyros, seperti biasa, kebab ala-ala seharga 3 Euro, makanan kenyang yang pas di kantong gue hahaha.

Webp.net-resizeimage-27

Monastiraki, pasar yang harganya cukup miring dibandingkan dengan Plaka

Webp.net-resizeimage-33

Gyros, my love

Setelah itu, gue menuju ke Hadrian’s Library, Roman Agora (Ternyata saudara-saudara, Tower of the Winds yang gue cari dari kemarin itu adanya di dalem sini, cape deh!) dan Ancient Agora of Athens, dimana terdapat reruntuhan kuil dan juga Agora Museum. Gw sempet masuk ke dalam museum itu, isinya sih kurang lebih patung-patung kuno yang terselamatkan dari kehancuran kota dan dijadikan koleksi museum. Di kawasan ini juga terdapat Temple of Hephaestus yang mirip Parthenon tapi lebih kecil. Puas menjelajah yang kuno-kuno, gue beralih ke Athens Cathedral yang cukup modern. Dari situ gue berjalan kaki menuju Syntagma, tempat berdirinya parlemen Yunani, yang dijaga oleh 2 serdadu dengan atraksi jalan-nya yang cukup menghibur. Setelah itu, gue duduk di National Gardens untuk beristirahat dan menikmati pemandangan. Di ujung taman, terdapat bangunan Zeppeion yang merupakan Exhibition Hall. Gue pun melangkah ke Temple of Olympian Zeus yang berada persis di seberangnya. Gue masuk ke temple ini yang tentu saja dengan cuma-cuma.

Webp.net-resizeimage-26

Salah satu sudut Hadrian’s Library

Webp.net-resizeimage-28

Beberapa koleksi di Agora Museum

Webp.net-resizeimage-29

Temple Hephaesteus, versi mini dari Parthenon

Webp.net-resizeimage-30

The Cathedral of Athens

Webp.net-resizeimage-31

2 Serdadu dengan atraksinya di depan Gedung Parlemen

Webp.net-resizeimage-32

Temple of Olympian Zeus

Waktu menunjukkan pukul 4 sore, gue ragu mau menikmati Acropolis Museum atau menuju ke Piraeus Port untuk melihat dermaga dan pelabuhan di ujung kota Athena. Akhirnya gue memutuskan untuk masuk ke museum dahulu, dan melihat bahwa waktunya masih ada, gue meluncur ke Piraeus Port yang letaknya cukup jauh di pinggir kota dengan menggunakan subway. Gue menemukan dua hal tidak menyenangkan saat perjalanan ke dan di Piraeus Port. Pertama, gue diliatin sama orang item di subway dan dia ngeliatin gue non-stop selama sekitar 15 menit tanpa memandang ke hal lain. Gue yang takut akhirnya memutuskan untuk pergi menjauh dari dia, pas turun subway dia juga masih liatin gue sambil menengok2 ke belakang, karena gue sengaja jalan jauh di belakang dia. Untungnya akhirnya dia menghilang. Hufff, ada-ada aja. Perjalanan ke Piraeus Port dari stasiun subway ternyata cukup jauh. Butuh sekitar 30 menit jalan kaki (atau lebih?) untuk sampai ke pelabuhan dan pantai. Pelabuhan dan pantainya ternyata biasa aja, kurang worth it untuk dijelajahi. Tapi ya namanya juga gue penasaran kan, kalo belum liat wujud aslinya ga akan berhenti haha. Di pelabuhan inilah gue bertemu dengan orang aneh kedua, orang (sepertinya) Yunani yang melihat gue dengan seksama dari kejauhan lalu mengikuti kemana gue pergi. Yaallah, serem bgt, akhirnya gue berhasil lolos dari tuh orang. Ada-ada aja. Malam pun tiba, dan gue pulang ke tengah kota sembari nyemil Greek Yoghurt di tengah jalan. Ternyata Greek Yoghurt ini asem, tapi dikasi madu untuk memberikan rasa manis.

Webp.net-resizeimage-34

Pelabuhan Piraeus

O iya, untuk transport di Athena ini sebenernya mudah, terdapat subway dan juga bus. Tapi untuk bus, agak tricky, karena semuanya menggunakan alfabet Yunani tanpa ada terjemahan latinnya. Jadilah gue cuma mengandalkan aplikasi transportasi dan mengingat-ingat tempat pemberhentian dengan menggunakan alfabet Yunani.

So, thank you Greece! You are unforgettable! :*

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s