Christmas 2016 in The Netherlands

Masih di libur natal yang sama, gue juga jalan-jalan ke Belanda, tapi jalannya ga nyambung dari Belgia. Jadi habis dari Belgia gue pulang dulu ke Orléans hari Sabtu untuk kerja, lalu hari minggunya gue pergi natalan di Belanda! Hahaha. Tadinya gue kira minggu gue juga bakal masuk kerja, tapi karena natal, semua buruh pabrik diliburkan, lol.

Hari ke-1: Paris-Den Haag-Leiden

Gue naik flixbus tanggal 25 Desember dari Paris ke Den Haag dan di sana dijemput oleh temen gue, Melita! Selama 6 hari ini gue bakal tinggal di rumahnya Melita di Leiden. Si Melita ini adalah temen organisasi gue di UI. Dia anak Psikologi 06 dan berangkat S2 ke Belanda di saat yang bersamaan dengan gue, September 2015. Selama di Belanda gue bakal muter-muter kereta pake kartu OV Chipkaart yang udah diisi sama Melita. Kartu ini bisa ditop up dari rekening bank dan digunakan untuk transportasi dalam kota dan antar kota di Belanda.

leiden

Dateng-dateng dibuatin rendang sama Melita ❤

Hari ke-2: Den Haag

Hari ini kita menghabiskan siang dengan ikutan acara makan-makan natalan KBRI di pinggiran kota Den Haag yaitu Rijswick. Gile, baru kali ini semenjak gue di Eropa gue liat orang Indonesia sebanyak itu. Semua orang Indo tumpah ruah di hall tempat acara berlangsung. Gw langsung mikir, Belanda ini emang Indonesia banget ya, wkwk. Makanannya pun buffet, segala macam makanan ada dari nasi kuning, sate, ati ampela sampai kerupuk keriting. Bahkan ada somay yang udah keabisan, macam di kondangan aja somaynya abis. Di sana juga sempet adegan nari poco-poco dll, seru deh pokoknya. Malemnya, gue, Melita, Aan (temen UI juga yang tinggal di Den Haag) dan temen-temennya nongkrong2 di Den Haag. Udah lama juga ga nongkrong macam gitu hahaha, ketawa2 sampe puas padahal baru kenal juga tapi kaya udah kenal lama wkwk. Sayangnya, penyakit gue kambuh, apalagi kalo bukan radang tenggorokan. Kena makanan Indonesia yang berminyak dan santan aja langsung kaya gitu. Hufff. Alhasil malam itu gue kesakitan, agak demam juga dan besokannya bangun siang buat istirahat. Sedih rasanya, bukan cuma karena sakit, tapi karena baru hari kedua di Belanda dan belum puas-puasin makanan Indonesia, tapi udah sakit. Kayanya sih selain faktor makanan, gue kecapekan juga, jalan-jalan dan kerja non stop mana musim dingin pula. O iya, FYI, gue emang di Indo anaknya udah sering kena radang tenggorokan, bukan gara2 tinggal di sini terus jadi ga bisa kena makanan Indo. Cuma kayanya emang karena di sini udah jarang banget makan berminyak, bersantan dan ber-MSG jadi lebih rentan. Kasian ya gue T___T

den haag

Sama Melita dan Aan di pusat kota Den Haag ❤

Hari ke-3: Leiden

Hari ini bangun siang terus dimasakin sama Melita. Terus ketemu sama Aan buat muter2 Leiden. Kita baru jalan sore, karena gue masih sakit dan butuh istirahat banget, jadi baru bisa eksplor sore. Huff rasanya ga enak banget, penyakit ini datang di saat yang tidak tepat, saat gue mau happy happy sama temen2 gue dan makan banyak makanan Indo (yang pastinya berminyak dan bersantan) Huff.

Leiden ini kotanya kecil, jadi kita bisa jalan kaki muterin kota. Meskipun kecil tapi kotanya cantiiik dan homey banget. Gue seneng di sini. Terus pas lagi ada Christmas Market juga jadi lebih rame. Di Leiden kita jalan-jalan keliling kota dengan highlight utamanya ke sebuah benteng bernama Burcht van Leiden, dari sini kita bisa melihat pemandangan kota Leiden dari atas, dengan view gereja Hooglandse Kerk. Di sini juga ada taman tempat kita bisa duduk-duduk dan bersantai.

Webp.net-resizeimage-3

Di salah satu sudut kota Leiden yang banyak kanalnya.

Webp.net-resizeimage-4

Me in a cute door with Christmas decoration.

Webp.net-resizeimage-5

Duduk-duduk di deken Burcht van Leiden

Webp.net-resizeimage-6

Leiden Christmas Market at night

Puas keliling Leiden, kita diajak ke tempat nongkrong favoritnya Melita di Grand Cafe Vlot. Cafe ini terletak di tengah-tengah kanal dengan viewnya yang ciamik. Di sini kita pesen hot chocomel, cokelat khas Belanda yang rasanya uenak. Rekomended deh nongkrong di sini.

Webp.net-resizeimage-7

Chocomel with Whipped Cream. Nyam. (Photo by Aan)

Habis dari sini kita makan malam lagi ke Den Haag, kita makan soto mie di Warung Mini, sama temen2nya Aan dan Melita. Warung Mini ini cukup ramai dan buat dapet duduk kita musti ngantri. Di sini kita makan soto mie yang porsinya beneran mini, sesuai nama warungnya, tapi tetep enak. Harganya 4.5 Euro untuk porsi kecil dan 6.5 Euro untuk porsi 1L.

Webp.net-resizeimage-8

Soto mie di Warung Mini

Hari ke-4: Den Haag

Hari ini geng kita bertambah, ada Niken Psiko UI 08 yang kuliah di Dublin, Irlandia dan Dimas Fasilkom UI 10 yang kuliah di Darmstadt, Jerman. Lengkaplah sudah geng nge-trip kali ini. Hahah. Geng kita ini semuanya anak KMK yang kebetulan kuliah di Eropa. Dulu kita deket karena satu organisasi KMK UI. Lucu ya, mana jurusannya beda semua gitu lagi. Melita Psiko 06, Aan FE 09 dan gue sendiri FIB 06 haha. Seru deh jalan sama mereka, berasa kaya pulang ke “rumah”. Secara temen gue di Prancis pada saat itu juga ga banyak dan ga sedeket itu, jadi berasanya seneng banget. Ditambah makan makanan Indonesia. Berasa ga mau pulang dari Belanda lol.

Setelah kita ber-5 berkumpul di Den Haag, kita langsung makan siang All You Can Eat restoran Indonesia yang bernama Si Des. Saat itu gue belum sembuh, tapi bodo amat, kapan lagi makan makanan Indo buffet dengan harga 9.5 Euro! Langsung gas! Menunya ga sebanyak pas acara KBRI kemarin sih, tapi cukup lah. Ada nasi kuning, ayam goreng, sate, sambel goreng ati, bakwan, lumpia, dll. Gile nulisnya aja sambil ngeces gue. Rasanya sih sebenernya biasa aja, tapi sebiasa-biasanya makan Indo mah tetep luar biasa buat gue hahaha. Selesai makan, di luar, ga sengaja kita ketemu sepupu sama tantenya Aan, terus sepupunya yang namanya Elisa ikut jalan-jalan sama kita.

Webp.net-resizeimage-9

Finally full team! Yeayyy! (Ki-ka: Cuni-Elisa-Niken-Dimas-Aan-Melita)

Di Den Haag kita muter-muter keliling kota dengan highlightnya ke Binnenhof, dia kompleks bangunan tua gitu yang digunakan untuk kantor pemerintahan dan juga ada gereja. Pusat kota Den Haag juga bisa dikelilingi dengan jalan kaki. Usai keliling kota, kita ke supermarket Asia yang banyak produk Indonesia-nya, gue beli teh kotak, krupuk, dll. Malamnya kita rencana makan di Pempek Elyssa (gue udah ngidam banget makan pempek!) tapi sayangnya hari itu tutup T_______T. Akhirnya kita makan malam di rumah Aan, makan makanan Indonesia yang dibuat oleh tantenya Aan. Terus malemnya, kita nongkrong lagi di luar..

Webp.net-resizeimage-10

Den Haag, campuran antara bangunan tradisional dan modern. Banyak gedung-gedung tinggi.

Webp.net-resizeimage-11

Binnenhof, pusat kota Den Haag

Webp.net-resizeimage-12

Di Belanda warna bangunannya coklat kaya gini semua ❤

Webp.net-resizeimage-13

Patungnya di-eek-in burung 😀

Hari ke-5: Zaanse Schans dan Amsterdam

Hari ini gue masih dalam keadaan sakit, yang tambah parah karena kebanyakan angin-anginan malam hari dan sebodo amat makan gorengan. Rute kita kali ini adalah ke kota bernama Zaanse Schans di mana banyak terdapat kincir angin yang dikelilingi danau. Tempatnya itu deket sama Amsterdam, jadi agak jauh dari Leiden. Oiya, kemarin malem, gue sama Niken di tempat Melita terus Dimas di tempat Aan nginepnya, karena ga mungkin 1 rumah ber-5.

Zaanse Schans ini bagus banget! Kota kecil yang dibuat sedemikian rupa kaya taman besar dengan kincir angin dan danau. Wajib ke sini kalo ke Belanda! Sayang, udaranya dingin luar biasa dan udah menunjukkan di bawah 0, jadi kita agak menggigil gitu di sana. Di sana ada hot chocolate dengan marshmallow yang enak banget, lumayan buat menghangatkan badan. Kita juga sempet naik ke atas salah satu kincir angin, yang udah dibuat museum, HTM-nya 4 Euro.

Webp.net-resizeimage-14

Welcome to Zaanse Schans, the temperature now is below zero degrees.

Webp.net-resizeimage-15

Berkabut gitu, tapi tetep lucuuuuu ❤

Webp.net-resizeimage-16

Rumah rumah ijo di Zaanse Schans

Webp.net-resizeimage-17

Hot chocolate with marshmallow. Must try!

Webp.net-resizeimage-18

Muka muka nahan dingin 😀

Puas di Zaanse Schans kita ke Amsterdam. Gue dulu sebenernya udah pernah ke Amsterdam, jadi di sini gue ga ambisius pengen liat apa-apa hahaha. Gue cuma foto-foto rumah lucu di depan kanal, nungguin anak-anak yang mau liat Sex Museum (gue sama Melita ga masuk, duduk di kafe sebelahnya), terus kita muter-muter Amsterdam sampe akhirnya beli KFC buat makan malam. Karena KFC di Eropa ga ada nasinya, jadi kita beli bungkus doang terus makan di rumah Aan pake nasi. Yippie! O ya, gue juga dapet surprise bonus pempek dibeliin tantenya Aan, ternyata si tante beliin pempek Elyssa buat gue hari itu. Ahhhhh baik banget si tante! Gue bahagia banget akhirnya ketemu pempek!! ❤

Webp.net-resizeimage-20

Bangunan-bangunan lucu di Amsterdam.

Webp.net-resizeimage-19

Pempek Elyssa! Setelah 1.5 tahun ga makan pempek tuh rasanya bahagia banget!

Hari ke-6: Pulang

Ga kerasa udah 6 hari gue di Belanda dan hari ini gue harus pulang ke Prancis. Niken, Dimas dan Aan masih melanjutkan perjalanan ke Jerman untuk taun baruan di sana, sedangkan gue harus pulang karena gue Sabtu harus kerja! Iya, saudara-saudara, itu hari Sabtu, tanggal 31 Desember dan gue kerja rodi di pabrik. Terus minggunya libur karena taun baru. Jadilah gue ga ikut mereka karena musti kerja.

Gue nyampe kota gue, Orléans itu udah malem, terus gue tepar begitu nyampe kasur dan saat itu sakit gue tambah parah. Guess what? Akhirnya gue terlalu tepar sampe ga kuat masuk kerja huhu. Tumbang juga gue.. Dan FYI, itu gue sakit sampe 3 minggu. Kenikmatan seminggu dibayar sakit 3 minggu. Haha. Yah namanya juga idup, udah bagus lo sembuh, tong! See you! 😀

Advertisements

2 thoughts on “Christmas 2016 in The Netherlands

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s